Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Iran Telah Memiliki Senjata Nuklir: Jadi Mengapa Kita Membutuhkan Kesepakatan?

22 Agustus 2022   00:23 Diperbarui: 22 Agustus 2022   00:24 232 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian (kanan) Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa (UE) Josep Borrell  (Xinhua/Kementerian Luar Negeri Iran)

Ini bukan lagi untuk menghentikan Ayatollah mengembangkan bom nuklir, tetapi untuk mengulur waktu untuk mempersiapkan persenjataan nuklir Iran.

Komunitas internasional di bawah kepemimpinan AS tampaknya semakin dekat untuk menandatangani kesepakatan nuklir baru dengan Iran. Di kedua sisi meja perundingan, ada orang-orang yang berhati-hati untuk membuat tabir asap tebal untuk "membingungkan musuh." Sayangnya, musuh, di mata mereka, bukanlah Teheran, tetapi mereka yang menentang kesepakatan itu terutama Israel.

Tapi kabut pertempuran akhirnya hilang. Selama beberapa hari terakhir, menjadi jelas bahwa, meskipun ada laporan bahwa kedua belah pihak pembicaraan sedang menggali di tumit mereka ke titik kebuntuan dan bahkan krisis, mereka sebenarnya mendekati keputusan.

Sejak saat pertama kepresidenan Joe Biden, pemerintahannya telah secara terbuka menyatakan bahwa pihaknya bertekad untuk mencapai kesepakatan dengan harga berapa pun, yang akan memungkinkan AS untuk menutup "arsip Iran" dan melepaskan diri dari masalah Timur Tengah.

Iran, pada bagian mereka, menginginkan kesepakatan yang akan memberi mereka keringanan sanksi. Tetapi mereka kurang antusias tentang kesepakatan daripada Amerika, itulah sebabnya mereka membuat tuntutan selangit yang tampaknya akan dipatuhi oleh Amerika.

Ada beberapa pejabat di Iran, khususnya di sayap radikal kepemimpinannya, yang melihat keterasingan Iran dari dunia dan atmosfer pengepungan yang dipaksakan oleh Barat sebagai berkah. Tidak ada yang seperti perasaan seluruh dunia menentang Iran untuk memastikan kelangsungan hidup rezim ayatullah dan menggalang dukungan rakyat untuk itu.

Bagaimanapun, Barat mengulangi kesalahan yang dibuatnya dengan Taliban, Irak Saddam Hussein dan Rusia dalam mengasumsikan bahwa sanksi ekonomi memiliki kekuatan untuk menjatuhkan rezim atau memaksanya untuk mengubah kebijakannya.

Akibatnya, Iran menyeret kaki mereka, tidak hanya taktik negosiasi, tetapi juga karena dilema pemimpin tertinggi mereka apakah Iran membutuhkan kesepakatan sama sekali?

Ini pertanyaan yang bagus. Mengapa, pada kenyataannya, harus ada kesepakatan? Tidak ada yang membantah bahwa Iran telah membuat kemajuan besar menuju senjata nuklir dalam beberapa tahun terakhir. Upaya untuk menghentikannya telah memperlambat kemajuan Iran dan membeli waktu yang berharga untuk mempersiapkan apa yang mungkin tak terelakkan sebuah nuklir Iran.

Jelas bahwa Iran membutuhkan lebih banyak waktu untuk mengembangkan bom, dan bahkan lebih banyak waktu untuk mengembangkan kemampuan untuk mengirimkannya. Tetapi proses ini tidak dapat dibalik, dan bagaimanapun, pengumuman kemampuan nuklir Iran, bahkan tanpa "bukti", sudah cukup untuk membuat kawasan itu panik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan