Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Perang Turki di Irak Utara dalam Angka

1 Agustus 2022   19:27 Diperbarui: 1 Agustus 2022   19:37 150 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Suku Kurdi di kota timur laut Suriah, Qamishli, mendukung referendum kemerdekaan di wilayah otonomi utara Irak. FOTO/Getty Images

Ankara sedang memerangi pemberontakan yang mematikan dan sebagian besar tersembunyi terhadap elemen-elemen PKK di seberang perbatasan, tetapi meningkatnya profil konflik dapat membawa biaya tinggi untuk kepentingan AS dan kedaulatan Irak.

Pada 27 Juli, Irak mengajukan keluhan terhadap Turki di Dewan Keamanan PBB, dan milisi Irak menembakkan roket ke konsulat Turki di Mosul. Kedua tindakan itu dilakukan sebagai pembalasan atas serangan artileri Turki pada 20 Juli yang menewaskan sembilan warga Irak dan melukai tiga puluh tiga orang di resor Parakh di Wilayah Kurdistan. 

Itu juga merupakan insiden terbaru dalam konflik yang telah berlangsung selama beberapa dekade, sebagian besar tidak terlihat, dan sekarang meningkat secara kuantitatif dan kualitatif. Penerima manfaat utama dari bentrokan mungkin adalah milisi yang didukung Iran, yang menyambut baik Turki sebagai alasan baru untuk apa yang disebut serangan "perlawanan" (muqawama) di luar kerangka negara Irak. 

Jika lintasan saat ini berlanjut, itu berisiko membahayakan berbagai kepentingan AS dan Irak.

Mengapa Turki Beroperasi Di Dalam Irak?

Pada tahun 1983, Turki mulai melakukan serangan darat dan operasi lintas batas lainnya terhadap pangkalan di Irak utara milik Partai Pekerja Kurdistan (PKK), sebuah kelompok militan Turki yang ditetapkan sebagai entitas teroris oleh Ankara, Washington, dan pemerintah lainnya. 

Sebagian besar serangan ini diluncurkan sebagai tanggapan terhadap serangan PKK yang sangat menyakitkan yang berhasil membunuh tentara atau personel polisi di Turki. Kadang-kadang, pemerintah Saddam Hussein memberikan persetujuan diam-diam untuk operasi Turki hingga tiga mil di dalam Irak. Pada pertengahan 1990-an, bagian dari sabuk perbatasan ini yang oleh orang Turki disebut sebagai "Zona Bahaya Sementara" telah diperluas hingga sepuluh mil.

Setelah Saddam menarik pasukannya dari utara pada tahun 1991, Partai Demokrat Kurdistan (KDP) lokal tidak dapat mencegah sel-sel PKK yang berpengalaman membangun pangkalan lebih dalam di Irak. 

Sebagai tanggapan, Turki mengirim unit lapis baja yang lamban sejauh lima belas mil melintasi perbatasan untuk mengejar militan, akhirnya mendirikan pangkalan artileri dan helikopter permanen di Bamerni sebagai pos pengamatan depan dan sarana untuk memperluas jangkauannya melawan PKK. 

Namun kelompok itu hanya bergerak lebih dalam ke Wilayah Kurdistan, menyusup ke Gara (25 mil di dalam perbatasan), Pegunungan Qandil (60 mil), kamp pengungsi Rostam Joudi yang dipantau PBB di distrik Makhmur (110 mil), dan Sinjar (yang memberi PKK jalur ke perbatasan Suriah).

Mulai tahun 2008, serangan udara Turki secara bertahap menggantikan serangan darat. Militer AS memberikan intelijen untuk serangan ini sejak awal sebagai cara untuk mendorong pendekatan yang lebih selektif, tetapi Turki sejak itu menjadi lebih bergantung pada drone dan sumber intelijen manusianya sendiri.

Ekspansi dan Eskalasi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan