Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Presiden Rusia Vladimir Putin ke Teheran

24 Juli 2022   12:58 Diperbarui: 24 Juli 2022   13:03 72 9 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Vladimir Putin, Presiden Iran Ebrahim Raisi dan Presiden Turki Tayyip Erdogan di Teheran, Iran 19 Juli 2022. Turkish Presidential Press Office/REUTERS

Iran dan Rusia semakin mengikat hubungan mereka satu rezim otoriter yang mengklaim sanksi Ilahi, yang lain rezim otoriter yang mempromosikan chauvinisme nasionalis, keduanya merupakan musuh bebuyutan demokrasi Barat.

Meskipun menghabiskan lima bulan untuk memancing para pemimpin Ukraina sebagai "neo-Nazi", di antaranya Presiden Yahudi negara itu Volodymyr Zelensky, diktator Rusia Vladimir Putin tidak menutup mata saat ia memeluk simpatisan Nazi asli dan Holocaust penyangkal dalam bentuk "Pemimpin Tertinggi" Iran, Ayatollah Ali Khamenei.

Putin mengunjungi Teheran pekan lalu dalam perjalanan pertamanya di luar perbatasan bekas Uni Soviet sejak meluncurkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari. Fokus langsungnya bukanlah perang di Ukraina, tetapi pertumpahan darah yang dipicu Rusia di Suriah. Pertemuan utama mempertemukan Khamenei dan Putin dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdoan, yang mencari dukungan Rusia dan Iran untuk serangan gencar baru terhadap pasukan Kurdi di Suriah.

Putin menahan diri untuk tidak membuat komitmen formal kepada rekannya dari Turki, tetapi dia akan diyakinkan oleh referensi Erdogan kepadanya sebagai "teman baikku," dan bersyukur dengan kejenakaan memalukan Turki dalam menahan aplikasi keanggotaan NATO Swedia dan Finlandia karena dukungan dari dua negara untuk Kurdi.

Kunjungan ke Teheran merupakan kesempatan bagi Putin untuk menunjukkan statusnya sebagai pemimpin internasional yang diandalkan oleh dua orang berpengaruh di kawasan itu. 

Itu juga merupakan kesempatan untuk mengatasi keadaan mengerikan ekonomi Rusia dan Iran karena mereka bekerja di bawah beban sanksi internasional. 

Bukan kebetulan, pada hari Putin mendarat di Teheran, raksasa energi Rusia Gazprom mengumumkan kesepakatan pengembangan dan eksplorasi senilai $40 miliar dengan Perusahaan Minyak Nasional Iran (NIOC) milik negara. 

Menurut kepala eksekutif NIOC, Mohsen Khojastehmehr, masuknya uang tunai Gazprom merupakan investasi asing terbesar yang tercatat dalam sejarah sektor energi Iran. Selain itu, ini adalah langkah yang selanjutnya akan mengikat hubungan mendalam antara Iran dan Rusia satu rezim otoriter yang mengklaim sanksi Ilahi,

Sangat tidak mungkin bahwa siapa pun di luar Rusia di mana hentakan gendang propaganda resmi melalui saluran media pemerintah telah mengubah sebagian besar penduduk menjadi "zombie", seperti yang sering dikatakan orang Ukraina akan dibujuk oleh kemegahan Putin. 

Kinerja militer Rusia yang buruk, terutama pada fase awal perang, menusuk anggapan bahwa pasukan Rusia adalah tandingan pasukan gabungan NATO. Sekarang, diakui, situasinya menjadi lebih kompleks, dengan Rusia mempertahankan serangan beratnya di timur negara itu dan mempersiapkan wilayah-wilayah Luhansk dan Donetsk yang memisahkan diri untuk "kemerdekaan." 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan