Mohon tunggu...
Celine Vera
Celine Vera Mohon Tunggu... Agriculture

Agriculture

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

Konservasi Biota Laut karena Pencemaran

3 Februari 2020   00:00 Diperbarui: 3 Februari 2020   00:14 609 0 0 Mohon Tunggu...

Di sosial media sudah banyak tersebar gambar-gambar mengenai keadaan kehidupan bawah laut saat ini baik dari kondisi lautnya maupun kondisi dari satwa didalamnya. 

Dari tahun ke tahun kondisinya memprihatinkan yang disebabkan oleh pencemaran sampah berupa sampah plastik yang sulit terurai. Selain mencemari lingkungan, sampah plastik kini telah menganggu ekosistem di laut. Akibat banyaknya sampah yang berada di lautan banyak binatang laut yang mati karena memakan sampah plastik atau tubuhnya terjerat pada sampah plastik yang berupa tali atau jaring-jaring berbahan plastik. 

Hal ini selain menyebabkan banyak hewan laut yang mati, juga merusak ekosistem sehingga akan mengurangi keanekaragaman hayati di laut. 

Diperkirakan 12,7 juta ton sampah plastik berakhir di laut pada setiap tahunnya. Selain itu yang tercemar tidak hanya di dekat pantai, tapi hingga di Palung Mariana yang memiliki kedalaman 11 kilometer masih ditemukan satwa yang mengkonsumsi plastik. Ini berarti percemaran sampah plastik di laut sudah cukup parah.  .

Tercemarnya laut bukan hanya berdampak terhadap kelangsungan hidup ekosistem laut di dalamnya, tapi juga memiliki dampak terhadap manusia. 

Sekitar 70% permukaan bumi adalah lautan. Laut merupakan salah satu indikator yang mengatur iklim di bumi, laut juga mampu menyerap CO2. 

CO2 yang diserap akan digunakan oleh terumbu karang dalam proses fotosintesis sehingga menghasilkan oksigen yang berguna bagi makhluk hidup dilaut.  Selain itu hasil laut menyediakan sumber makanan untuk manusia. .

Pencemaran dilaut bukan hanya disebabkan oleh sampah plastik berupa botol, sedotan, kantong plastik, tetapi juga disebabkan beberapa faktor lain seperti pencemaran akibat limbah minyak dan gas bumi. 

Pengeboran yang tidak dilakukan sesuai standart dapat merusak lingkungan yang ada dilaut. Hal yang sering terjadi adalah tumpahnya minyak kelaut sehingga mencemari ekosistem dilaut. Minyak yang tumpah kelaut menyebabkan berbagai populasi satwa laut mati. 

Hal ini terjadi akibat tidak adanya CO2   yang diserap ke dalam laut karena terdapat tumpahan minyak sehingga terumbu karang tidak dapat melakukan proses fotosintesis dan jumlah oksigen menjadi berkurang. Oleh karena itu sebaiknya dapat menggunakan bahan bakar dengan bijak ataupun dapat menggunakan energi terbarukan yang ramah lingkungan dan berkelanjutan.  Limbah industri yang dibuang dilaut juga merupakan salah satu sumber pencemaran. 

Limbah pabrik yang dibuang di laut biasanya mengandung logam berat seperti timbal, merkuri, kromin, aesenic, seng, dan nikel. Loham berat tersebut tidak dapat terurai dan secara otomatis akan menyatu kedalam air laut. Jika ikan hasil tangakapan dari laut tersebut dikonsumsi secara terus menerus oleh manusia dapat menyebabkan penyakit serius misalnya seperti kangker.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN