Mohon tunggu...
Cahyo Rizki
Cahyo Rizki Mohon Tunggu... Lakukanlah tanpa tapi dan tanpa nanti

Keluar dari zona nyaman

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Sejuta Kisah di Bulan Ramadan

22 April 2021   20:11 Diperbarui: 22 April 2021   20:23 234 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sejuta Kisah di Bulan Ramadan
img-20210412-wa0033-608178ccd541df6ce9340b92.jpg


Ramadhan. ya, Ramadhan adalan bulan yang spesial bagi umat Islam. Ramadhan adalah bulan yang penuh makna. bagaimana tidak penuh makna?  selain umat Islam memaknai bulan Ramadhan sebagai bulan puasa, Ramadhan bisa kita maknai sebagai bulan penuh berkah, bulan penuh Rahmat, dan bulan  penuh ampunan.


“tidur aja dapat pahala, apalagi kita ibadah.” ujar salah satu santri ponpes Hidayatullah Bulungan.        “ memang sih dapat pahala, tapi kalau tidur dari bada subuh sampai jam tiga sore, itu namanya latihan  mati, hikss.” ucapku sambil tersenyum memandang  wajah santri yang masih polos itu.
Maka di bulan Ramadhan inilah saatnya kita mengupgrade ibadah kita. Yang biasanya tadarus Qur’an Cuma satu juz perhari, maka di bulan Ramadhan kita naikan menjadi dua  juz perhari. Karena  sangat rugi bagi orang yang melewati bulan Ramadhan tetapi ia hanya mengambil sedikit pahala di bulan ini.


Tentunya banyak persiapan yang harus di lakukan dalam menyambut bulan Ramadhan, dari persiapan fisik maupun Ruhani. Bulan Ramadhan kali ini sangat berbeda dengan Ramadhan tahun lalu. Gara-garanya virus covid-19 masih viral di awal tahun 2020, mengakibatkan semua kegiatan di batasi, termasuk kegiatan di bulan Ramadhan. suara gemuru anak anak tadarus Qur’an setelah tarawih tidak pernah  terdengar, indahnya kebersamaan berbuka puasa bersama teman-teman di masjid juga tidak bisa di rasakan di Ramadhan tahun lalu.


Sepi,  juga di hantui rasa takut akan isu isu covid-19 virus yang mematikan, selalu saja beredar di media. Ya, walaupun ada juga sisi positif dari pembatasan sosial di kala itu. “ karena semua kegiatan di batasi, saya bisa lebih fokus ibadah, biasanya di bulan ramadhan jadwal ceramah saya bisa sampai tiga kali dalam sehari,  Jadi  sibuk terus, setelah buka puasa harus langsung berangkat ke tempat ceramah,Tapi di ramadhan 2020 bisa lebih santai, dan fokus untuk ibadah.” Ujar Ust Nur yahya asa selaku ketua DPW Hidayatullah kalimantan utara, saat mengisi kultum bada subuh di ramadhan tahun lalu.


Apatah lagi ketika lebaran tiba, momen yang di tunggu-tunggu setahun sekali, Momen yang saangat di rindukan ketika malam takbiran. berkumpul bersama keluarga, teman, dan saudara-saudara. dan yang terpenting ketika pergi bersilaturahmi, sambil menikmati hidangan hari raya di tempat saudara. momen momen penting itu tidak bisa di rasakan di tahun itu. Memang, silaturahmi tetap terjaga walaupun melalui telepon genggam, namun kebersamaan nya tidak semanis tahun-tahun sebelumnya.


Beranjak dari Ramadhan tahun lalu yang menyimpan kesan tersendiri, beda ceritanya dengan ramadhan tahun ini. Walaupun covid-19 belum pada mudik ke kampung halamanya, akan tetapi di tahun ini pemerintah memberikan kelonggaran untuk melaksanakan kegiatan di masjid selama bulan Ramadhan. Jikalau tahun lalu para santri melewati bulan suci ramadhan di rumah masing-masing, maka tahun ini para santri sudah di izinkan untuk melewati bulan suci Ramadhan di pondok pesantren.


Sehingga ibadah nya lebih terkontrol, sholat lail, baca Qur’an, amal shaleh, dan masih banyak lagi kegiatan-kegiatan di bulan suci Ramadhan. Para santri memang sengaja di sibukkan dengan kegiatan yang bermanfaat. “ibadah itu awalnya memang harus di paksakan, Bangun jam tiga pagi sholat lail itu harus di paksakan!.” Tegas kepala pengasuh pondok pesantren Hidayatullah Bulungan.


“Lebih baik antum di paksa masuk surga, dari pada di biarkan begitu saja masuk neraka.” Tambahnya dengan gaya Retorika nya  yang khas ketika menyampaikan motivasi di hadapan para santri.
Suasana Ramadhan kali ini benar-benar terasa, sholat lail berjamaah, sampai buka bersama,  Di tambah suara bacaan Qur’an para santri  seusai sholat fardhu yang saling berlomba-lomba untuk mencapai target khataman. Membuat kesan yang berbeda dari ramadhan tahun lalu.
Ramadhan kali ini benar-benar di manfaatkan untuk meraih pahala sebanyak mungkin, para santri saling berlomba lomba dalam mengkhatamkan Al Qur’an.


“ hafalan antum sudah sampai mana?.”  Tanyaku pada salah satu santri, ketika halaqah bada ashar waktu itu. “sudah sampai juz dua puluh enam, bang.” Jawabnya sambil memegang mushaf yang baru saja ia baca. Dengan sedikit rasa malu karena aku sendiri belum sejauh itu tadarus nya. Aku sedikit memujinya. “ Iakah? Luar biasa antum baru hari ke empat sudah juz dua puluh enam”.


Semoga kita semua selalu Istiqomah dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah. Sehingga setelah keluar dari bulan ramadhan, kita mendapat gelar taqwa, sebagaimana tujuan Allah memerintahkan kita berpuasa yaitu agar menjadi orang-orang yang bertaqwa.
يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُوْنَۙ – ١٨٣
Artinya : Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,”QS Al- Baqarah 2:183.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x