Mohon tunggu...
Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Mohon Tunggu... Travelling

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

FEFO, Latar, dan Geliat Sineas Ponorogo Menjemput Mimpi

3 Juni 2016   18:19 Diperbarui: 3 Juni 2016   20:55 183 3 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
FEFO, Latar, dan Geliat Sineas Ponorogo Menjemput Mimpi
Barong & Jathil Menjemput Mimpi, Nurazis Widiyanto dok

Kecintaannya pada seni akhirnya luntur tatkala kebutuhan dan masa depan yang lebih menjanjikan datang menggoda. Aryo bimbang, tapi tak ada pilihan dan mengharuskannya berangkat ke Malaysia untuk bekerja sebagai TKI. Iming-iming gaji tinggi dan penghasilan lebih membulatkan tekadnya dibanding mengolah sawah yang semakin tak bisa diandalkan. Keteguhan dan keperkasaanya sebagai pembarong tak jua mampu membuatnya bertahan.

Minthul mengalami kegalauan ketika rekan, pemimpin, sekaligus penginpirasinya yang selama ini tampil bersama berpamitan akan pergi merantau ke Malaysia. Minthul tak kuasa menahan kepergian pembarongnya. Siapa yang akan menggantikan Aryo? Tak hanya Minthul, penari lainnya juga mengalami kegelisahan.

Sambil berderai air mata Minthul bersolek, berdandan jathilan dan berjalan mengelilingi kampung, dia terus menari sepanjang jalan, dia terus berjalan ke arah gardu tempat Aryo menunggu jemputan tekong yang menjadi agennya ke Malaysia.

Orang kampung gempar, menganggap Minthul sudah edan menari sendirian sepanjang jalan tanpa gamelan.

Aryo tereperangah, diapun segera mendekati Minthul dan ikutan menari sebagai pembarong. Wargapun antusias mengambilkan dadakan merak dan Aryopun mengenakan barongan. Tarian Barong dan Jathil tanpa gamelan ini merupakan tarian perpisahan.

Tarian serat makna antara sesuatu yang terpendam dan tidak perna bisa diucapkan. Semua jadi saksi seni dan kehidupan harus saling terkaiti.

Bupati Ponorogo, Nur Azis Widiyanto, dan Kepala Dinas Pariwisata
Bupati Ponorogo, Nur Azis Widiyanto, dan Kepala Dinas Pariwisata
Cerita diatas adalah gambaran cerita yang bisa saya tangkap dari salah satu film yang diputar pada Kamis malam Jumat kemarin. Mengisahkan perjalanan, suka duka, dan jeritan para penggiat seni reyog di Ponorogo. Film "Barong dan Jathil Menjemput Sepi" disutradarai oleh Nur Aziz Widiyanto. Dia adalah Kompasianer lama yang giat dalam kegiatan sineas. Dia mengumpulkan anak-anak setingkal SMU dan Kuliahan untuk diajak bersama-sama membuat film pendek.

FEFO adalah kegiatan yang mewadahi para sineas muda yang ada di Ponorogo yang dibidaninya. Festival Film Ponorogo merupakan ajang unjuk kebolehan dan merupakan apresiasi terhadap geliat sineas di Ponorogo yang semakin hari semakin diminati.

Nur Aziz Widiyanto mengatakan festival bukan lomba, bukan mencari baik atau buruk. Seni untuk dinikmati bukan dinilai. Semarak dan lebih ke partisipatif yang diharapkan dari kegiatan ini. FEFO 2016 rencananya akan digelar sepanjang tahun.

 [caption caption="Bupati Ponorogo Ipong Muklisoni "]

[/caption]

"Sijum Bareng Sipon" Sinema Jumat Bareng Sineas Ponorogo di Gedung Kesenian Ponorogo kemarin secara resmi dibuka oleh Bupati Ponorogo Ipong Muklisoni (26 Mei 2019)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN