Mohon tunggu...
Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Mohon Tunggu... Travelling

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Wayang Kulit Berani Keluar Pakem untuk Bertahan

18 April 2016   11:20 Diperbarui: 18 April 2016   12:42 262 14 12 Mohon Tunggu...

[caption caption="Dalang menari"][/caption]

Ada yang tak lazim ketika menonton pagelaran wayang kulit di kelurahan Mangkujayan Ponorogo pekan kemarin. Awalnya biasa-biasa saja namun ketika menginjak Limbukan tiba tiba dalangnya berdiri dan berjoget sambil memainkan wayangnya. Dia bergoyang seperti goyangnya penyanyi dangdut, mulai goyang ngecor, ngebor, patah-patah, goyang kayang, bahkan goyang dada yang sedang ngetrend seperti goyangnya dua serigala.

Penontonpun riuh, ketika pesinden didaulat untuk berdiri untuk ikut goyang. Untung panggung luas sehingga muat untuk goyang dalan dan seorang pesinden.

"Bupati Ponorogo ki kurang gawean lan boros golek dalang gendeng wae ngasi teko luar propinsi, dasar bupati anyaran durung ngerti yen neng Ponorogo onok dalang sing luwih gendeng, luwih sample, luwih edan....." kata si Dalang. Penontonpun ger geran tertawa. Kebetulan banyak undangan dari pejabat yang hadir diundangan suasana semakin ramai, dengan protes si dalang. Maklum pada pelantikan bupati sebelumnya diadakan pagelaran wayang yang dalangnya dari daerah Jawa Tengah.

Para pemuda kelurahan Mangkujayan yang menjadi panitia kegiatan sedari awal takut kalau pagelaran wayang ini sepi. Hujan sedari sore dan baru reda menjelang magrib. Dalang lokal biasanya sepi, dianggap begitu-begitu saja tidak ada yang menarik, kata mas Tarom yang menjadi tetua karang taruna.

"Luar biasa mas penontone soyo bengi soyo akeh, sampek parkire tekan cedak kuburan, dalan dadi macet, marem rasane yen iso rejo ngeneiki, mergo sore wis wawang bakalan sepi...." katanya. Luar biasa penontonnya banyak, semakin malam semakin ramai sampai jalanan macet, dan parkirnya sampai dekat kuburan yang jaraknya 1 km, padahal sorenya sudah kawatir takut tdak ada yang mau menonton.

[caption caption="pagelaran wayang kulit"]

[/caption]

[caption caption="Terampil dan cekatan, tangan bergerak,kaki bekerja, mulut terus berbicara"]

[/caption]

Pak Miskan jauh-jauh dari luar kecamatan menonton, dia bersama 10 orang temanya naik pikup terbuka segaja ingin melihat wayang ini. Menurutnya Ki dalang Yatno Gondo Darsono akhir-akhir ini sudah mulai berani keluar pakem. Kreasi serta kembangan (gaya) mirip dalang-dalan Jawa Tengahan yang syarat dengan kritik dalam lelucon. Dalang-dalang Jawa Tengahan banyak yang keluar pakem, sehingga tidak monoton, penonton tidak jemu.

Entah benar dan tidaknya, menurut pak Mispan kalau tidak ikutan dengan terobosan penuh kreasi tidak akan bakalan laku. Meski begitu kreasi tersebut hanya ditempatka pada Limbukan dan Punakawan. Hadirnya pelawak dan pesinden dari luar daerah kata pak Mispan menjadi daya tarik tersendiri. 

"Lumayan mas, gak mboseni..." katanya, lumayan tidak bikin bosan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN