Mohon tunggu...
Budi Susilo
Budi Susilo Mohon Tunggu... Wiraswasta - Man on the street.

Nulis yang ringan-ringan saja. Males mikir berat-berat.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Cukai Naik Rokok Naik, Perokok Beralih ke Rokok Lebih Murah

26 November 2022   06:06 Diperbarui: 26 November 2022   06:49 207
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Rokok ilegal dan kopi menemani saat berhening (dokumen pribadi)

Bagi penikmatnya, dalam keadaan kepepet, rokok merek apa saja jadi. Asalkan melihat bara kala diisap. Pun menyaksikan asap putih saat diembuskan.

Warung menjual barang kebutuhan sehari-hari ini lumayan ramai dikunjungi, baik pembeli maupun sales.

Nongkrong ngobrol kosong di depan toko kelontong beberapa kali ditinggal pemilik ke dalam. Melayani pembeli beras, kembang gula, minuman dalam kemasan, detergen bubuk seribuan, hingga rokok.

Beberapa kali ia meladeni tawaran dari sales motoris yang mengajukan barang untuk dijual kembali. Ada yang mengeluarkan aneka permen, mengganti stoples kosong atau menambah stok tinggal sedikit. Ada pula yang menawarkan sambal rentengan buatan Sidoarjo.

Motor sales sambal rentengan (dokumen pribadi)
Motor sales sambal rentengan (dokumen pribadi)

Satu sales mengeluarkan bungkusan biru dari kantong samping kiri kanan motor. Isinya tidak dapat diterka.

Setelah membayar tunai barang-barang tersebut, barulah Uda pemilik warung santai melanjutkan kegiatan ngopi dan ngrokok. Menjelaskan bahwa motoris terakhir adalah sales dari distributor rokok ilegal.

Umumnya sepeda motor sales rokok dilengkapi dengan boks fiberglass dengan tulisan. Jenis dan merek jelas terlihat dari slop yang dikeluarkan dari boks. Takada yang perlu disembunyikan.

Berbeda dengan yang terakhir. Tidak tampak tanda-tanda bahwa ia membawa beberapa slop rokok ilegal. Mereknya tidak terdeteksi sebab tertutup rapat.

Menurut Uda pemilik warung, rokok ilegal mulai masuk ke tempatnya dalam 2 minggu terakhir.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun