Mohon tunggu...
Budi Susilo
Budi Susilo Mohon Tunggu... Wiraswasta - Man on the street.

Nulis yang ringan-ringan saja. Males mikir berat-berat.

Selanjutnya

Tutup

Life Hack Artikel Utama

Pentingnya Menghitung Bahan Bangunan Sebelum Renovasi Rumah

16 Agustus 2021   07:59 Diperbarui: 16 Agustus 2021   17:15 647 60 17
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pentingnya Menghitung Bahan Bangunan Sebelum Renovasi Rumah
Ilustrasi tumpukan bata merah (dokumen pribadi)

Pertama kali memperoleh proyek, saya mengalami kelebihan bata merah sebanyak kurang lebih 4.000 buah. 

Kok bisa begitu?

Dalam pekerjaan pembangunan pagar keliling setinggi 3 meter untuk lahan seluas 1.000 meter persegi, tidak dihitung luas kolom (tiang beton bertulang) yang berjumlah banyak. Juga tidak terhitung luas sloof, balok-balok penghubung kolom.

Lagi pula saat itu saya belum tahu persis cara menghitung kebutuhan bata merah dan pentingnya mengetahui kebutuhan bahan bangunan secara akurat.

Dengan pengalaman itu, saya belajar mengenai seluk beluk perhitungan bangunan dalam perjalanan menekuni dunia konstruksi, melalui:

  1. Membaca gambar detail yang menunjukkan dimensi dan ukuran-ukuran bangunan.
  2. Interpretasi gambar untuk menghitung kebutuhan bahan. Misalnya, luas dinding bata merah dikurangi bagian-bagian yang tidak ditutup bata, seperti: struktur beton bertulang (kolom, sloof, balok) dan opening (pintu, jendela, kisi angin).
  3. Analisa Satuan Harga Pekerjaan (AHSP) sebagai patokan resmi yang mengindikasikan kebutuhan langsung (tenaga kerja, penggunaan alat, dan bahan), serta komponen tidak langsung yang berpengaruh (biaya umum dan keuntungan).

Memahami AHSP bagi mereka yang tidak berlatarbelakang ilmu sipil merupakan proses belajar memerlukan waktu dan pengalaman panjang.

Dalam beberapa proyek berikutnya, berdasarkan pengetahuan penghitungan tersebut, saya terhindar dari kelebihan bahan bangunan secara ekstrem. Kalaupun ada kelebihan, masih dalam batas wajar.

Pas banget juga tidak mungkin, karena pembelian bahan bersifat glondongan atau sekaligus.

Sementara bahan bangunan itu sendiri terbagi menjadi dua golongan besar, yaitu:

  1. Bahan yang bersumber dari quary, seperti: batu, pasir, tanah, dan sebagainya);
  2. Bahan pabrikan, seperti: besi, bata merah, semen, aspal, dan sebagainya.

Bagusnya, saat ini sebagian besar bahan sudah tersedia di pedagang perantara, semisal toko bahan bangunan. Jadi gampang didapat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Life Hack Selengkapnya
Lihat Life Hack Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan