Mohon tunggu...
Budi Susilo
Budi Susilo Mohon Tunggu... Man on the street.

Warga negara biasa, yang rela membayar pajak meski tidak rela jika akumulasi pajak dicolong.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Cerpen | Fajar Menelan Senja

9 September 2019   09:10 Diperbarui: 9 September 2019   10:59 0 20 6 Mohon Tunggu...

Kata orang senja itu sewarna lembayung. Menyemburkan merah jingga semburat pada cakrawala angkuh dingin.

Senyatanya ia kemerah-merahan bukan seperti darah, sebentar menjelaga kemudian lenyap melindap. Malam akan menelannya pelan-pelan. Namun sekali ini tawang ganjil tersebut berlangsung terlalu lama tidak seperti biasa. Seakan-akan mengisyaratkan amuk murka pertanda akan ada bala. Serombongan kuda hitam masuk melewati kaca nako yang belum sempat ditutup segera untuk merintangi datangnya angin petang. Meriap-riap kencang memekakkan gendang apabila telinga tidak disumpal kayu gabus. Berpakaian hitam kelam kepala diikat kain seorang pria bermuka parut memekik-mekik melecut segenap kuda dengan pedangnya, lantai memerah seperti senja yang mencekam tegang. Fajar terengah-engah meringkuk takut.

Adik lelakinya sedang bermain bersama teman-temannya menendang bola volley bocor di sawah seberang rumah yang meranggas oleh kemarau . Emak sedang kusut sibuk mencuci piring bekas makan pada senja itu dan gelas memerah dijejaki teh. Di dipan bambu reyot bapaknya mencucup segelas kopi telah dingin sembari mengarungi asap rokok melewati batas cakrawala menembus sela-sela dipan bambu reyot di teras rumah. Diam.

Sementara ia menjerit-jerit ketakutan di senja memerah mengumumkan ke segenap penjuru, bahwa bahaya mengancam telah menjelang. Pedang berkilat-kilat menyerang gemuruh akan menghancurkan dunia dan seisinya. Maka berhamburanlah orang-orang yang sedang menyepak bola memecahkan kaca sekolah mendatangi rumah berdinding gedhek berlantai tanah nan mengeras. Bapak dan emaknya berusaha menghela nafas sembari menenangkan sia-sia. Sedangkan adik lelaki berkulit arang menyelinap entah kemana.

@@@

Fajar sempat berkuliah di kota sejuk berjarak waktu lima jam jika ditempuh dengan colt yang dikemudikan oleh supir bernyawa empat. Satu-satunya orang di kampung nan beruntung berkesempatan mengenyam pendidikan yang mengajarkan mimpi. Meski di awalnya ia, dengan segala adab lugu wejangan para tetua, harus kuat hati melampaui perploncoan para senior yang menyisakan luka raga maupun pikiran. Kenangan yang memecut keras kemauan untuk mengayuh pedal keilmuan lebih kencang agar suatu hari kelak bisa menyangga beban kehidupan bapaknya yang kian renta. Ia menjadi demikian terang akal, hingga ihwal di luar ilmu pertanian yang ditekuninya menjadi pengindahan. Bertekad dengan kelompok primordial berbual-bual demi mendirikan negara khilafah. Berlembar-lembar kertas dilukiskannya tentang keburukan pemerintah sedang berkuasa dibanding kelebihan coretan tertumbuk akal tak penuh pada selembar daluang. Sejak itu ia menjadi aktivis yang vokal menyuarakan keadilan.

Tidak terlalu lama setelah semester tiga berjalan, ngilu serasa di sekujur tubuh, raut lebam merah kebiruan pada suatu magrib menjadi tanda tangan sebilangan orang upahan Residen Priangan agar menjaga ruang sela dengan putri terkasihnya. Hatinya terampas oleh keanggun yang tak pernah usai oleh seorang gadis elok berkulit pualam dengan wajah sangat juwita. Dara yang ringan lidah, sebentar saja sudah tertawa renyah menimpali gurauan Fajar yang legam dengan urat menonjol.

Sandyakalaning Tyas. Teman-temannya memanggilnya "Tyas". Fajar lebih suka menjulukinya "Senja". Sebuah pujian melukiskan keelokan binar matahari merah berselubung awan putih yang pasrah dipeluk gunung menuju malam yang telah ranum. Peluh deras bersitegang dengan lendir roll-on, menyeruak lewat pori-pori kemeja batik jahitan emak berebutan hendak ikut bercakap saat Fajar sedang beria-ria dengan sang Senja pada teras rumah berlantai marmer suatu kawasan elite pemukiman para petinggi di dekat taman makan pahlawan. Enam purnama kembang-kembang di hati disirami setelah sebelumnya layu oleh gersang, bercengkrama menggunjingkan tentang segala hal. Enam bulan mengabaikan kelompoknya, jinak tidak meluapkan idealisme,.

Awak tikus hendak menampar kepala kucing. Angan-angan mendadak lapuk ketika ayah sang putri secara berdaulat tanpa tampik:

"Wahai engkau anak muda berasal dari kaum paria yang tertulang bukanlah sandingan sepadan dengan anakku yang adiwangsa....".

"Oleh karenanya, merengganglah sejauh mungkin sebelum terjadi sesuatu buruk padamu".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3