Mohon tunggu...
Ruang Berbagi
Ruang Berbagi Mohon Tunggu... Buruh - Menulis untuk berbagi kebaikan

Artikel berhak cipta. Dilarang memuat ulang untuk komersial. Senang berbagi dan belajar kiat nulis. Surel: ruangberbagikompasiana@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Guru dalam Hidupku: Yang Anggun sampai Yang Bikin Tertegun

25 November 2021   06:06 Diperbarui: 25 November 2021   06:19 152 16 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Siapakah guru paling berkesan dalam hidupku? - M.Latief/kompas.com

Siapakah guru paling berkesan dalam hidupku? Jawabannya rumit. Bukan karena tidak ada yang sungguh berkesan. Justru terlalu banyak guru istimewa dalam hidupku.

Ketika aku SD, aku terkesan pada guru wali kelas yang sangat perhatian padaku sebagai murid pindahan di sekolah baru. Masa-masa yang tidak mudah bagiku karena perlu adaptasi dengan lingkungan baru.

Bu Uut, wali kelasku, sangat banyak membantuku dalam masa penyesuaian itu. Ketika aku melakukan sesuatu dengan baik, beliau langsung memuji.

"Wah, bersih sekali setelah kamu sapu," puji beliau saat aku selesai membersihkan kelas bersama kelompok piketku kala itu. Pujian sederhana yang aku ingat sampai dewasa. Pujian yang mengangkat kepercayaan diriku. 

Ketika aku SMP, ada Bu Rina guru bahasa Inggris yang anggun (cantik dan memesona jadi satu) dan kreatif. Alih-alih mengajarkan teori bahasa dan membahas soal ujian, Bu Rina meminta kami untuk juga membuat drama berbahasa Inggris.

Akhirnya kelas bahasa Inggris jadi momen yang membahagiakan. Kami bisa mementaskan aneka lakon, mulai cerita serius sampai kisah konyol. Permainan role play itu membuatku jadi percaya diri dalam berbicara. Padahal, dulu aku termasuk pendiam. 

Memanfaatkan kebaikan guru

Ketika aku SMA, aku merasa sangat beruntung diajar guru-guru yang humanis dan kreatif. Salah satunya Pak Rahmat, yang ketika murid-muridnya mengantuk, justru melempar kembang gula. Akhirnya kami memanfaatkan kebaikan beliau. Pura-pura ngantuk biar dapat permen.

Juga ada duo guru bahasa Indonesia yang sangat ciamik. Pak Tarno jago menjelaskan dan menanamkan struktur kalimat yang baik. Sementara Pak Didi pandai memacu murid untuk menulis.

"Jika tulisan kalian masuk media massa, kalian akan saya beri nilai sepuluh," demikian janji beliau. Aku waktu itu belum berhasil memenuhi tantangan Pak Didi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan