Mohon tunggu...
ellazuardi
ellazuardi Mohon Tunggu... Menyukai buku

www.jurnaljasmin.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mengapa Kita Harus Mengikhlaskan Utang yang Tak Dibayar

13 Agustus 2020   02:52 Diperbarui: 13 Agustus 2020   02:56 160 19 1 Mohon Tunggu...

Yang punya utang lebih galak dari yang memberi hutang. Ketika meminjam wajahnya memelas, giliran ditagih berubah beringas. Pas minta pinjaman sikapnya sedikit memaksa, pas diminta melunasi pura pura lupa.

Demikianlah gambaran sekilas tentang orang orang yang gemar berhutang, tapi tak sudi membayarnya kembali. Mereka selalu mencari seribu alasan supaya tak melunasi hutangnya.

Orang-orang yang super ndableg begini amatlah menjengkelkan, bikin pikiran dan emosi terkuras. Perlu kesabaran ekstra menghadapi mereka.

Apalagi biasanya mereka tak ada itikad baik melunasi hutangnya. Seolah ada kepuasan ketika utang tak dilunasi. Entahlah, ada apa dalam pikiran mereka sehingga bersikap seperti itu?

Sebagian orang memilih mengikhlaskan saja uang mereka tidak dikembalikan. Mereka lelah menghadapi orang orang ruwet dan tak punya rasa tanggung jawab itu. Apalagi ketika berhadapan dengan saudara,teman atau tetangga yang notabene adalah orang orang terdekat kita. Kita sering tak bisa berbuat apa apa.

Mengikhlaskan utang yang tak dibayar tidaklah mudah, apalagi ketika kita juga butuh uang untuk keperluan penting. Namun bila kita renungkan lebih dalam, mengikhlaskan adalah jalan terbaik dari permasalahan ini.

Ada beberapa alasan kenapa mengikhlaskan itu perlu. Pertama, mari kita tinjau ulang niat kita meminjamkan uang. Pasti alasannya untuk menolong. Memberi solusi atas kesulitan orang lain.

Dengan niat menolong dengan ikhlas, tanpa pamrih seharusnya kita tak berharap apa apa selain ganjaran dari Tuhan. Apalagi kalau kenyataannya mereka yang berutang itu benar benar belum mampu melunasinya, maka sebaiknya kita tak hanya merelakan uang kita, atau kapan perlu memberi bantuan lebih.

Kita seharusnya cukup gembira dipilih Tuhan menjadi malaikat penolong bagi hamba Tuhan lainnya. Meluruskan niat bahwa tujuan kita semata mata ingin menolong orang lain akan membebaskan kita dari perasaan kecewa ketika kita dikecewakan orang yang kita bantu.

Alasan kedua adalah bahwa kita hendaknya menyadari bahwa segala yang kita miliki itu pada hakikatnya bukan milik kita, tapi kepunyaan Tuhan yang dititipkan pada kita. Dia datang dan pergi kapan saja tanpa bisa diprediksi. 

Tak selamanya harta itu akan kita miliki,ada masanya harus pergi. Sehingga ketika uang kita tidak dikembalikan anggap saja bahwa kita tak dititipi lagi oleh Tuhan agar kita tak terlalu merasa kehilangan.Kita tak merasa berat untuk mengikhlaskan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x