Mohon tunggu...
Berty Sinaulan
Berty Sinaulan Mohon Tunggu... Penulis, Pewarta, Pelatih Pembina Pramuka, Arkeolog

Pewarta, Pelatih Pembina Pramuka, Arkeolog, Penulis, Peneliti Sejarah Kepanduan, Kolektor Prangko dan Benda Memorabilia Kepanduan, Cosplayer, Penggemar Star Trek (Trekkie/Trekker), Penggemar Petualangan Tintin (Tintiner), Penggemar Superman, Penggemar The Beatles

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Makna Prangko Pramuka Menembak Rusa yang Dipertanyakan

4 Januari 2018   13:50 Diperbarui: 4 Januari 2018   19:44 0 3 1 Mohon Tunggu...
Makna Prangko Pramuka Menembak Rusa yang Dipertanyakan
Prangko dan souvenir sheet Pramuka menembak rusa yang dipertanyakan. (Foto: Koleksi Djoko AW)

Prangko Pramuka menembak rusa dipertanyakan. Pertanyaan tersebut dikirim seorang sahabat Pembina Pramuka, Kak Djoko Adi Walujo yang juga seorang filatelis (kolektor prangko dan benda pos lainnya), yang senang mengumpulkan prangko dan benda filateli dengan tema "Pramuka dan Rusa" (Scout and Deer). Dia bercerita bahwa sejak dulu dia memang telah senang dengan binatang rusa.

Bahkan kini, sebagai Rektor Universitas PGRI Adi Buana di Surabaya, Jawa Timur, salah satu sudut lahan kampusnya dijadikan tempat penangkaran rusa. Rusa-rusa yang ada dirawat dengan baik, sehingga tak heran binatang-binatang itu tumbuh sehat dan bahkan menghasilkan keturunan anak-anak rusa.

Kesenangannya pada rusa dan kecintaannya pada kepramukaan, menyebabkan dia memilih koleksi benda filateli secara lebih khusus. Kak Djoko memang mengoleksi benda-benda filateli dengan tema kepramukaan pada umumnya, tetapi secara spesifik koleksinya dikhususkan pada tema "Pramuka dan Rusa".

Indonesia sendiri pernah menerbitkan prangko yang menggambarkan seorang Pramuka sedang memegang botol susu dan memberikan minum pada anak rusa. Prangko dengan harga satuan 75 sen + 25 sen itu, merupakan bagian dari satu seri yang terdiri dari 5 prangko berlainan nominal (harga satuan).

Satu set terdiri dari 5 prangko seri Jambore Nasional 1955 yang diterbitkan Pemerintah RI. Salah satu prangko bergambar Pramuka memberi minum kepada anak rusa. (Foto: Pos Indonesia)
Satu set terdiri dari 5 prangko seri Jambore Nasional 1955 yang diterbitkan Pemerintah RI. Salah satu prangko bergambar Pramuka memberi minum kepada anak rusa. (Foto: Pos Indonesia)
Penggambaran dalam prangko, seorang Pramuka yang menunjukkan kasih sayangnya pada binatang memang sesuai dengan ide Bapak Pramuka/Pandu Sedunia, Lord Baden-Powell, ketika "melahirkan" gerakan pendidikan kepanduan tersebut. Dalam salah satu ucapannya, Baden-Powell pernah berkata, "True Scouts are the best friends of animals, for from living in the woods and wilds, and practising observation and tracking, they get to know more than other people about the ways and habits of birds and animals, and therefore they understand them and are more in sympathy with them".

Bila diterjemahkan kurang lebih berarti, "Pramuka sejati adalah teman terbaik binatang, karena dari kehidupan di hutan dan hutan belantara, dan berlatih observasi dan pelacakan, mereka (para Pramuka) mengenal lebih banyak dibandingkan orang lain tentang cara dan kebiasaan burung dan binatang (lainnya), dan oleh karena itu mereka memahaminya dan lebih bersimpati dengan (kehidupan) binatang-binatang itu".

Itulah sebabnya, salah satu bagian dari kode kehormatan Pramuka adalah "A Scout is a friend to animals". Di Indonesia, kode kehormatan tersebut dikenal dengan sebutan "Dasa Darma Pramuka". Memang tidak secara khusus menyebutkan kata "animals" atau binatang-binatang, tetapi disebutkan juga bahwa Pramuka itu "cinta alam dan kasih sayang sesama manusia".

Lalu, kembali ke pertanyaan Kak Djoko Adi Walujo, mengapa ada prangko bergambar Pramuka sedang menembak rusa? Hal itu memang patut dipertanyakan, mengingat meski pun di kegiatan kepramukaan dilatih mengenai kecakapan survival atau bertahan hidup di alam terbuka, tetapi menembak rusa bukan pilihan yang utama, selama masih ada sumber makanan lainnya. Itulah sebabnya, sejumlah kalangan kolektor prangko Pramuka (scouts on stamps collector) tidak senang dengan gambar prangko itu.

Ketidaksenangan itu terutama karena prangko yang menggambarkan Pramuka menembak rusa dapat diartikan bahwa kalangan Pramuka atau kepanduan umumnya mempromosikan aktivitas berburu dan menembak binatang. Suatu hal yang sangat bertolak belakang dengan prangko Jambore Nasional 1955 dari Indonesia yang memperlihatkan kasih sayang Pramuka pada anak rusa.

Kurang Disukai

Banyak filatelis yang mengkhususkan diri pada koleksi tematik kepramukaan kurang menyukai prangko bergambar Pramuka menembak rusa itu. Bukan hanya karena gambarnya yang kontroversial  sehingga membuat prangko itu kurang disukai, tetapi juga karena penerbit prangko itu yang oleh para filatelis senior dianggap "kurang bernilai".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2