Mohon tunggu...
Berti Khajati
Berti Khajati Mohon Tunggu... Sedang belajar menulis

Guru yang gemar menulis ini lahir di Purworejo, tinggal di Bekasi.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Membangun Impian Generasi Petani Masa Depan

6 Mei 2019   09:07 Diperbarui: 6 Mei 2019   09:55 0 2 0 Mohon Tunggu...

1. Jejak Masa Lalu
Sektor pertanian pernah menjadi andalan utama dalam sejarah kehidupan berbangsa dan bernegara. Masa-masa surplus bahan makanan pokok pernah mewarnai kanvas pertanian tanah air. Panca Usaha Tani sempat menjadi bagian dari program-program bangsa kita di sektor pertanian.
Sektor pertanian memang menjadi modal utama pembangunan pada masa lalu, karena pada dasarnya negeri ini merupakan negara agraris.

2. Terpinggirkan
Kini, seiring kemajuan zaman dan semakin canggihnya pola pikir dan pola hidup manusia modern,  pelan tapi pasti sektor pertanian mulai ditinggalkan. Industri kreatif yang berbasis teknologi dan berbasis online menjadi primadona baru yang memicu gairah. Di samping faktor kemudahan mendapatkan uang, lahan ini juga sangat bersih dan bergengsi, jauh dari kesan kumal akibat belepotan tanah dan lumpur sebagaimana yang dialami umumnya petani. Kesan kumuh yang terpateri inilah yang membuat sektor pertanian terpinggirkan, tidak mendapatkan tempat di hati generasi muda.

Generasi masa kini yang milenial lebih fokus pada pekerjaan-pekerjaan bersih dengan penampilan kinclong memamerkan sisi gengsi hidup dengan pola zaman now di mana segala hal dapat dikendalikan melalui perangkat elektronik. Lapangan pekerjaan beraroma kampung dan berbau lumpur banyak ditinggalkan bahkan oleh putra-putri petani.

Produk pertaniannya seperti beras, sayuran dan buah-buahan sekarang lebih suka berdandan ayu di supermarket dan pasar swalayan sejenis tempat nongkrong anak-anak muda. Produk-produk bergengsi itupun sebagian besar merupakan produk impor, bukan asli produksi negeri sendiri. Sekali lagi, hal ini dikarenakan rendahnya gengsi profesi petani di negeri ini.

3. Sebentuk Ide
Melihat kenyataan buramnya gengsi lapangan kerja pertanian di mata anak muda, bolehlah kita mencoba berandai-andai. Menaikkan gengsi profesi petani di kalangan anak muda yang terlanjur gaul . Mereka terlanjur menyatu dengan segala hal yang berbau online, sampai berbelanja pun harus online.

Terasa ada ide yang menggelitik untuk mengasah kepekaan dan kepedulian generasi gadget terhadap bidang pertanian. Yaitu dengan kontrol digital terhadap lahan pertanian. Kalau rumah saja bisa dikendalikan melalui perangkat elektronik seperti telepon genggam, mengapa tidak? Lahan pertanianpun dapat dikendalikan dengan cara yang sama. 

Tinggal menyesuaikan program-programnya dengan kebutuhan-kebutuhan lahan sesuai dengan tanaman yang dibudidayakan di lahan tersebut. Hal ini akan jauh mengurangi resiko belepotan tanah dan sang petani muda pun masih bisa tampil gaya.

4. Pertanian Masa Depan
Ke depan, diharapkan kesediaan para petani milenial untuk mengisi negeri sendiri dengan produk-produk pertanian unggulan hasil karya anak muda. Semoga terwujud impian pertanian masa depan dengan segala kecanggihannya yang menjadi idola di negeri sendiri.

Petani-petani milenial tak perlu lagi turun ke sawah atau ladang, semuanya dikendalikan melalui perangkat elektronik dan digerakkan secara robotik sebagaimana sebuah kendaraan bermotor diproduksi di pabrik sehingga menjadi daya tarik tersendiri bagi anak muda. Kelak, lapangan kerja di bidang pertanian akan menjadi primadona baru bagi generasi muda. Profesi petani adalah profesi yang seksi.