Mohon tunggu...
Bernard  Ndruru
Bernard Ndruru Mohon Tunggu... Pantha Rhei kai Uden Menei

Pengagum Ideologi Pancasila

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

#IndonesiaTerserah, Perilaku Pasif Agresif?

19 Mei 2020   10:54 Diperbarui: 19 Mei 2020   12:35 62 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
#IndonesiaTerserah, Perilaku Pasif Agresif?
Ilustrasi Foto

Tagar "Indonesia terserah" menjadi viral dalam beberapa waktu terakhir. Ungkapan ini tidak muncul begitu saja, melainkan sebagai akumulasi emosional masyarakat yang terjadi akibat pandemik C-19 yang mencekam ini. 

Pemberlakuan PSBB yang belum pasti kapan berakhirnya, seolah menjadi alasan utama yang layak disalahkan. Dan hal ini menjadi wajar, manakala aturan bersama ini 'banyak' mematikan sumber daya dan mata pencaharian bagi banyak orang, terutama wong cilik yang hanya mengandalkan pendapatan dari kegiatan rutin harian.

Belum lagi bayangan kematian akibat COVID-19, yang katanya ada istilah siapkan kuburan massal, itu memang menakutkan. Artinya, kalau kematian menjadi alasan berarti ketakutan tidak hanya membelenggu wong cilik, tetapi juga kaum menengah ke atas yang secara ekonomi bisa bertahan mengganjal perut sampai beberapa tahun ke depan.

Mendengar isu adanya pelonggaran PSBB oleh pemerintah pusat sebagaimana diberitakan oleh beberapa media mainstream nasional, mencuatkan sikap pro dan kontra di kalangan masyarakat. 

Belum lagi pernyataan Presiden RI, Jokowi yang mengatakan bahwa dalam situasi sperti ini, kita harus bisa "berdamai" dengan virus mematikan ini. 

Hal ini didukung dengan rilisan WHO yang mengatakan bahwa virus C-19 tidak akan hilang dan akan tetap ada, tinggal bagaimana kita menjalankan prosedur kesehatan untuk menghindarinya.

Ada yang setuju dilonggarkannya PSBB, karena membuka pintu akan geliat ekonomi bagi wong cilik, dan ada yang tidak setuju dengan asumsi akan potensi merebaknya virus C-19. Sementara ada kelompok yang terkesan abu-abu dengan mempopulerkan sikap "terserah".

Kata terserah dalam konteks ini tidak sepenuhnya bisa dikatakan pasrah dengan keadaan. Sebab pada dasarnya mereka juga menyimpan ketakutan akan bencana lapar dan kematian. 

"Jenis kelamin" abu-abu (sikap bipolar) seperti ini kadang membingungkan dan tak jarang justru menjadi bumerang di lain waktu. Karena sikap ini bisa berubah haluan kapan saja tanpa seorang tahu memihak atau melawan.

Dalam ilmu psikologi, kata terserah ditendensikan sebagai ungkapan sikap bipolar yang pada ujungnya memuat sifat pasif-agresif. Seseorang dengan perilaku pasif agresif mengekspresikan perasaan negatifnya lewat perilaku, lewat akun medsos yang saat ini tidak membatasi siapapun untuk memposting perasaannya. 

Ini tentu menciptakan jarak antara apa yang dikatakan dengan apa yang dilakukan. Sebagai contoh, seseorang yang tidak setuju dengan sebuah rencana, mungkin tidak akan membantah, tetapi diam-diam tidak mau mendukung apalagi menjalankannya. Pokoknya, "Terserah!".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN