Mohon tunggu...
Berlian Alfin
Berlian Alfin Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Membaca adalah jendela dunia bagi yang ingin melihat betapa luasnya alam ini. Jiwa, pikiran, atau hati juga membutuhkan asupan yang dapat membawa kepada hal yang positif, dan salah satunya dengan membaca.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Miko Pasti Kembali

19 Mei 2024   18:21 Diperbarui: 19 Mei 2024   18:34 73
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
gambar kucing, tidur, imut. oleh akun ykaiavu/Pixabay.

Decak jarum jam tanganku mengiringi sisa-sisa air hujan yang menetes dari atap genteng. Aku sedih dan kesepian karena kehilangan sesuatu yang berharga bagiku. "kamu ada dimana Miko...?" gumamku sabil menyenderkan dagu di atas meja belajarku dan menatap awan yang mirip dengan Miko dari jendela.

Miko adalah kucing kesayanganku yang menemaniku sejak masih kelas lima SD. Kesenangan sampai kesedihanku yang terkadang tidak dapat kuutarakan ke orang-orang, akan kucurhatkan kepada Miko. Akan tetapi, sudah dua minggu aku dan ibuku mencarinya, dari sekeliling komplek kami sampai ke komplek sebelah, tetap tidak dapat menemukan Miko di manapun. Kami juga tidak lupa menempel poster lucu Miko, dengan harapan orang berbaik hati yang melihatnya akan menghubungi kami.

 Di sela-sela kegalauan ku, tiba-tiba ibu memanggilku dari arah dapur."Rina!Kamu sudah belajarnya? Kalau sudah, bantu ibu menyiapkan makan malam sini yuk!" panggil ibu dari arah dapur.

"iya bu, sebentar lagi akan selesai!" Sahutku yang masih menatap awan mirip Miko yang perlahan mulai memudar. Langit yang tadinya gelap seperti ingin menurunkan hujan perlahan memudar, sehingga sinar senja dapat menembus awan-awan gelap.

Tiba-tiba saja aku merasa seperti tercerahkan setelah melihat fenomena tersebut, lalu  aku yang tadinya berputus asa mengambil secarik kertas dan pena. Dengan kertas dan pena itu, kutuliskan semua kerinduan dan kesedihanku, juga kutuliskan harapan dan do'aku -- dengan harapan agar Tuhan membantuku untuk menemukan Miko. Setelah selesai menuliskan doa dan harapanku, aku pun menempelkannya di dinding kamar. Sebelum pergi, aku masih memperhatikan foto imut Miko saat kami berdua saat-saat bermain yang sengaja kutempel di dinding kamar.  


"saat-saat bersamamu adalah saat-saat yang paling menggembirakan.."gumamku sambil tersenyum dan pergi ke dapur untuk membantu ibu.

"Ibu..! Kita akan masak apa hari ini? Seperti yang hangat-hangat cocok untuk cuaca dingin." Tanyaku.

"kita akan membuat sop ikan, siapatahu Miko datang karena mencium aromanya-Dia kan sangat suka ikan bukan?" ujar ibu sambil mengacungkan jempol. 

"ide yang cemerlang bu! Mudah-mudahan Miko capat kembali karena mencium masakan kita." Ungkapku, sambil mengacungkan  sendok pengaduk sop ke foto Miko yang di tempel di pintu kulkas. 

Ibu kaget melihat aksiku, dan terdiam."eh...ya kan bu?"tanyaku kepada ibu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun