BekiBeka
BekiBeka karyawan swasta

Tertarik dengan fenomena sosial, film dan energy terbarukan.

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Drama Nusa Penida

11 Juni 2018   15:27 Diperbarui: 20 Juni 2018   09:31 538 0 0
Drama Nusa Penida
dokumentasi pribadi

Tulisan  ini saya tulis setelah kepulangan saya dari mencari jawaban akan arti hidup yang singkat. (Jangan terlalu serius membaca).

Sejak januari 2018 saya sudah berkeinginan untuk berlibur (bukan pulang kampung alias ke bungalow mama tercinta) . Saat itu saya masih lebih memilih hutan dibandingkan lautan. Saat itu sudah berkali-kali mencari lokasi perjalanan dan mempersiapkan dana yang dibutuhkan. Rencana tinggal rencana, awalnya bulan januari menjadi februari kemudian fakum di maret karena harus fokus mid smester, lanjut ke april masih tidak terealisasi bahkan sudah pesan tiket segala, akhirnya bulan mei pun tiba (saatnya ujian smester), tanggal 8 semua ujian telah diselesaikan, rasanya sedikit merdeka. Setelahnya beberapa teman ngajakin ke thailand. Hem... kalo thailand aku belum tertarik, mungkin kamboja, tapi itupun rasanya sayang kalo cuma kepengen lihat angkor watt (candi yang dijadikan game yang saya mainkan 2 smester lamanya karena diulang2 ). 

Selesai ujian smester dikepala saya hanya terfikirkan liburan,kalo bisa  hutan lah, berendam, persawahan lihat bebek (lebay sih di kota bebek juga kadang ketemu walau jarang :D) , jauh dari keramaian (kalau bisa ngak ada orang berisik), dan terjangkau . Pilihan jatuh ke pulau dewata Bali. Tapi saya tidak tertarik dengan tanah lot, GWK, kuta, seminyak, private club yang entry fee nya berfariasi mulai dari 300 rb dan minimal mesen makan minum yang harganya 120 rb keatas, tidak juga pengen ke  tempat yang berawalan gili.  

3 minggu sebelum tanggal yang dijadwalkan, iseng buka facebook (kadang aktif kadang non aktif, tergantung mood lah). Terpampanglah status  abang yang dulu saya  dikenal semasa SMA, kebetulan dia  posting tempat liburan, judulnya nusa penida. Melihat foto-foto liburan itu hati tergerak. Cek google, cek rute, cek harga, cek foto lokasi. Pas... klop..., cocok  seperti yang saya mau.

Tiket dipesan, kemudian iseng mengirimkan ke group wa saudara seibu sebapak "anak mamak". Saudara paling kecil terlihat baik-baik saja, dalam hati berkata "hem... aman nih, dia  ngak terpengaruh" .... tapi itu hanya bertahan 5 jam, malam harinya mendapat pesan wa dari adik paling kecil. Isinya seperti yang saya sc kan berikut .

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi

Sebagai kakak, tentu naluri itu kuat, si bungsu tiba-tiba wa pasti ada matsud terselubung. Sebagai catatan Saya dan si bungsu berjarak 12 tahun, jadi gaya bicara memang sedikit manjah... Wa ini saya anggap kode, si bungsu pengen ikutan. Tapi sebagai kakak ngak kalah cerdaslah, kalo mau ikut punya pasword. Nilai sekolah ngak boleh remedial (eh bener ngak sih nih pake iming2). Pokoknya ngajak si bungsu penuh drama, musti mastiin dia berani transit sendiri karena selama ini pasti ada yang nemani kalo naik moda angkutan udara, musti mastiin jadwal ujian dan remedial, musti yakinin mamak bapak bahwa si bungsu aman bersama kakaknya, mak bapak sih santai, cuma kasih pesan "kau kan yang bayar?" Ah entahlah  itu pesan atau penegasan haha. 3 hari menjelang berangkat nilai matematika si bungsu baru keluar dan ternyata harus remedial, remedialnya sehari setelah tanggal keberangkatan. Muter otak nih, kalo jadwal saya yang berubah udah ngak mungkin karena acc cuti sudah masuk email 2 minggu lalu. Mau reschedule jadwal si bungsu rada-rada sedih karena musti bayaran lagi Astaga... itu aku lihat tiket rasanya kena bawang... mau nangis bombay... mahal... hehe. Singkat cerita si bungsung ikut liburan. 

Kami sampai di Bali pada  sabtu tanggal 2 juni malam. Kebetulan adek nomor 3 memang berdomisili di Bali, jadi ngak perlu keluar dana tambahan untuk penginapan.  Besoknya sudah mau "kaki seribu" tapi mamohe berpesan agar jangan langsung jalan-jalan. Hari minggu, musti gereja...sebagai kakak beradik  gaya kami miriplah, malamnya kami sepakat "Oke besok gereja pagi ya jam 7. Jam 5 musti mandi" pulang gereja nyari makan trus langsung ke sanur pesan tiket kapal ke nusa ceningan kemudian lusa baru ke nusa penida. Oke deal... 

Oke hanya tinggal OK dan E.... 

E... kesiangan. Bangun jam 8. Akhirnya memutuskan gereja jam 10. Ternyata di bali gereja siangnya jam 11. Agak menyesal kenapa bangun kesiangan, banyak waktu libur terbuang.

Senin, 4 juni 2018. 

Perjalanan ke nusa penida dimulai. Lokasi kami di dekat perguruan tinggi udayana. Jadi kami memesan layanan taxi online menuju pelabuhan sanur dengan biaya 37 rb. Sedari malam saya meyakini harga tiket dari pelabuhan sanur ke nusa penida hanya 80 rb. Yakin sekali. Ternyata sesampainya di pelabuhan, banyak tertera harga Rp.200 rb. Weduh kok 200 sih, baru ingat blog yang saya baca tahun 2015, bisa jadi memang harga sudah berubah drastis.  Tapi yo mosok sih naik sebegitunya....

 catatan penting bagi traveler: di pelabuhan sanur banyak bapak-bapak yang berprofesi sebagai calo tiket. Saya sadarnya kelamaan, pokoknya disemua terminal, pelabuhan, bandara, stasiun pasti ada calo lah. Si bapak yang awalnya aku kira si marketing kapal penumpang ternyata calo profesional, dia membandrol 3 tiket dengan harga 400 rb. modusnya dengan cara  berkeliling mencarikan tiket kapal, oh ya kapal ke nusa penida tidak setiap jam ada. saat itu kami berangkat jam 9 pagi, serius susah nyarinya, banyak yang full bahkan ada 2 yang tidak beroperasi. gpp juga sih kalo pakai calo tiket, itung-itung berbagi rezeki haha. 

img-20180619-wa0035-5b2889cacaf7db482f6dbea4.jpg
img-20180619-wa0035-5b2889cacaf7db482f6dbea4.jpg

perjalanan dari pelabuhan sanur ke Nusa Penida memakan waktu satu jam lamanya . Sebagai saran pilihlah tempat duduk di  bagian kapal sebelah kanan. Kamu masih bisa menikmati pemandangan pulau, saya milih  duduk di sebelah kiri, jadi sepanjang jalan hanya melihat laut sejauh mata memandang... bosan.

img-20180604-wa0071-5b28147216835f11ea01bd54.jpg
img-20180604-wa0071-5b28147216835f11ea01bd54.jpg

Tips lainnya: jangan terlalu percaya iklan aplikasi saat meesan hotel, saat itu saya menggunakan aplikasi tit... (ngak boleh sebut merk, pamali kata mamah) :D. Gambar di aplikasi sangat menggugah, tertera keterangan masih baru di buka 2 bulan lengkap dengan taman dan pemandangan.  Malamnya harga di aplikasi 285 rb/kamar/malam pakai catatan 1 kamar untuk 2 orang. Karena kita bilang kita bertiga, itu harga di aplikasi berubah menjadi 350 rb itupun masih kena cas 25 rb untuk biaya sarapan. Jadi total semalam saya bayar 375 rb . Saya adalah  Korban gambar aplikasi yang tidak sesuai kenyataan, dari segi bangunan sesuai lah hanya pemandangan jauh dari kenyataan,point plus nya  itu toilet, bagi yang suka diare di tempat baru baiknya pilih toilet yang bagus dan bersih. 

Tenang kalo gaes isi kantongnya pas2an mirip saya, harga kamar dimulai dari 150 rb/kamar/malam ada kok. Cuma aku ngak sarani milih share room ya, soalnya disana turis semua. Bukan apa2 sih, daripada gaes baru ngelihat begetuan terus jadinya "ih dia kok begini ... ih pakaiannya kok gitu" intinya jangan buat liburan gaes jadi ajang mencemooh orang lain yang budanya berbeda. 

Si pemilik bungalow mempersiapkan 2 skuter untuk kami pakai, ini juga kena cas 30 rb, katanya sih buat biaya penjemputan. Asem banget... ya udah ikhlas saya blih.. Harga sewa skuter kalo dipakai sampai sore itu 80 rb. Kalo 24 jam itu 100 rb/motor. kalo skuternya jenis scoopy beda lagi, 120 rb 24 jam.  Siap2  da gaes isi bensinnya, soalnya skuter diserahin ke kita dalam kondisi bensin yang kritis. Alias tangki kosong. Alias musti isi bensin. Alias nambah 20 rb. Tadinya udah agak panik, jalan sepi kiri kanan jurang, bensin mo habis, yang jual kaga ada. Hampir pulang badan biar ke pelabuhan isi bensin. Tenang gaes, disana ternyata ada 1 keluarga yang khusus menjual bensin. 1 jerigen harganya 20 rb. 

Wisata yang populer di nusa penida itu ada banyak, tapi yang paling mantap itu ada 4. Kelingking beach, angles bilabong, broken beach, dan aduh lupa satu lagi apaan.  Nah ini gaes hampir lupa , mintalah helm kepada penyewaan motor, walau si bapak bakalan bilang "gpp, disini ngak ada polisi iseng yang bakalan nilang kok"... ngak cuan banget lah. 

Denger si bapak bilang begitu, Saya pikir ah enakan ngak pakai helm lah, disini ngak ada polusi... polusi ya bukan polisi  (saya lupa helm fungsinya untuk melindungi kepala bukan paru2) hahaha. Nyesel ngak minta helm... jadi kami pergi bermodal topi lebar yang teriknya matahari langsung menembus sanubari.

Salah satu penampakan jalan di Nusa Penida. Ini sih masih jalan normal. Yang agak parah malah ngak didokumentasikan, fokus sama skuter sambil berdoa haha.

img-20180619-wa0013-5b288914f133445d486d0252.jpg
img-20180619-wa0013-5b288914f133445d486d0252.jpg

img-20180619-wa0010-5b288d2fdd0fa85bdc142ce6.jpg
img-20180619-wa0010-5b288d2fdd0fa85bdc142ce6.jpg

img-20180619-wa0028-5b288cd3bde5750e0f07e313.jpg
img-20180619-wa0028-5b288cd3bde5750e0f07e313.jpg

Saya sempat nanya ke bapak pemilik penginapan, jalan ke tempat wisata  gimana apakah mulus atau becek atau gimana. Si bapak cuma jawab "aman, jalannya bagus, paling rusak sedikit aja"... oh oke bagus lah RUSAK SEDIKIT.  Awalnya itu jalan mantaf banget, mulus....percis seperti yang di bilang bapak penginapan yang leway juga  hanya beberapa skuter yang dikendarai turis semua (ini kenikmatan tersendiri.. cuci mata... haha halah norak). Menit ke 23 itu jalan berubah jadi musuh dan mimpi buruk, kalo GodFather bilang "keep your fiends close but your enemy closer"  saya ngak rekomendasi gaes. Beneran itu jalan mimpi buruk. Apalagi buat gaes yang takut ketinggian, takut ruang sempit, seperti saya. Kalo mau naik skuter ajaklah teman berlibur yang ngak cengeng apalagi penakut, dan sangat menguasai skuter. Untungnya saya ditemani adek yang sangat lihat membawa skuter. Gaes bisa juga pakai moda transportasi roda empat, harga dimulai dari 350 rb/orang (minimal 6 orang) kalo cuma bertiga 500 rb/orang. itu udah termasuk ongkos kapal pp, biaya air mineral, biaya masuk tempat wisata, dan biaya rental mobil di lokasi, tanpa penginapan. dimulai dari jam 9 pagi berangkat dari sanur, dan harus pulang jam 4 sore ke sanur. menurut saya sih rugi... tapi masing-masing kan punya pilihan. untuk tour nya sendiri banyak kok, cari aja di IG Nusa penida island. 

img-20180619-wa0016-5b2887faab12ae3c05388352.jpg
img-20180619-wa0016-5b2887faab12ae3c05388352.jpg

kondisi jalan yang jelek membuat saya harus berhenti beberapa kali. Ngak berani melewati jalan yang menurun apalagi mendaki. Gitu aja terus sebanyak 12 kali. Malu gaes... semua mata tertuju padamu bahkan si turis menatap dengan tatapan mengejek "itu aja ngak bisa hahaha" , ada satu pengalaman yang kamfret moment banget... ketika saya merasa dikalahkan anak umur 12 tahun. Mereka lewat percis di tempat saya memutuskan tidak berani melewati penurunan . Anak itu lewat dengan santainya ... pake satu tangan dia, gila... hahaha

Semua jerih payah (perjalanan kira-kira satu  jam menuju kelingking beach) terbayar gaes. kamu bakalan disuguhi pemendangan tiada duanya, hembusan angin yang lumayan panas tapi eksotis, bule manis hingga klimis (note: ini agak norak haha) . Di sepanjang jalan bisa jadi kamu sendiri, tapi sampai di lokasi itu ramai gaes, kamu  disambut penduduk yang ramah, antrian untuk berfoto ria. Saya ingat ada 6 orang babang tamfan, ingat Jacob di  film twilight kedua (itu lho film serigala vs vampir mirip tom and jery yang berantam ngak jelas). nah babang tamfan 6 orang itu lebih tamfan daripada jacob twilight. Itu babang tamfan awalnya semangat 45, udah pada telanjang dada lengkap dengan kacamata hitam. mereka dengan PD nya menuruni anak tangga, kalo aku perkirakan ke bawah kelingking beach bisa mencapai 3 jam perjalanan kaki lah dengan spot yang mencekam. masih alami banget gaes. Adek saya terus memaksa untuk  turun kebawah, jujur aku tak snggup. adek saya merengek, "inilah orang indonesia, apa-apa takut, apa-apa ngak saggup, gini kjaja udah nyerah... bla...bla..bla.." . adek bungsu mencoba melirik tanda mencari izin turun, saya ngak bergeming, ngak boleh. jtitik. 25 menit kemudian, Itu babang tamfan naik ke atas, saya sempat sangat terkesima dengan kondisi fisik babang tamfan yang prima. Saya pikir si babang sudah sampai, ternyata mereka berubah fikiran, terlalu ekstrem, mereka memutuskan balik bandan . Ada bagusnya babang tamfan naik lagi, adek nomor 3 langsung berubah fikiran. terlalu berat untuk turun ke pantai. Sebelum naik untuk makan siang, ada satu  turis (dari logatnya aku tebak dia orang polandia). "The worst and the best". Ternyata dia turun sampai ke dasar, berenang kemudian naik lagi. Perjalanan 4 jam. Sejak saat itu kami jadi teman, kami mengingatnya sebagai bule the worst and the best .

Di atas ada tempat makan yang viewnya bagus banget. Di salah satu warung di bawah kami, ada bule yang duduk sendiri sambil menikmati mie goreng sedang membaca buku. Adem liatnya... di samping meja kami ada 3 saudara turis dari india. Itu beneran gaes mereka makan sambil muter lagu filmnya sahruk khan, film lama ya bukan film baru. Itu lagu aku hafal banget, jadi selama makan kami geleng2 kepala. Bukan geleng tanda ngak setuju ya, geleng karena dengarin musik . 

Dari kelingking beach kami menuju angles bilabong dan broken beach. Jaraknya kira2 satu jam dari kelingking beach.  Itu jalannya lebih parah gaes. Jadi siapkanlah hati dan tenaga. Di angles bilabong itu banyak turis yang memutuskan untuk mandi, tapi hati2 ya gaes soalnya kita ngak bisa prediksi kapan ombak besar datang. 

Broken Beach

img-20180619-wa0032-5b289174caf7db203f530893.jpg
img-20180619-wa0032-5b289174caf7db203f530893.jpg

img-20180619-wa0036-5b2892275e1373742d2c1024.jpg
img-20180619-wa0036-5b2892275e1373742d2c1024.jpg

Angles Billabong

img-20180619-wa0037-5b288f4edd0fa86c131b1242.jpg
img-20180619-wa0037-5b288f4edd0fa86c131b1242.jpg

Seperti biasa adek saya pada pengen mandi, awalnya si bungsu ngak berani karena saya bilang "kalo ngak yakin jangan turun". Dia mikir lama, tapi adek nomor 3 manggil terus dari bawah, akhirnya saya kasih izin si bungau untuk turun dibantu turis asal singapur. Sayapun akhirnya turun karena dua adek saya butuh tenaga foto keliling yang mengabadikan momen celup kaki mereka haha. yup.. Sesampai di bawah adek saya hanya boleh mencelupkan kaki, no swiming saya bilang. Jangan coba2. Saya takut gaes... itu tanggungjawabnya ke tuhan yang tampak alias mak bapak.

dokumentasi pribadi
dokumentasi pribadi

Senyum2 lihat foto ini. Cuma boleh celup kaki, ngak boleh berenang. Tapi aman kok gaes, turis pada berenang disini kok  dan viewnya bagus banget. saya saja agak rada lebayy, maklum naluri ke mamah an nya keluar. Angles bilabong ini terdapat di tengah celah tebing gaes, jadi posisi dia rada diatasan dikit, tapi kalo ada ombak pasti masuk juga, itu fotonya bagian kiri aja kalo saya tampilin bagian kanan bisa kena tuntutan haha banyak yang berenang dengan busana minim jadi ngak sopan kalo di share. Kondisi ombaknya ini kadang kecil, kadang besar juga, ada moment saat si pengantar turis teriak-teriak minta si turis jangan terlalu ke pinggir. 

Dari angles bilabong kami menuju broken beach. Wow... kalo di foto kesannya rendah ni tempat  .. ah bisalah nih terjun ke bawah. tapi disana sudah dipasang tanda : dilarang terjun, berenang, resiko tanggung sendiri. Sampai di lokasi itu tinggi banget gaes. Ombaknya gede. Suaranya ombaknya gede. pokoknya pasti terkesima lah dengan pemandangannya.  Nah di sini saya hampir berpulang gaes, saat asik menvideokan lokasi, kaki saya tersandung dan hampir terjatuh dari atas tebing. Jangan ditiru. Jangan video kalo dekat tebing. disana juga dipasang tanda dilarang selfie. 

Oh ya makanan di nusa penida mahal, serupa lah dengan pulau-pulau wisata lainnya  Nasi goreng vegetarian 25 rb. Saya mesen bistik 50 rb itu isinya nasi dicampur daging seiris... mayan lah, mesen sayur seafood yang datang 1 mangkuk seafood isi 3 udang kecil dengan telur orak arik di kasih sayur alakadarnya, mau ketawa ingatnya kalo udah pulang begini. 

Kami di penida hanya 2 hari . Ngak tahan dengan jalannya, hampir berpulang ke pencipta saya. Jadi kami memutuskan pulang ke bali dan melanjutkan liburan di persawahan singaraja... 

Nusa penida aku masih ingin kembali kesana. Yang paling menyenangkan, disana kau bisa jadi diri sendiri, bebas dan lepas.  Lidahmu terbiasa berbahasa asing dan kamu sangat menikmatinya. Mata disuguhi pemandangan alam dan kesunyian tiada dua. Hanya saja sebagai catatan penting, lain kali jangan bawa adik, kenikmatan itu hanya bisa dirasakan 40% sisanya kamu akan menjadi penjaga yang harus stand by 24 jam hehehe. peace...

img-20180604-wa0102-5b28123ff133443f56683322.jpg
img-20180604-wa0102-5b28123ff133443f56683322.jpg

img-20180603-wa0007-5b281220bde575501764eda3.jpg
img-20180603-wa0007-5b281220bde575501764eda3.jpg