Mohon tunggu...
B Budi Windarto
B Budi Windarto Mohon Tunggu... Guru - Pensiunan

Lahir di Klaten 24 Agustus 1955,.Tamat SD 1967.Tamat SMP1970.Tamat SPG 1973.Tamat Akademi 1977

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Maukah Kamu, Jadi Ibu dan Saudara-saudari Ku?

20 Juli 2021   09:53 Diperbarui: 20 Juli 2021   12:19 74 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Maukah Kamu, Jadi Ibu dan Saudara-saudari Ku?
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Bacaan Selasa 20 Juli 2021

Mat 12:46 Ketika Yesus masih berbicara dengan orang banyak itu, ibu-Nya dan saudara-saudara-Nya berdiri di luar dan berusaha menemui Dia. 47Maka seorang berkata kepada-Nya: "Lihatlah, ibu-Mu dan saudara-saudara-Mu ada di luar dan berusaha menemui Engkau." 48 Tetapi jawab Yesus kepada orang yang menyampaikan berita itu kepada-Nya: "Siapa ibu-Ku? Dan siapa saudara-saudara-Ku?" 49 Lalu kata-Nya, sambil menunjuk ke arah murid-murid-Nya: "Ini ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku! 50 Sebab siapapun yang melakukan kehendak Bapa-Ku di sorga, dialah saudara-Ku laki-laki, dialah saudara-Ku perempuan, dialah ibu-Ku."

Renungan

Pertengahan tahun 1980-an saya hijrah ke Bandung. Salah seorang teman Sunda di tempat kerja bercerita. Ada seorang Sunda dan Jawa di tepian kolam. Saat lele di kolam bersembunyi di lubang pojok kolam, si Sunda bilang "Kodok!". Si Jawa yang mendengar menyahut "Lele!" Si Sunda mengulang lagi "Kodok!" Si Jawa berteriak, "Bukan. Lele!". Si Sunda berteriak lebih seru "Kodok!" Si Jawa bertahan, tidak mau mengalah berseru "Lele!" Siapa yang benar, si Sunda atau si Jawa? Dan mana yang benar,  "kodok" atau "lele"?

Waktu itu belum kenal Tante Google, saya memihak si Jawa. Kini Tante Google menginformasikan bahwa arti kata "kodok" dalam bahasa Sunda adalah memasukkan tangan ke dalam saku/lubang(  https://kamuslengkap.com/kamus/sunda-indonesia/arti-kata/kodok) Kata  "kodok" Sunda ternyata sama artinya dengan kata "rogoh" dalam bahasa Jawa. Kata sama, beda makna.

Bacaan Injil hari ini menarasikan hal serupa. Penggunaan kata yang sama, namun lain arti dan maknanya. Ketika Yesus masih berbicara dengan orang banyak, ibu-Nya dan saudara-saudara-Nya berdiri di luar dan berusaha menemui Dia. Maka seorang memberitahu-Nya: "Lihatlah, ibu-Mu dan saudara-saudara-Mu ada di luar dan berusaha menemui Engkau." Apakah pemahaman makna orang ini tentang kata " ibu" dan "saudara" sama persis dengan pemahaman Yesus?

Mendengar informasi itu, Yesus menjawab dengan balik bertanya. "Siapa ibu-Ku? Dan siapa saudara-saudara-Ku?" Sepintas jawaban Yesus ini bernada "sengak", tidak enak. Apakah Yesus masih terluka hati-Nya, ketika mudik dan diketahui asal-usul keluarga-Nya, warga kampung pada menolak-Nya? Apakah Yesus  mau memutuskan tali silaturahmi dengan   keluarga sekampung halaman-Nya? Ataukah Yesus mau mewartakan makna baru dari kata "ibu-Ku" dan "saudara-Ku?

Yang terkahir itulah, yang ditawarkan. Penjelasan Yesus memperluas wawasan pemahaman makna istilah ibu dan saudara-saudara-Nya. Sambil menunjuk ke arah murid-murid-Nya, Yesus berkata : "Ini ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku! Siapapun yang melakukan kehendak Bapa-Ku di sorga, dialah saudara-Ku laki-laki, dialah saudara-Ku perempuan, dialah ibu-Ku."

Dengan jawaban itu, Yesus memperluas keanggotaan keluarga-Nya. Keluarga baru-Nya bukan hanya yang bertalian darah, berdekatan wilayah, berdekatan ras, agama, aliran ipoleksosbud, dkk. Keluarga baru-Nya, keluarga universal, global, mondial. Siapapun dapat masuk menjadi keluarga-Nya, asal password-Nya, yaitu melaksanakan kehendak Allah Bapa. Keluarga baru-Nya, keluarga spiritual, keluarga yang hidupnya  digerakan oleh roh dan semangat mengiyakan kehendak Allah. Keluarga yang kapan pun, di mana pun, dalam keadaan apapun, hanya satu kata diucapkan "AMIN!"

Bukankah potret keluarga-Nya, Maria dan Yosep demikian adanya? Saat Maria sedang bertunangan dengan Yosep, ia harus mengandung. Jangankan Maria seorang gadis, ibu-ibu yang sudah dan masih bersuami saja tidak selalu siap jika harus mengandung dan mengandung lagi. 

Apalagi perawan Maria. Dengan mengandung saat belum bersuami, posisi Maria berhadapan dengan problem besar, yang menentukan hidup matinya. Maria dapat dituduh berzinah dan tamatlah riwayatnya, dirajam. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan