Mohon tunggu...
Bayu Samudra
Bayu Samudra Mohon Tunggu... Freelancer - Penikmat Semesta

Secuil kisah dari pedesaan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Hari Ini Semeru Erupsi, Desember Kelabu, dan Konten Bagi-bagi Kesedihan

4 Desember 2021   18:02 Diperbarui: 7 Desember 2021   15:15 308 16 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gunung Semeru (foto dari phinemo.com)

Sejak pagi tadi, langit Lumajang tidak secerah dan semendung biasanya. Seakan ada pertanda yang disampaikan alam kepada manusia, masyarakat Lumajang. Benar adanya, hari ini bertepatan pada jam tiga sore, gunung semeru erupsi.

Wajar saja, sejak setahun terakhir, gunung semeru sangat aktif menyapa masyarakat dan alam Lumajang serta sekitarnya, Malang. Bukan tanpa sebab, mungkin semeru sedang marah kepada kita, manusia yang mendakinya tiap akhir pekan bahkan tiap hari dan sering menyakiti hatinya.

Sampah di jalur pendakian, bekas api unggun yang tidak dipadamkan dengan benar, pembabatan hutan di lereng semeru, bahkan aksi asusila pendaki dibalik bilik pos pemberhentian seakan menjadi noda bagi semeru. 

Dia meluapkan amarahnya, bukan hanya saja pada orang yang bersangkutan tapi kepada semua orang, tanpa pandang bulu. Sungguh keadilan yang hakiki. Ini yang sulit dibentuk dalam jiwa manusia.

Secara teori dan hukum, penyebab erupsi dan aktivitas vulkanologi semeru lainnya bukanlah karena sebab yang saya sampaikan. Melainkan murni faktor alam, gejala magma dalam perut bumi.

Tetapi secara tidak langsung, penyebab yang saya utarakan menjadi penyebab tak tentu kemarahan semeru akhir-akhir ini. Dulu, kebakaran semeru, longsor di kaki gunung semeru, dan bencana non alam lain yang disebabkan oleh manusia.

Hari ini (4/12/2021) gunung semeru meletus. Cukup besar dan lebih besar dari yang terjadi pada Maret 2021. Begitupun kerusakan yang diakibatkan, lebih banyak. Hingga artikel ini dipublikasi, belum ada rilis resmi dari BPBD Lumajang akan korban meninggal.

Dua kecamatan yang paling parah kena letusan semeru, yakni Pronojiwo dan Candipuro. Sebab di dua kecamatan tersebut jalan aliran lava semeru mengalir dan menyusuri daratan Lumajang.

Syukur, selama erupsi semeru terjadi hujan yang amat lebat, sehingga lava yang keluar menjadi lahar dingin. Meski gak sedingin es batu atau es degan ya. Sebab sejak jam 11 siang hujan sudah mengguyur langit Lumajang dengan hebat beserta angin kencang dan guntur.

Kepulan abu vulkanik semeru, dapat saya lihat di langit kecamatan Kunir Lumajang. Abu-abu coklat bercampur rintik hujan sedang. Gak terbayangkan betapa riwehnya suasana di dua kecamatan tersebut. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan