Mohon tunggu...
Bayu Samudra
Bayu Samudra Mohon Tunggu... Penikmat Semesta

Secuil kisah dari pedesaan

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Nyamankah Pergaulan Lintas Usia

24 Januari 2021   22:45 Diperbarui: 24 Januari 2021   22:50 116 38 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nyamankah Pergaulan Lintas Usia
Beberapa Petugas Sensus Penduduk 2020 Kecamatan Kunir Lumajang (dokumen pribadi)

Bergaul boleh dengan siapa pun. Tidak perlu memandang status ekonomi, pendidikan, agama, maupun suku. Karena sejatinya, bergaul adalah berbaur.

Begitupun pengalaman saya dan mungkin pengalaman kamu. Yang bakal diwakilkan oleh saya.

Manusia adalah makhluk sosial yang memiliki ciri khas sehingga berbeda dengan manusia lainnya dan rumit dipelajari pola pemikirannya. Untuk itu, manusia—saya dan kamu—harus berlaku sosial (berinteraksi) dengan sesama manusia.

Entah sesama jenis (laki-laki atau perempuan) maupun tidak, sekompi dalam pekerjaan, selaras dalam tujuan, hingga senasib sepenanggungan.

Namun dalam pergaulan tidak sembrono. Sebab, pergaulan menentukan kepribadian. Lebih tepat, memengaruhi kepribadian seseorang. Artinya, bergaul juga pilih-pilih. Layaknya memilih nanas di pasar. Menimang-nimang. Sekiranya yang lebih masak dan berat, barulah dibeli.

Akan tetapi, bila pergaulan manusia lain ceritanya. Kita sendiri mendapat dua opsi. Memilih dan dipilih. Padane pemilu wae. Lah iya memang. Memilih teman untuk bergaul ataupun dipilihkan teman guna berbaur.

Aku tak cerito sek ya. Samean bayangno lan rasakne piye rasane.

Tahun lalu, saya mengemban tugas sebagai pencacah penduduk. SP2020 kerennya. Pelatihan dilakukan sejak Agustus dan pelaksanaan pada September 2020.

Rumangsaku, bakal wakeh nom-nomane. Ternyata berbanding terbalik dengan dugaanku. Mayoritas petugas sensus adalah para kader tua, yang sudah berpengalaman pada sensus 2000 dan 2010. Golongan muda dapat dihitung dengan jari. Satu kecamatan hanya ada lima muda-mudi yang mengemban tugas sensus penduduk. Entah kecamatan lainnya, apa didominasi golongan tua tanpa ada kader baru atau sama halnya dengan wilayah saya.

Pergaulan dadakan harus terbentuk. Apalagi bagi saya. Orang baru dalam petugas persensusan. Yang kudu banyak-banyak beradaptasi dan membuang rasa malu. Sebab malu bertanya sesat di jalan. Padahal saya gak di jalan waktu itu. Hanya di pendopo kantor camat. Apa boleh saya ganti, malu bertanya sesat di pendopo?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN