Mohon tunggu...
Basril Tarigan
Basril Tarigan Mohon Tunggu...

Simple writer, big dreams.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

"Earth Day", Bumiku Sayang Bumiku Malang

23 April 2019   02:16 Diperbarui: 29 April 2019   11:11 0 7 0 Mohon Tunggu...
"Earth Day", Bumiku Sayang Bumiku Malang
Sumber gambar : 21stcentech.com

Amerika merupakan negara pertama kali merayakan Earth Day, tepatnya, 22 april 1970. Yang melatarbelakanginya ialah jumlah gas karbon dioksida di bumi yang terus meningkat bahkan tidak dapat diprediksi peningkatannya.

Sebenarnya karbon dioksida bukan zat yang beracun di udara, lalu apa yang menjadi masalahnya? Jumlah dari senyawa karbon dioksida di udara akan menghabat pemantulan kembali cahaya matahari yang masuk ke bumi. Cahaya yang tertahan oleh gas di uadara khususnya oleh karbon dioksida menyebabkan suhu bumi meningkat. inilah yang kita kenal dengan istilah efek rumah kaca.

Pada tahun 1970 jumlah karbon dioksia diperkirakan 325 parts per million atau ppm, setelah 49 tahun berlalu jumlanya menjadi 412 ppm, meningkat sebeasar 86 ppm. Hal ini dapat menyebabkan perubahan atmosferm gelogi dan iklim.

Konsentrasi Karbon dioksida, sumber foto: mashable.com
Konsentrasi Karbon dioksida, sumber foto: mashable.com
Gambar diatas merupakan pemetaan kadar gas karbondioksida di udara oleh Institution of Oceanography. Diperkirakan sejak 800 ribu tahun lalu, Tertinggi sejak Earth Day dirayakan ialah tahun 2019.

Normalnya kelebihan karbon dioksida pada priode tertentu akan terserap ke lautan dan bebatuan tanah. Seperti hujan yang membasahi tanah kering akan mudah terserap, tapi kalau hujannya tiap hari dalam jangka panjang akan menyebabkan kebanjiran. Begitu juga dengan  kenaikan Karobon dioksida begitu cepat dan membanjiri udara, walau tidak terlihat secara kasat mata.

Grafik kenaikan Karbon dioksida 2006-2019, sumber gambar : mashable.com
Grafik kenaikan Karbon dioksida 2006-2019, sumber gambar : mashable.com
 

Gambar diatas dapat kita lihat secara spesifik peningkatan kadar karbon dioksida sejak tahun 2006 hingga tahun 2019. Seolah 49 tahun sudah peringatan Earth Day hanya untuk merayakan kadar karbon dioksida yang semakin meningkat.

Banyaknya karbon dioksida ini dapat memicu kondisi ekstrim. Mislanya pada tahun 2010, di Rusia terjadi  gelombang panas yang sangat ccepat menyebar yang menyebabkan kematian diatas 56.000 orang. Pada saat yang sama di Pakistan terjadi banjir yang menyebabkan 2000 orang kehilangan nyawa.

Lantas apa yang menyebabkan produksi karbon dioksida secara global begitu cepat meningkat? Faktor terbesar adalah pemakaian  fosil sebagai suber energi  utama. Di asia sendiri batu bara merupakan penyumbang emisi karbon dioksida terbesar. Dan, kita tahu juga Indonesia merupakan salah satu pengguna batu bara sebagai  bahan untuk pembangkit listrik.

Grafik Jumlah gas karbon dioksida dari pembakaran bahan bakar, sumber foto : fortune.com
Grafik Jumlah gas karbon dioksida dari pembakaran bahan bakar, sumber foto : fortune.com
Gambar diatas menunjukkan emisi gas karbon dioksida yang relatif naik sejak tahun 1990 hingga 2018. Jumlah karbon dioksida di udara hasil pembakaran bahan bakar pada tahun 2018 sebanyak 26,5 ton. Dan, berikut gambar dan daftar 10 negara dengan emisi karbon dioksida terbanyak di dunia.

 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x