Mohon tunggu...
Rabbit Antonio
Rabbit Antonio Mohon Tunggu... Penghibur

Open Minded

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Fenomena "Bakar Uang" ala Startup dan Gelembung Ekonomi

10 Desember 2019   20:41 Diperbarui: 10 Desember 2019   20:41 3258 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Fenomena "Bakar Uang" ala Startup dan Gelembung Ekonomi
https://www.dreamstime.com

Di era digital seperti saat ini memang melahirkan banyak perusahaan rintisan (Startup), seiring berjalannya waktu perusahaan rintisan ini terus berkembang dan semakin banyak. Mengutip Startupranking.com, Indonesia menempati urutan keenam dunia dengan jumlah 2.167 startup, setelah AS, India, Inggris, dan Kanada.

Dari jumlah start up tersebut, beberapa sudah menjelma menjadi unicorn yaitu perusahaan dengan valuasi sebesar US$ 1 Miliyar. Saat ini di ASEAN ada tujuh unicorn, empat di antaranya berasal dari Indonesia, masing-masing Bukalapak, Tokopedia, Traveloka dan OVO. Bahkan sejak Juli 2019, GoJek telah menjelma menjadi decacorn.

Tanpa disadari keberadaan startup ini telah banyak membantu penggunanya lewat aplikasi yang diciptakan, dengan berbagai kemudahan yang ditawarkan tetapi banyak fakta yang belum banyak diketahui oleh penggunanya salah satunya praktik 'bakar uang' yang dilakukan untuk menarik minat konsumen.

Istilah bakar uang ini memang lazim terdengar di dunia perusahaan rintisan, istilah ini diartikan sebagai sebuah kegiatan menghabiskan uang yang banyak untuk sebuah proses bisnis tertentu, umumnya lebih ditekankan kepada proses pengembangan bisnis seperti marketing dan akuisisi pasar. 

Kegiatan bakar uang ini umumnya dilakukan oleh perusahaan rintisan dengan memberikan diskon yang besar (marketing), tujuannya agar konsumen tertarik untuk menggunakan layanannya.  

Seperti yang dilakukan oleh Gojek lewat layanan pembayaran digitalnya yaitu gopay dan Grab lewat layanan pembayarannya yaitu OVO, tujuan kedua startup ini adalah untuk meningkatkan jumlah penggunanya dengan menawarkan berbagai promo, baik berupa diskon maupun cashback. 

Fenomena menarik dari kegiatan bakar uang mulai dirasakan pada penghujung tahun 2019. SoftBank perusahaan dari Jepang  yang terkenal karena sering menyuntikan dana fantastis ke perusahan rintisan. SoftBank pada tahun 2019 harus menelan pil pahit karena berinvestasi di startup unicorn. 

SoftBank mencatatkan kerugian untuk kali pertama dalam 14 tahun terakhir karena startup yang diinvestasinya bermasalah. Perusahaan investasinya, yang bernama Vision Fund mencatatkan kerugian hingga US$8,9 miliar atau setara Rp 124,6 triliun (asumsi US$1 = Rp 14.000) karena startup co-working space WeWork mengalami masalah, sehingga Vision Fund harus menggelontorkan dana talangan (bailout) US$10 miliar untuk menyelamatkan perusahaan ini dari kebangkrutan. 

Di Indonesia Grup Lippo juga melepas sebagian kepemilikan di startup dompet elektronik OVO karena Lippo sudah tidak kuat lagi bakar uang akibat praktik pemasaran yang jor-joran diskon (diskon terus menerus), pendiri dan Chairman Grup Lippo Mochtar Riady mengatakan bahwa Lippo sudah tidak kuat untuk mendanai OVO yang terus membakar uang demi promosi setiap bulan, OVO menghabiskan US$50 juta (Rp 700 miliar).

https://nickledanddimed.com
https://nickledanddimed.com
Startup yang terus melakukan kegiatan bakar uang  memiliki peluang kegagalan yang cukup besar dan berpotensi menimbulkan gelembung (bubble) ekonomi. Seperti dikutip dari Ekonom Senior Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Aviliani menyatakan pertumbuhan perusahaan rintisan alias startup harus diwaspadai. 

Karena jika tidak hati-hati melesatnya pertumbuhan startup dapat berdampak pada krisis ekonomi. "Perusahaan-perusahaan rintisan ini nilai valuasinya bisa mencapai triliunan, tapi keuangannya merah, Ia mencontohkan, startup ride sharing atau e-commerce yang nilai valuasinya besar, namun asetnya berasal dari mitra atau pihak ketiga, bukan milik perusahaan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x