Mohon tunggu...
Band
Band Mohon Tunggu... Supir - Let There Be Love

(PPTBG) Pensiunan Penyanyi The Bee Gees

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Shin Tae-yong Mengejar Perunggu

22 Mei 2022   13:34 Diperbarui: 22 Mei 2022   13:36 108 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Timnas Indonesia di Sea Games 2021 -- PSSI bola.bisnis.com

Bapak Iwan Bule ketua PSSI mengatakan bahwa Shin Tae Yong aman dan tetap pada kontrak yang sudah disepakati. Saya tidak bisa menebak hati pelatih asal Korea Selatan ini dalam menyikapi kondisi yang tidak baik-baik saja. 

Tekanan sebagian fans nasional untuk mundur dari kepelatihan Timnas tentu saja bisa jadi buah simalakama buat seorang Shin Tae Yong.

Menjelang berhadapan dengan Tim Malaya, Timnas boleh dikata 'luluh lantak', dan akan melawan tim yang tangguh untuk perebutan satu perunggu dalam partai 'hiburan'. Apakah kemenangan akan mengembalikan harkat pelatih dan menjadi remedy untuk fans Timnas, atau hanya menegakkan emosional dominasi persaingan serumpun terhadap Malaysia?

Rasanya memang campur aduk, barangkali akan berbeda  jika yang dihadapi bukan Malaysia yang selalu menyulut rasa persaingan 'tetangga brisik', ala 'noisy neighbours' Manchester City. Berhubung Indonesia menghadapi Malaysia maka soal medali campuran tembaga-timah bukan lagi menjadi urusan, tapi ini akan menjadi urusan sejarah panjang persaingan sepakbola Indonesia-Malaya yang haru-biru.

Jika Timnas kalah dari Harimau Malay, mungkin akan menjadi hal yang tidak sederhana, hal ini bukan lagi soal perunggu, bukan lagi soal Sea Games, melainkan akan menjadi persoalan  rivalitas tensi tinggi, ala Manchester United vs Manchester City.

Eh! Ngomong-ngomong soal Manchester City, apakah anda setuju jika pasukan Harimau Malaysia kali ini bergaya Manchester City? Dari pengamatan bukan mbah dukun, permainan skuad Malaysia dibawah pelatih mereka yang rancak, memainkan sepakbola sabar dan taktis, penguasaan medan juga baik, penyerangan build up atau long ball terkontrol dengan okeh. 

Bertahan disiplin menjadi ciri yang mencolok dari skuad Malaysia kali ini. Ketrampilan individu yang merata juga terlihat, sehingga Malaysia tidak terlihat sebagai kesebelasan yang pincang. Walaupun pelatih Brad Maloney didesak mundur pasca dikalahkan oleh Vietnam, tim Harimau sekarang mengalami Quantum leap ditangan pelatih Australia ini. 

Saya pikir Tim Malaysia under 23 ini merupakan salah satu tim yang stabil di dalam serangkaian kejuaraan Asia Tenggara ini. Selain teknis yang homogen, postur pemain Malaysia sekarang besar dan tinggi, terus yang penting pada ganteng-ganteng lagi, dengan tampilan boy squad, mereka tambah mempesona dan berkharisma, kayak penyanyi band tersohor.

Defensif tangguh, ofensif tangguh, adalah idealisme tim besutan Maloney ini, dengan motor fullback Quentin Cheng yang berpasangan dengan Zikri Khalili, dan gelandang veteran yang elegan kapten Mahadi, maka Harimau muda menjadi tim yang asyik. 

Saya sendiri terpukau dengan gaya boy band Malaya ini seperti membayangkan permainan Manchester City. Pemotongan umpan-umpan penetrasi dari Vietnam kemarin menunjukkan betapa sangat disiplinnya pasukan Melayu ini, juga keberanian tackling yang presisi mereka, membuat Vietnam kesulitan untuk menyaruk gol mendekat kotak Macan ini. Vietnam hampir selalu memuntahkan meriamnya dari jarak jauh atau set piece yang juga kurang mempan karena struktur menara pemain bertahan Malaysia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan