Mohon tunggu...
Bambang Trim
Bambang Trim Mohon Tunggu... Penulis - Pendiri Penulis Pro Indonesia

Sangat dikenal sebagai praktisi dan akademisi penerbitan buku. Ia telah berjibaku di dunia buku selama 30 tahun. Kini, ia mendirikan Penulis Pro Indonesia dan bergiat sebagai konsultan/narasumber di Pusat Perbukuan, Kemendikbudristek.

Selanjutnya

Tutup

Book Artikel Utama

Kejujuran Buku Best Seller

10 Januari 2023   12:50 Diperbarui: 10 Januari 2023   19:20 596
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
misscherrygolightly/Getty Images

Sering kali atas alasan pasar alias memikat calon pembaca, buku dilabeli best seller atau sangat laris. Naifnya beberapa buku yang merupakan cetakan pertama sudah dilabeli best seller. Tampaknya sebelum buku itu terbit, telah terjadi penjualan secara gaib. 

Saat bergabung dengan sebuah penerbit nasional, saya sempat mempertanyakan perihal ini kepada tim redaksi.

"Mengapa buku cetakan pertama sudah disebut best seller?"

"Biar menarik secara pasar, Pak!"

"Wah, itu pembohongan publik."

Gejala ini memang menjangkiti para penerbit baru, termasuk penerbitan mandiri (self publishing). Dengan alasan menarik pasar, diakuilah buku itu sudah sangat laris. Masalahnya di Indonesia juga tidak ada lembaga resmi yang diakui sebagai pemeringkat best seller, seperti halnya New York Times di Amerika atau Publisher Weekly di InggrisUkuran standar tiras penjualan sehingga sebuah buku layak disebut best seller juga tidak ada di Indonesia.

Menurut Anda berapa tiras buku terjual sehingga disebut best seller?

Saya pernah menulis bahwa ukuran best seller itu di Indonesia apabila buku terjual lebih dari 30.000 eksemplar dalam satu tahun. Jika buku itu dicetak 5.000 eksemplar setiap kali cetak ulang, berarti ia mengalami enam kali cetak ulang. Sebenarnya, lebih meyakinkan lagi jika terjual lebih dari 50.000 dalam setahun penjualan.

Memang prestasi best seller itu tidaklah main-main. Rentang satu tahun menunjukkan daya jual buku itu sehingga stok buku tidak perlu "berulang tahun". Hitungan sederhananya begini. Terjual 50.000 eksemplar. Harga buku taruhlah Rp60.000, royalti 10% maka penulis akan menerima Rp6.000 x 50.000 = Rp300 juta. 

Seseorang dengan prestasi royalti Rp300 juta memang layak menyandang predikat penulis best seller. Ia sudah boleh membeli mobil dengan uang itu atau menjadikannya uang muka sebuah rumah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Book Selengkapnya
Lihat Book Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun