Mohon tunggu...
Bambang Laskito
Bambang Laskito Mohon Tunggu... Profil Pribadi

Bekerja sebagai SEO Specialist & Digital Marketing, Hobi otomotif, olahraga, teknologi, dan humor serta games.

Selanjutnya

Tutup

Karir

Sales Tips | Sales Antara Realita dan Expektasi

13 Maret 2019   16:49 Diperbarui: 14 Maret 2019   07:55 44 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sales Tips | Sales Antara Realita dan Expektasi
Sumber : Bambang Laskito

Kamu baru saja closing, melakukan deal penjualan dengan nominal yang cukup besar! Miliaran nilainya. Perusahaan memujimu. Semua orang dapat MacBook baru. Kamu mendapatkan mobil baru dan kantor terpisah. Dunia bersinar dan bersinar.. Hidup ini luar biasa, sobat!

Kemudian alarm jam kamu menyala, dan kamu terbangun di atas ranjang dengan 200 lembar profil prospek. Kamu tentu tidak akan menyebutnya biasa-biasa saja, tetapi Kamu punya mimpi besar.

Dunia seorang manajer penjualan cukup sederhana: selesaikan semuanya, buat sebanyak mungkin kesepakatan dan hasilkan untung bagi perusahaan. Yang benar-benar membuat saya dan teman-teman penjualan saya senang adalah perasaan ketika kita membawa kontrak kesepakatan kerja yang bernilai besar dan gemuk itu kepada bos. Perasaan bahwa kitalah yang mendorong perusahaan ke depan.

Maksudnya, setelah menghabiskan satu bulan dengan pelanggan berbicara, konsultasi dan akhirnya saya melakukan penjualan? Tidak ada yang lebih manis atau lebih memuaskan dari itu- saya berjalan-jalan hari itu merasa seperti raja kantor.

Tapi apa yang terjadi kalau seluruh rencana penjualan kita kacau? Apakah semua kerja keras kita tidak berarti apa-apa? jadi disini saya bawakan 5 momen ini ketika ekspektasi perlu disesuaikan dengan kenyataan!

1. Bonus Uang

Ekspektasi: Saya akan menjual banyak dan mendapatkan gaji besar bulan ini!

Kenyataan: Saya belum memenuhi kuota saya dan tidak punya uang tambahan bulan ini dan harus makan mie instan. (...wkwkwkw)

Berhentilah bertumpu pada kemenangan terakhir Anda - gaji Anda sangat tergantung pada seberapa banyak Anda berinvestasi dalam pekerjaan bulan ini. Jika Anda menunda-nunda dan tidak menghubungi semua prospek Anda, Anda tidak dapat mengharapkan imbalan untuk itu. Jika Anda melakukan yang terbaik dan bekerja dengan hati-hati dengan prospek Anda di setiap langkah saluran penjualan, Anda akan melihat hasil yang lebih baik.

Terkadang Anda akan bekerja 4 jam per minggu dan beruntung dengan prospek yang antusias yang siap membeli. Terkadang Jumat malam, pekerjaan Anda hanya selesai 30% dan Anda masih di kantor, hancur dan sengsara.

Itulah esensi menjadi Sales --- ini adalah yang terburuk dan sekaligus terbaik.

2. Customers

Sumber : Bambang Laskito
Sumber : Bambang Laskito
Ekspektasi: Prospek yang kamu hubungi tidak keberatan. Mereka semua akan mengatakan "ya" dan memberikan tumpukan uang dengan segera karena produk kamu adalah yang terbaik diantara produk kompetitor.

Kenyataan: Semua dari mereka memberikan jawaban "mungkin" kepada kamu, mereka punya sejuta alasan.


Kita semua ragu tentang investasi terbaik, kita semua berharap bahwa pembelian berikutnya akan bermanfaat. Apakah kamu akan menghabiskan uang kamu untuk sesuatu yang kamu sendiri tidak tahu tentang apa itu? Saya kira tidak.

Intinya: ketika semua dikatakan dan dilakukan, itu adalah hak pribadi pelanggan untuk memutuskan apakah akan membeli atau tidak. Tidak peduli seberapa bagus kamu dalam menjual, itu adalah pilihan mereka.

3. Lamanya waktu untuk Closing

Sumber : Bambang Laskito
Sumber : Bambang Laskito
Ekspektasi: Kamu mendapat panggilan, dan dalam 2 menit Kamu melakukan closing.

Kenyataan: Kamu mendapat telepon, dan dalam 2 bulan kamu baru bisa closing.

Nah secara logika, sebagai manusia normal tentu tidak ada yang akan memberi kamu uang begitu saja. Seandainya itu terjadi, itu adalah contoh yang baik, dari pelanggan yang tahu persis apa yang mereka butuhkan.

Tapi mungkin mereka jujur, saat itu mereka tidak punya uang untuk pembelian sekarang.

Atau bagaimana jika proses kesepakatan macet karena kamu sendiri? Tanpa tindak lanjut yang tepat dalam CRM kamu, maka dengan mudah kamu akan kehilangan kesempatan untuk menindaklanjuti pelanggan tersebut.

Ada banyak alasan mengapa kesepakatan itu bahkan bisa tak kunjung datang, kamu dapat menggunakan Software CRM untuk meningkatkan ini, tetapi hanya sampai batas tertentu.

4. Kualifikasi dan Prospek

Sumber : Bambang Laskito
Sumber : Bambang Laskito
Ekspektasi: Kamu memisahkan domba dari kambing dan tahu siapa yang membeli.

Realita: Kamu berhadapan dengan pelanggan yang acuh, dan kamu berpikiran dia tidak akan melakukan pembelian.


Merupakan kesalahan umum untuk mengelompokkan prospek menjadi 2 tim terpisah: calon pelanggan dan mereka yang hanya melihat lihat (atau mengklik). Pendatang baru di toko atau di halaman web Kamu sesungguhnya adalah dompet berjalan.

Suatu kali saya melakukan pembicaraan telepon yang mengerikan dengan seorang pria yang mengirimkan kontaknya melalui webform. Dari awal pembicaraan, dia begitu acuh dan bahkan cara bicaranya tidak enak di dengar. Meskipun saya benar-benar berusaha bersikap sopan, pada saat percakapan selesai, saya benar-benar merah di wajah saya karena marah. Saya memutuskan untuk tidak berbicara dengannya melalui telepon lagi, tetapi saya masih mengirim email untuk follow up beberapa waktu setelahnya.

Tebak siapa yang membayar biaya berlangganan tahun ini? Ya..orang itu!

Ketika Kamu tidak memberikan kesempatan kepada orang-orang yang tidak Kamu suka, Kamu akan kehilangan kesempatan untuk mendapatkan pelanggan. Jangan pernah melewatkan kesempatan untuk berkomunikasi dengan kontak leads Anda, meskipun ada kemungkinan panggilan kamu akan di alihkan. Itulah sebabnya banyak tenaga penjualan/sales yang menggunakan pipeline dalam Software CRM. Kamu tidak akan pernah melupakan siapa pun - bahkan orang-orang yang kamu tidak suka - jika kamu memiliki semua orang di saluran Kamu.

Sekali lagi: Kamu tidak pernah tahu siapa sebenarnya yang akan menjadi klien setia perusahaan, jadi jangan biarkan perasaan Kamu menghalanginya.

5. Informasi Pelanggan

Ekspektasi: Kamu tahu segalanya tentang pelanggan kamu

Kenyataan: Kamu berhadapan dengan tabel Excel yang berantakan dari manajer penjualan terakhir dengan banyak kotak kosong.

Apakah kamu tidak bosan dengan spreadsheet yang tak ada habisnya di Excel? Ya, jadi saya selalu berusaha menemukan solusi yang lebih baik yang dapat membantu saya untuk menyingkirkan hal-hal yang membosankan tabel-tabel di excel.


Sumber Video : Barantum


Saya memakai software CRM dari Barantum, semua data utama saya disimpan dan siap dengan tampilan antarmuka / user interface yang mudah digunakan. Manajer penjualan dapat dengan mudah mengembangkan dan mengubah jaringan pipa mereka sendiri agar sesuai dengan perjalanan pelanggan mereka dengan sempurna. Dengan begitu, mereka dapat memandu pelanggan mereka melalui seluruh proses tanpa hambatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN