Mohon tunggu...
Badan LitbangESDM
Badan LitbangESDM Mohon Tunggu... Badan Litbang ESDM adalah unit eselon I di bawah Kementerian ESDM yang bertugas melaksanakan kegiatan penelitian dan pengembangan sektor energi dan sumber daya mineral

Badan Litbang ESDM berperan dalam pelaksanaan litbang ESDM, mendukung pelaksanaan kebijakan dan strategi sektor ESDM dan memfasilitasi terlaksananya perkembangan teknologi, transfer of technology, peningkatan nilai tambah, dan peningkatan kapasitas di sektor ESDM. Badan Litbang ESDM Jalan Ciledug Raya Kavling 109 Jakarta Selatan 12230 www.litbang.esdm.go.id email: info@litbang.esdm.go.id badanlitbangesdm@gmail.com telp : 021 72798311 Fax 021 72798202 Admin : Esti Rahayu HP 08111838830

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Badan Litbang ESDM Jajaki Kerja Sama Produksi Surfakatan EOR dengan PT Petrokimia Gresik dan SBRC IPB

13 Juli 2020   16:38 Diperbarui: 13 Juli 2020   16:40 12 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Badan Litbang ESDM Jajaki Kerja Sama Produksi Surfakatan EOR dengan PT Petrokimia Gresik dan SBRC IPB
Foto: Istimewa


Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Energi dan Sumber Daya Mineral, Dadan Kusdiana mengharapkan kerja sama riset strategis tentang pengembangan dan produksi surfaktan EOR antara Badan Litbang ESDM dengan PT Petrokimia Gresik dan SBRC IPB dapat segera dilakukan. 

"Tim teknis ketiga pigak diharapkan dapat segera membahasnya secara detil", kata Dadan.

Hal ini disampaikan saat menerima kunjungan perwakilan PT Petrokimia Gresik, Surfactan and Bioenergy Research Center - Institut Pertanian Bogor (SBRC IPB) dan Komunitas Migas Indonesia di Jakarta (9/7) 2020.

Koordinator Kelompok Pelaksana Penelitian dan Pengembangan (KP3) Teknologi Eksploitasi PPPTMGB "LEMIGAS", Usman Pasarai menjelaskan PPPTMGB "LEMIGAS" telah lama mengembangkan surfaktan untuk enhanced oil recovery (EOR), dalam rangka peningkatkan produksi lapangan minyak. 

Metode ini berfungsi menurunkan tegangan antar muka air-minyak. Minyak yang terperangkap di batuan dapat terlepas setelah didorong oleh larutan surfaktan yang memenuhi kriteria EOR. Ketika terlepas dari batuan dan membentuk mikroemulsi, minyak akan mudah diproduksi dan dipisahkan dari air saat di permukaan.

Usman menjelaskan PPPTMGB "LEMIGAS" saat ini melakukan riset injeksi kemikal EOR untuk Lapangan Jirak milik Pertamina EP. Para peneliti KP3 Teknologi Eksploitasi terus melakukan uji kinerja kemikal EOR dalam peningkatan produksi minyak skala laboratorium, untuk memastikan implementasi EOR di lapangan berjalan baik. Di samping fasilitas sintesa surfaktan dan fasilitas uji EOR, PPPTMGB "LEMIGAS" juga memiliki labortaorium pendukung penelitian untuk keperluan analisa batuan, minyak, dan air formasi lapangan target.

Berdasarkan Indonesia's Oil Proven Data (2015), cadangan minyak Indonesia yang potensial diambil menggunakan EOR mencapai 4,6 miliar STB (stock tank barrel). Oleh karena itu Usman optimis, implementasi metode EOR akan menambah cadangan dan produksi minyak nasional.

Salah satu kisah sukses keberhasilan metode EOR steamflood di lapangan minyak Duri, Provinsi Riau. Lapangan yang mulai beroperasi sejak 1954 ini pernah mengalami puncak produksi 65 MBOPD pada tahun 1964 dan setelah itu turun secara signifikan.

Setelah persiapan 18 tahun, Duri Steam Flood Project (DSF) sukses mengimplementasikan metode EOR untuk meningkatkan kapasitas produksi. Sejak tahun 1985, produksinya meningkat cukup tajam dan mencapai puncak produksi 296 juta barel pada tahun 1995. Produksinya kemudian terus turun dan saat ini kurang dari 100 MBOPD.

Foto: Istimewa
Foto: Istimewa
Direktur Produksi PT Petrokimia Gresik, I Ketut Rusnaya menjelaskan, PT Petrokimia Gresik memiliki unit produksi asam sulfat dengan kapasitas 2 x 1.800 TPD, sebagai sumber gas SO3 untuk bahan baku surfaktan. Pihaknya telah bekerja sama dengan SBRC IPB terkait uji coba mini plant sebagai pabrik pembuatan surfaktan sejak Maret 2020. PT Petrokimia Gresik menyuplai gas SO3 dari pabrik Asam Sulfat dan membeli bahan baku methyl ester yang diproduksi SBRC IPB di Gunung Putri, Bogor. Rusnaya menargetkan pembangunan pabrik surfaktan skala besar dapat dibangun melalui sinergi bersama dengan Badan Litbang ESDM.

"Kerja sama ini dalam upaya diversifikasi produk dan peningkatan utilisasi unit asam sulfat", sambung Rusnaya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x