Mohon tunggu...
Baldwine Honest G
Baldwine Honest G Mohon Tunggu... Wiraswasta - Perempuan

Pendidik, Penulis

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Menjadikan Anak Senang Belajar

2 Juli 2018   22:26 Diperbarui: 2 Juli 2018   22:43 684 4 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menjadikan Anak Senang Belajar
(Dok. Pribadi)

            

Pada prinsipnya, sejak anak dilahirkan di dunia sudah melakukan proses belajar. Ketika anak ingin tahu tentang macam warna, nama tempat, mengenal orang, dan lain-lain, maka itulah yang disebut proses belajar. Saat anak memasuki bangku  Sekolah Dasar, belajar terkadang menjadi sesuatu yang menakutkan dan dihindari. Anak terkadang malas belajar karena merasa mendapat sesuatu beban yang berat, dan akhirnya terjadilah suatu pemaksaan. Tentu saja hal ini sangat menghambat perkembangan anak.

Perlu dipahami, bahwa sesungguhnya Belajar itu  adalah suatu kebutuhan dan hak anak.  Orangtua perlu menciptakan suasana belajar yang menyenangkan, dan wajib mendorong anak senang belajar.  Langkah pertama adalah menerima anak apa adanya. Anak adalah sosok muda yang membutuhkan bimbingan agar menjadi dewasa.

Setiap anak mempunyai karakter dan keunikan yang berbeda. Orangtua yang baik akan menerima anak dengan segala bentuk kelebihan dan kekurangannya. Komunikasi dengan anak harus terjalin dengan baik. Tanyakan pada anak, apabila mereka mengalami kesulitan atau  masalah selama mereka di sekolah, dan berikan solusinya.

Langkah selanjutnya adalah menciptakan rasa aman dan menyenangkan bagi anak ketika di rumah sehingga anak tidak merasa terbebani untuk belajar. Kesenangan dalam belajar membuat anak akan melakukan eksplorasi dan eksperimen sebagai aktualisasi potensi diri. Orangtua semestinya memahami keinginan fisik dan psikis anak, sehingga anak tak hanya sukses dalam memperoleh angka yang baik di sekolah, tetapi secara lebih jauh potensi yang terpendam dalam diri anak bisa diaktualisasikan dengan baik.

Mengatur jam belajar dan istirahat anak. Menentukan jam belajar adalah ketika anak sedang tidak dalam kondisi capek, karena kegiatan belajar menjadi tidak optimal. Diusahakan setiap harinya, ada jam anak untuk beristirahat. Buatlah jadwal belajar bersama anak. Orangtua perlu mengarahkan anak untuk konsisten dan disiplin menjalani jam belajarnya. Tentu saja, fleksibilitas juga penting.

Menyediakan ruang belajar yang nyaman. Ruang belajar yang baik adalah dengan pencahayaan yang cukup, agar mata tidak mudah lelah dan terhindar dari kerusakan.

Setiap anak memiliki satu tipe gaya belajar yang menonjol, dan orangtua harus mengetahui jenis gaya belajar anaknya. Ada anak yang mudah menerima pelajaran dengan mendengarkan (auditori), ada anak yang mudah memahami pelajaran dengan melihat (visual), selain itu ada pula anak yang lebih mudah praktik langsung apa yang didengar atau dilihat (kinestetis).  Anak yang belajar dengan gayanya akan lebih maksimal.

Dampingi anak untuk mengulang pelajaran. Bentuk pendampingan pada masing-masing tahapan usia tidaklah sama, bergantung pada kemandirian anak.  Orangtua harus selalu siap memberikan bantuan kala anak membutuhkan, tapi jangan sampai membuat anak tergantung. Berikanlah bantuan seperlunya. Ada kalanya anak hanya membutuhkan motivasi untuk memecahkan masalahnya sendiri.

Sediakan banyak buku bacaan, dan tumbuhkan minat baca anak. Buku mempunyai pengaruh yang cukup besar untuk berkembangnya minat belajar anak. Beragam buku yang tersedia di rumah mempunyai pengaruh positif terhadap peningkatan belajar anak.

Belajar menjadi asyik dengan metode Mind Map, maka kita bisa membuat Mind Map dari materi pelajaran dengan anak, sehingga anak bisa lebih mudah menghafal dan memahami. Mind Map adalah peta pikiran yang dibentuk oleh kata, warna, dan gambar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan