Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Cinta, dan Kebahagiaan

27 Februari 2024   21:13 Diperbarui: 27 Februari 2024   21:39 39
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cinta, dan Kebahagiaan/dokpri

Cinta adalah menginginkan kebahagiaan orang lain dan menjadi penyebab kebahagiaan. Hal ini bersifat universal dan tanpa syarat, berdasarkan pemahaman  setiap orang sama-sama menginginkannya. Ini mencakup kualitas kepekaan terhadap kebutuhan orang lain dan keinginan untuk berkontribusi demi kebahagiaan mereka. Hal ini dapat diperluas secara merata kepada semua orang, terlepas dari hubungan mereka dengan kita atau apa yang telah mereka lakukan, dan tidak mengharapkan imbalan apa pun. Dalam agama Buddha, cinta adalah sumber kebahagiaan terbesar.

  • Cinta sering kali menyertai emosi lain. Dengan keterikatan maladaptif, kita melebih-lebihkan kualitas baik seseorang  baik nyata maupun khayalan   dan menyangkal kekurangannya. Kita bergantung pada mereka dan menjadi kesal ketika mereka mengabaikan kita, sambil berpikir, "Aku mencintaimu; jangan pernah tinggalkan aku; aku tidak bisa hidup tanpamu. Cinta sejati adalah keinginan untuk menjaga kebahagiaan semua makhluk secara adil, suka atau tidak suka.  

Cinta dalam agama Buddha melibatkan rasa kedekatan dengan orang lain, namun tidak didasarkan pada apakah mereka  mencintai dan peduli pada kita, dan oleh karena itu tidak bergantung pada siapa pun. Kemelekatan dan ketergantungan Cinta tak berbalas tidak stabil. Jika orang yang kita cintai menyakiti kita, kita mungkin tidak mencintainya lagi. Lihat berapa banyak pernikahan yang dimulai dengan cinta dan berakhir dengan perceraian! Ketika kita bebas dari ekspektasi, tidak ada yang bisa menggoyahkan kita dari ekspektasi tersebut. Sama seperti orang tua yang selalu menyayangi dan menginginkan yang terbaik untuk anak mereka yang bandel, mengembangkan cinta yang stabil memberi kita kekuatan untuk menghadapi tantangan yang paling menantang. Dibutuhkan pelatihan, tapi  semua manusia dipastikan memiliki kemampuan ini.

Mencintai dirimu sendiri. Cinta universal mencakup aspek yang sering diabaikan: kita  perlu mencintai diri kita sendiri bukan dengan cara yang egois dan narsistik, namun dengan kepedulian yang tulus terhadap kesejahteraan jangka pendek dan jangka panjang kita. Kita mungkin tidak menyukai beberapa aspek kepribadian kita yang merusak diri sendiri, tetapi itu tidak berarti kita ingin membuat diri kita tidak bahagia tidak seperti cinta. Tentu saja kita ingin melihat diri kita bahagia.

Ketika kita mengarahkan cinta pada diri kita sendiri, cinta tidak hanya menginginkan sesuatu untuk memuaskan hasrat putus asa kita akan kesenangan dan hiburan. Kebahagiaan kecil yang kita peroleh dari mereka tidak akan bertahan lama dan kita selalu membutuhkan lebih banyak. Jika kita benar-benar mencintai diri sendiri, kita akan berusaha keras untuk menemukan kebahagiaan sejati yang abadi, bukan sekadar kesenangan sementara. Hanya ketika kita benar-benar mencintai diri kita sendiri maka kita dapat benar-benar mencintai orang lain.

Cinta universal keinginan agar semua orang bahagia dan penyebab kebahagiaan  muncul dari pemahaman bagaimana kehidupan kita sepenuhnya terhubung dengan orang lain. Masing-masing dari kita adalah bagian dari umat manusia, dan kesejahteraan kita terikat pada komunitas global  tidak ada satu pun dari kita yang bisa lepas dari dampak kemerosotan ekonomi atau perubahan iklim. Saat kita terhubung dengan umat manusia, sangatlah tepat bagi setiap orang untuk menyampaikan cinta mereka.

Menumbuhkan rasa cinta terhadap sesama otomatis menenangkan pikiran. Ini adalah sumber utama kesuksesan dalam hidup. Untuk mengembangkan cinta, kita perlu menghargai keterhubungan kita. Segala sesuatu yang kita makan, gunakan, dan nikmati berasal dari kerja keras orang lain. Bayangkan saja ribuan orang di berbagai belahan dunia terlibat dalam pembuatan perangkat elektronik yang sedang Anda baca ini. Merenungkan hal ini secara mendalam membuat kita merasa terhubung dan bersyukur kepada semua orang, menciptakan rasa bahagia yang mendalam dalam diri kita. Kita kemudian secara alami akan prihatin terhadap kebahagiaan orang lain; Perasaan ini adalah dasar dari cinta universal;

Sebuah teknik meditasi singkat untuk menumbuhkan cinta kasih. Pertama-tama kita perlu mengembangkan cinta kasih untuk diri kita sendiri. Jika kita sendiri tidak ingin bahagia, mengapa kita ingin orang lain bahagia? Kita mulai dengan perasaan yang mendalam: Alangkah indahnya jika saya bahagia dan punya alasan untuk bahagia. Saya berharap saya bahagia. Semoga aku bisa meraih kebahagiaan untuk diriku sendiri.

Begitu merasakan keinginan yang kuat untuk menjadi bahagia, kita dapat memperluas cakupan dan menerapkan gagasan yang sama pada lingkaran orang lain yang semakin luas: 1/ Pertama, kita menghubungkan cinta kita dengan orang yang kita kasihi dan teman-teman;2 Kemudian  memperluasnya ke semua orang netral yang di temui setiap hari. 3 Lalu, kita berusaha mengembangkan rasa cinta pada orang yang sama sekali tidak kita sukai/yang dibenci. 4 Pada akhirnya,  memperluas cinta kasih kepada seluruh dunia dan semua makhluk di dalamnya.

Dengan cara ini, kita dapat mengembangkan rasa cinta kita tidak hanya mencakup diri kita sendiri dan orang-orang di sekitar kita, tetapi semua makhluk.

Jika kita benar-benar bisa melakukan sesuatu untuk membuat orang lain bahagia, kita harus melakukannya. Jika kita tidak mampu, kita bisa membayangkan memberi mereka apa pun yang tidak hanya membawa kebahagiaan jangka pendek, namun  kesejahteraan jangka panjang. Hal ini bukan hanya tentang menyediakan makanan dan tempat tinggal bagi para tunawisma   lagi pula, banyak orang kaya dan sukses  menderita dan perlu diikutsertakan dalam aspirasi kita. Perlahan-lahan, cinta yang tulus secara alami berkembang untuk keluarga dan teman-teman kita dan untuk semua orang yang kita temui, membawa kebahagiaan bagi diri kita sendiri dan orang lain.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun