Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Reinkarnasi (1)

19 Januari 2024   19:47 Diperbarui: 19 Januari 2024   22:00 128
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Reinkarnasi/dokpri

Apa Itu Reinkarnasi  

Reinkarnasi adalah teori kepercayaan yang telah didukung oleh banyak agama dan sistem filosofis, dan oleh para peneliti terkemuka dan non-peneliti. Dalam masyarakat Barat modern, hal itu mulai dibahas dan dipelajari dengan lebih penuh minat, karena sebelumnya, di Eropa abad pertengahan, tanahnya tidak cocok untuk berkembangnya gagasan seperti itu, yang pasti akan berakhir dengan api Inkuisisi. Namun di Timur, pemujaan terhadap Reinkarnasi tidak pernah kehilangan pesonanya, terutama dalam kepercayaan agama baik Brahmana maupun Buddha;

Alternatif dari jiwa yang tidak berkematian Istilah Reinkarnasi secara etimologis berarti masuknya jiwa yang tidak dapat binasa dan tidak dapat binasa secara berulang-ulang ke dalam wadah kedagingan atau fisik, yang bersifat sementara dan tidak hanya menyangkut manusia, melainkan seluruh makhluk tanpa kecuali, dalam suatu khayalan. tangga evolusi kesadaran kosmis. Jenis kelamin, kasta sosial, kebangsaan, tempat, ciri-ciri lahiriah, dan peran berubah dalam kombinasi yang luar biasa dan dengan orisinalitas yang jauh lebih besar daripada kita sendiri yang mengubah pakaian, tata krama, tempat, dan kebiasaan. Bagaimanapun , jiwa adalah energi yang diatur oleh hukum Fisika, karena ia tidak diciptakan atau hilang, ia hanya mengambil berbagai bentuk dan ekspresi sepanjang jalur evolusinya dan menyatu dengan tujuan tertingginya. Tentu saja teori seperti itu, selain memberikan pencarian spiritual,  menawarkan kelegaan besar bagi orang-orang yang takut akan kematian dan kehilangan.

Perjalanan Jiwa yang Abadi. Teori Reinkarnasi telah mengiringi hasrat manusia akan keabadian selama ribuan tahun. Sebagai sebuah ajaran, hal ini muncul dalam pemikiran filosofis banyak agama, seperti Budha, dan lebih umum lagi di negara-negara seperti Cina, India, Indonesia, Mesir dan Jepang. Namun perjalanan jiwa yang abadi  ditemukan dalam beberapa agama kuno di Cekungan Mediterania. Misalnya, di kalangan orang Yunani kuno, Orphisme berpendapat bahwa jiwa yang sudah ada sebelumnya bertahan dari kematian fisik dan (kembali) berinkarnasi dalam tubuh manusia. Kemudian banyak inkarnasi serupa menyusul, hingga jiwa tidak lagi membutuhkan tubuh, dan akhirnya siap untuk bersatu dengan esensi aslinya yang murni. 

Namun Platon yang hidup pada abad ke 4-5 SM  percaya akan keabadian jiwa, mengingat ia ikut serta dalam inkarnasi yang berulang-ulang. Namun, agama Buddha mengandung sebagian besar bahan kepercayaan pada Reinkarnasi. Dan di sana dinyatakan bahwa satu-satunya cara untuk membebaskan jiwa dari reinkarnasi yang berulang-ulang adalah dengan mencapai keadaan pemadaman total keinginan (Nirwana), melalui disiplin dan meditasi.

Sekali lagi Reinkarnasi biasanya berarti migrasi jiwa ke tubuh lain setelah kematian. Tidak ada ajaran seperti itu dalam agama Buddha sebuah fakta yang mengejutkan banyak orang, bahkan sebagian umat Buddha. Salah satu ajaran paling mendasar dalam agama Buddha adalah anatta, atau kebangkitan tidak ada jiwa atau diri. Tidak ada esensi permanen dari diri individu yang bertahan dari kematian sehingga agama Buddha tidak mempercayai reinkarnasi dalam pengertian tradisional seperti yang dipahami dalam agama Hindu atau Hindu Kaharingan Dayak.

Jiwa yang tidak dapat binasa. Orang bijak berkata: tubuh dapat binasa dan hanya jiwanya yang tidak dapat binasa dan tidak dapat diukur,  tidak dapat dirasakan oleh pikiran manusia. Seperti halnya setiap orang meninggalkan pakaian lamanya untuk mendapatkan yang pakaian baru, demikian pula jiwa membuang tubuh lamanya dan tubuh lainnya yang dia kenakan dengan pakaian baru.
Buku Bhagavad Gita

Namun, umat Buddha sering kali berbicara tentang kelahiran kembali. Jika tidak ada jiwa atau diri yang kekal, apakah yang dilahirkan kembali. Menurut reinkarnasi, jiwa, ketika mereka meninggalkan tubuhnya pada saat kematian, memasuki daging (reinkarnasi) dari manusia, hewan, atau tumbuhan yang baru lahir. Di dalam tubuh baru, jiwa hidup sesuai dengan kehidupan sebelumnya dan melanjutkan ke pemurnian dan kesempurnaannya. Ke mana jiwa akan pergi ketika berinkarnasi tidak ditentukan oleh Tuhan mana pun, tetapi oleh hukum 'dharma' kosmik yang bersifat impersonal. Potensi kehidupan sebelumnya yang menentukan kehidupan selanjutnya disebut karma. Jika pada kehidupan sebelumnya dia adalah seorang penjahat, maka dia akan menjelma menjadi seekor binatang, untuk membayar dengan susah payahnya dosa-dosa sebelumnya. 

Jika ia adalah orang yang baik, maka ia akan dilahirkan pada tingkat sosial yang lebih tinggi, untuk mempersiapkan dirinya dan pada akhirnya hanya jiwanya yang akan masuk ke dalam ketuhanan, sang Brahma, begitu mereka menyebutnya. Memasuki Brahma manusia hilang sebagai pribadi, seperti air tawar sungai hilang, saat memasuki laut asin. Tetapi jika dia tidak sempurna dia akan menuruni tangga sesuai dengan dosanya. Reinkarnasi disebut samsara. Untuk melepaskan diri dari reinkarnasi, seseorang harus menemukan seorang guru, seorang guru. Disana dia akan tertolong, tercerahkan dan disempurnakan. Karena reinkarnasi orang India tidak menghormati mayat dan membakarnya

Apakah Diri itu;  Sang Buddha mengajarkan  apa yang kita anggap sebagai diri kita sendiri ego, kesadaran diri, dan kepribadian kita adalah ciptaan skalar . Sederhananya, tubuh kita, sensasi fisik dan emosional, ide, konsep dan keyakinan, serta kesadaran kita bekerja sama untuk menciptakan ilusi Aku yang permanen dan terpisah.

Sang Buddha bersabda: Wahai Bhikshu, setiap momen yang dilahirkan, ia menurun dan mati. Maksudnya  setiap saat, ilusi aku diperbarui. Bukan hanya tidak terbawa dari satu kehidupan ke kehidupan lainnya. tidak ada yang dipindahkan dari satu momen ke momen lainnya. Hal ini tidak berarti  ia tidak ada   tetapi  tidak ada aku yang permanen dan tidak berubah, melainkan  Aku didefinisikan ulang setiap saat oleh keadaan-keadaan yang berubah dan bersifat sementara. Ketidaksabaran dan ketidakpuasan terjadi ketika mereka berpegang teguh pada keinginan akan diri yang tidak berubah dan permanen yang mustahil dan ilusi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun