Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Sophrosyne (1)

3 Desember 2023   16:22 Diperbarui: 4 Desember 2023   21:45 98
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Sophrosyne (1)/dokpri

Apa Itu Sophrosyne (1)

Sophrosyne adalah konsep Yunani Kuno tentang cita -cita keunggulan karakter dan kesehatan pikiran digabungkan dalam satu individu yang seimbang akan menghasilkan kualitas lain, seperti kesederhanaan, moderasi , kehati -hatian, dan pengendalian diri, dan digunakan dalam bahasa sehari-hari untuk merujuk pada penjelasan, penemuan, strategi, fasilitas seperti aturan, kontrak atau institusi dan sejenisnya. Pertama-tama, pertimbangan, penilaian, keputusan, dan perbuatan ( action, action ) manusia disebut bijaksana, yang dalam jangka panjang akan menghasilkan kondisi yang diakui baik dan diinginkan.

Kata Kebijaksanaan atau Sophrosyne (sophrosune, " pikiran yang sehat, bijaksana, pengendalian diri, tahu diri,) dari kata ( sophron, " waras, moderat, bijaksana ) dan kaya (sos, " aman, sehat, utuh " ) atau dalam tema Indonesia Jawa Kuna (papan, empan, andepan)

Karena seseorang selalu menjadi penyebab dari apa yang disebut pandai, Kebijaksanaan atau Sophrosyne pada dasarnya adalah milik manusia. Karena orang yang pandai bertindak bijaksana tidak hanya kadang-kadang dan secara tidak sengaja, tetapi secara umum, sifat ini harus dipandang sebagai watak yang stabil. Hal ini terwujud dalam pencapaian-pencapaian yang disebutkan di atas, di mana persyaratan situasional masing-masing memberikan kriteria untuk mengkualifikasikan seseorang dan tindakannya sebagai orang yang kurang lebih bijaksana. Untuk dapat mengenali dalam realitas tindakan yang kompleks apa yang sebenarnya diperlukan oleh suatu situasi dan pilihan apa yang ditawarkan sehubungan dengan konsekuensi dan kemungkinan perkembangan di masa depan, diperlukan pengalaman. Bahkan pemahaman pra-filosofis berasumsi kecenderungan tertentu pada orang pintar pasti berasal dari pengalaman (hidup). 

"Seseorang menjadi bijaksana melalui kerusakan" tidak berarti Kebijaksanaan atau Sophrosyne hanya dapat muncul dari pengalaman kegagalan, namun Kebijaksanaan atau Sophrosyne mencakup kemampuan untuk menilai sehubungan dengan nasib niat jangka panjang. Pengalaman menunjukkan jalan dari suatu niat menuju keadaan yang diinginkan jarang sekali yang lurus dan sederhana, namun dipengaruhi oleh faktor-faktor yang bergantung: niat dan tindakan pelaku lain, keadaan yang menguntungkan atau menghambat, perkembangan yang sulit diprediksi, dan kemungkinan-kemungkinan yang mungkin terjadi. perubahan dalam niat dan pencapaian tujuan seseorang.

Konsep umum yang digariskan Kebijaksanaan atau Sophrosyne . membuat sedikit perbedaan antara niat yang baik secara moral dan niat yang netral atau meragukan secara moral. Pengejaran keuntungan diri sendiri secara konsisten dan bijaksana tanpa ambisi moral dapat disebut "bijaksana", seperti yang banyak terjadi dalam filsafat praktis di zaman modern. Sejauh K. hanya berarti optimalisasi sarana untuk tujuan apa pun, dengan mempertimbangkan perkembangan kontingen, maka ini tidak dapat dibedakan dari kepintaran atau kelicikan. Perkembangan konsep K. yang telah dicapai oleh filsafat sejak jaman dahulu harus dipertanyakan mengenai perbedaannya dengan kepintaran.

Konsep awal yang diangkat: Kebijaksanaan atau Sophrosyne adalah kemampuan menilai yang dipraktikkan dan praktis, yang mengevaluasi dan memilih opsi tindakan dalam kondisi kontingensi dengan cara terbaik berdasarkan (bakat dan) pengalaman. Hal ini mempengaruhi orang untuk membuat keputusan yang bijaksana, baik dari sisi individu maupun dalam hal tanggung jawab terhadap komunitas.

Sebagai kekuatan penilaian praktis yang sangat diperlukan, Kebijaksanaan atau Sophrosyne telah dianggap sebagai salah satu dari empat kebajikan utama sejak zaman kuno. Platon mendasarkan doktrin empat kebajikan, yang dalam konteksnya penting untuk kehidupan baik individu maupun negara, dalam "Politeia" nya. Sebagaimana akal ( reason-understanding) harus menguasai keinginan dan pemberontakan dalam diri individu manusia, maka kebijakan harus dikuasai oleh orang-orang yang rasional.

Namun, kata Yunani untuk Kebijaksanaan atau Sophrosyne, phronesis, hampir tidak muncul di sini tempat sistem biasanya mengandung kebijaksanaan: sophia (Politeia teks buku Republik Platon 427 sd 428b). 

Apa Itu Sophrosyne /dokpri
Apa Itu Sophrosyne /dokpri

Perbedaannya signifikan karena memungkinkan kita untuk melihat kekhususan Kebijaksanaan atau Sophrosyne seperti yang dikemukakan oleh Aristotle: Meskipun kebijaksanaan Platon memungkinkan kesimpulan penerapan untuk variabel, situasi konkret dari pengetahuan ilmiah tentang kebenaran umum dan abadi, Kebijaksanaan atau Sophrosyne berdiri sejak awal. dalam konteks realitas yang terus berubah. Ini adalah "cara lain untuk mengetahui" (EE atau Eudemian Ethics 1246b 36); berkaitan dengan hal-hal individual yang hanya dapat diketahui melalui pengalaman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun