Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Semiotika de Saussure, Struktulaisme, Bahasa, Pendanda, dan Petanda (2)

30 November 2023   19:09 Diperbarui: 30 November 2023   21:27 161
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Semiotika De Saussure,  Strukturalisme /dokpri

Semiotika De Saussure,  Strukturalisme Bahasa Penanda, Dan Petanda (2)

Abad ke-20 mendirikan apa yang disebut linguistik modern, yang pendirinya tidak diragukan lagi adalah ahli bahasa Swiss, lahir di Jenewa, Ferdinand de Saussure (1857-1913). Meskipun garis kesinambungan dengan linguistik abad ke-19 dapat dikenali, linguistik abad ke-20 dicirikan sebagai "modern" karena beberapa keyakinan penting yang membedakannya dari abad sebelumnya dan  kita berutang pada karya F. de Saussure.  Keyakinan tersebut adalah: orientasi linguistik deskriptif (non-preskriptif); pengutamaan bahasa lisan dibandingkan bahasa tulis; asumsi akan pentingnya semua bahasa, terlepas dari tingkat perkembangan atau kekuatan komunitas penuturnya; prioritas diberikan pada deskripsi sinkronis daripada studi diakronis.

Ferdinand de Saussure (1857-1913) sebagai "bapak" linguistik, telah mempengaruhi generasi berikutnya dengan cara yang menentukan; Pengaruh tersebut ia berikan melalui kompilasi ceramahnya, yang direkonstruksi dari buku catatan murid-muridnya, yang diterbitkan pertama kali pada tahun 1916. Oleh karena itu, Kursus Linguistik Umum , disiapkan oleh dua muridnya (Charles Bally dan Albert Sechehaye). menyajikan ciri-ciri yang menyulitkan untuk menentukan tingkat keakuratan dan ketepatan gagasan ahli bahasa, selain beberapa penggalan yang argumennya kehilangan intensitas atau mengungkapkan ketidakkonsistenan tertentu dengan pernyataan lain dari Kursus;Saussure, pada kenyataannya, memiliki tujuan tertinggi dari refleksinya untuk dapat memberikan dimensi "sains" pada linguistik; Untuk melakukan hal ini, perlu ditemukan objek kajian yang homogen, tidak kompleks, yang mampu dianalisis dengan menggunakan metode yang ketat.

Bagi Saussure, bidang linguistik terdiri dari seluruh manifestasi bahasa manusia, semua bentuk ekspresif, tanpa membeda-bedakan antara "penggunaan yang baik" dan "penggunaan yang buruk" dan tanpa mempertimbangkan derajat peradaban penuturnya. Oleh karena itu, tugas linguistik adalah melakukan deskripsi dan sejarah semua bahasa, menemukan prinsip-prinsip umum fungsinya dan, pada dasarnya, membatasi dan mendefinisikan dirinya sendiri.

Menggambarkan dan mendefinisikan objek linguistik: bahasa dan ucapan. Saussure pertama-tama membedakan kemampuan linguistik umum, yang diberikan alam kepada kita sebagai suatu spesies dan yang memungkinkan kita "menggunakan bahasa". Tapi apa tujuan linguistik? Bahasa bersifat "multiform dan heteroklitik", rentan untuk dianalisis dari sudut pandang yang sangat berbeda (fisik, fisiologis, psikis, individu, sosial), mempunyai karakter statis namun dinamis, masa kini dan masa lalu secara bersamaan. Untuk membangun objek kajian yang memberikan karakter sains pada linguistik, Saussure menciptakan dikotomi bahasa dan ucapan. Bahasa dan ucapan adalah dua aspek bahasa yang pada dasarnya berbeda. Sangat dipengaruhi oleh pemikiran sosiolog dan antropolog E. Durkheim (1858/1917), ia mendefinisikan bahasa sebagai "fakta sosial", produk sosial dari fakultas bahasa dan seperangkat konvensi, yang diadopsi oleh masyarakat, untuk memungkinkan pelaksanaan fakultas linguistik di antara individu.

Untuk memajukan batasan tersebut, Saussure memulai dari skema dasar tindakan komunikasi individu: titik awalnya adalah otak pembicara, di mana terjadi perjumpaan antara konsep (konsep didefinisikan sebagai fakta kesadaran) dan citra akustik (representasi). tanda-tanda linguistik yang berfungsi untuk mengekspresikannya). Saussure membatasi aspek fisik (gelombang suara), aspek fisiologis (fonasi dan pendengaran) dan aspek psikis (penyatuan konsep dan gambaran verbal) dalam tindakan komunikasi. Hal ini menambah fase-fase sirkuit komunikatif suatu "kemampuan asosiasi dan koordinasi" yang memainkan peran utama dalam pengorganisasian bahasa sebagai suatu sistem dan yang dijalankan kapan pun kita tidak berbicara tentang tanda-tanda yang terisolasi.

Semiotika De Saussure,  Strukturalisme /dokpri
Semiotika De Saussure,  Strukturalisme /dokpri

Tempat bahasa terletak di otak penuturnya, dalam jumlah gambaran verbal dan konsep-konsep terkait yang tersimpan dalam diri semua individu. Bahasa adalah harta karun yang disimpan oleh praktik berbicara dalam semua mata pelajaran yang tergabung dalam komunitas yang sama; Ini adalah sistem yang sebenarnya ada pada semua individu. Memang, bahasa pada dasarnya bersifat sosial, tidak pernah lengkap dalam otak individu dan bersifat "eksternal" bagi individu. Sebaliknya, ini adalah produk yang didaftarkan secara pasif; Individu tidak dapat membuat atau memodifikasinya sendiri: ini sebanding dengan jenis kontrak yang dibuat di masyarakat dan, untuk mengetahui cara kerjanya, perlu dilakukan tugas pembelajaran.

 Oleh karena itu, ini adalah fakta sejarah. Sebaliknya, tuturan pada hakikatnya bersifat individual: tuturan merupakan tindakan kemauan dan kecerdasan penuturnya; Ia memiliki karakter "kurang lebih kebetulan", mencakup aspek fisik dan fisiologis, dan tidak seperti bahasa, ia adalah sesuatu yang "aksesori" (seseorang yang kehilangan kemampuan berbicara karena patologi tertentu dapat terus menguasai bahasanya). Bahasa, meskipun merupakan objek psikis, namun mempunyai sifat konkrit, mengingat tanda mempunyai tempat nyata di otak dan dapat direpresentasikan melalui gambaran konvensional. Kamus dan tata bahasa dapat menjadi representasi yang tepat dari suatu bahasa. Bahasa, menurut Saussure, adalah bentuk dan bukan substansi , melainkan medan artikulasi antara bidang konsep dan substansi fonik.

Dengan cara ini, Saussure berhasil membangun objek kajian yang homogen, berbeda dengan tuturan, yang dapat dipelajari secara terpisah: suatu sistem tanda yang di dalamnya penyatuan makna dan gambaran akustik sangat penting. Maka dapat disimpulkan  teori Saussurean memberikan leksikon (sebagai seperangkat tanda) sebuah karakter penting dalam sistem bahasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun