Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Syarat Menjadi Presiden

19 November 2023   20:28 Diperbarui: 19 November 2023   21:03 157
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Siapa yang boleh memerintah Negara: Republik Platon: Filsuf sebagai Raja /dokpri

Syarat Menjadi Presiden  

Diskursus ini dibuat pada hasil pembatinan saya  pada berita TRIBUNSOLO.COM, SOLO - Sejumlah patung tokoh-tokoh pewayangan yang dipajang di depan Balai Kota Solo roboh akibat diterpa hujan deras disertai angin pada Sabtu (11/11/2023) sore kemarin. Dengan judul Ambruk Pasca Hujan Angin, Patung Pandawa di Balai Kota Solo Belum Tahu Dibangun Lagi atau Ditiadakan,  rtikel ini telah tayang di TribunSolo.com dengan judul Ambruk Pasca Hujan Angin, Patung Pandawa di Balai Kota Solo Belum Tahu Dibangun Lagi atau Ditiadakan, https://solo.tribunnews.com/2023/11/12/ambruk-pasca-hujan-angin-patung-pandawa-di-balai-kota-solo-belum-tahu-dibangun-lagi-atau-ditiadakan. Penulis: Andreas Chris Febrianto | Editor: Vincentius Jyestha Candraditya

Sembilan patung itu terdiri dari empat patung tokoh pewayangan Punakawan dan 5 patung tokoh pewayangan Pandawa dan berada di depan Balai Kota Solo. Usai diterpa hujan pada Sabtu sore, empat patung Pandawa yakni Puntadewa, Bima, Nakula dan Sadewa roboh. Indonesia mengenal keutamaan kepimpinan [ada metafora tokoh wayang Pandawa atau Kepemimpinan Versi Semar yang bisa menggugat  Kahayangan;

Maka dengan pembatinan ini saya akan menulis diskursus pada prasyarat presiden, dan wakil presiden yang ada dalam tradisi filsafat Yunani khususnya Buku Teks Republik Platon;

Sumber Gambar: TRIBUNSOLO.COM, SOLO.
Sumber Gambar: TRIBUNSOLO.COM, SOLO.

Siapa yang bisa menduduki Presiden, atau wakil Presiden, Raja, Kanselir, Perdana Menteri, Kaisar, yang dibuat oleh kategori Filsafat Platon atau dikenal Filsuf sebagai Raja. Pada Alegori Gua atau bahkan dunia Ide adalah banyak kategori yang muncul dari refleksi Platon (Athena, 428/427 sd  348/347 SM) serta landasan refleksi filosofis Barat, teologi dan metafisika agama Nasrani. Filsafat Barat berkisar pada sosok Platon; melalui refleksi yang terakhir, ini adalah pertama kalinya kita melihat gagasan seperti Yang Esa, Cinta atau bahkan transendensi. Mengenai filosofinya, kita sering berbicara tentang "navigasi kedua"; yang pertama dilakukan oleh para filsuf Pra-Socrates yang berusaha menjelaskan dasar-dasar realitas dengan memeriksa realitas fisik. "Navigasi" yang dilakukan Platon akan berlangsung di perairan metafisika yang sampai sekarang belum dijelajahi; dia kemudian mencari prinsip pertama yang mengatur dan menetapkan realitas.

Platon sendiri mengaku passion hidupnya adalah politik! Lebih dari dua ribu empat ratus tahun yang lalu, tokoh kota, Polis Yunani, hanya berada di cakrawala politik; individu berlabuh di sana, kami menemukan tempat kami melaluinya. Ingatlah sistem Athena pada saat itu adalah sistem demokrasi langsung. Namun, yang terakhir ini jauh dari apa yang kita bayangkan; memiliki tanah, mengangkat senjata dan berpartisipasi dalam kehidupan politik Polis  merupakan faktor utama individuasi pada saat itu   hanya diperuntukkan bagi laki-laki dewasa dan bebas. Perempuan, budak dan orang asing dikecualikan dari hak warga negara. Dalam Surat VII Platon menelusuri sebagian perjalanan biografinya serta ketergesaannya terjun ke dunia politik; 

Ada kekecewaan besar: Perang Peloponnesia dan pemerintahan Tiga Puluh Tiran yang diakibatkannya   tirani telah dibahas dalam artikel Socrates. Penggunaan kekuasaan tidak lagi transparan dan perselisihan terjadi banyak sekali. Mari kita perhatikan hukuman mati terhadap gurunya, Socrates, yang berusaha membuat wacana logis dan pengetahuan menang;  singkatnya, akal budi, lebih dari manusia, yang akan dihukum mati. Filsafat Platon lahir dari kekecewaan tersebut. Kita harus memikirkan kembali kondisi pemerintahan; baginya semua kota di Yunani dikelola dengan buruk. Ia menganggap dirinya mampu mendirikan teori politik, ilmu politik. "Saya mungkin," kata Socrates, "satu-satunya orang Athena yang terikat pada seni politik sejati" Platon memberi tahu kita melalui mulut gurunya di Gorgias; oleh karena itu kita dapat berbicara tentang politik, sebuah fakta yang belum pernah terjadi sebelumnya pada saat itu.

Tujuannya adalah merombak sistem politik; kita harus mencapai etika politik yang didasarkan pada filsafat. Pada teks buku Republik Platon VII sebuah tulisan yang sangat kaya ia percaya filsuf yang harus memerintah. Teks buku Republik Platon menguraikan teori politiknya. Penulisannya sesuai dengan pendirian Akademinya. Ini terutama merupakan sebuah perkebunan besar, tempat hidup yang dekat dengan makam pahlawan Athena Academos   dari mana namanya diambil di mana tidak hanya filsafat diajarkan tetapi senam dan kegiatan budaya. Hal terakhir ini akan terbukti menjadi tempat berkembang biaknya para politisi. Diajarkan seseorang tidak hanya harus merenungkan ide-ide filosofis tetapi mewujudkannya!

Filsuf sebagai Raja (atau Raja, Presiden, atau wakil Presiden, Kanselir, Kaisar, Perdana Menteri), gagasan yang menurutnya bentuk pemerintahan terbaik adalah yang diperintah oleh para filsuf. Cita-cita seorang raja adalah filsuf lahir dalam dialog pada Buku Platon Republik sebagai bagian dari visi kota yang adil. Dan metode ini berpengaruh di Kekaisaran Romawi dan dihidupkan kembali dalam pemikiran politik Eropa di zaman monarki absolut. Pengaruhnya lebih longgar dalam gerakan politik modern yang mengklaim elit penguasa tidak bisa salah.

Dalam Republik karya Platon, tokoh utama, Socrates,  mengusulkan desain kota yang ideal sebagai model bagaimana menata jiwa individu. Kota yang adil seperti ini memerlukan "penjaga" militer khusus yang kemudian dibagi menjadi dua kelompok penguasa yang akan menjadi "penjaga" dalam artian penjaga, yang mengabdi pada apa yang baik bagi kota dan bukan bagi diri mereka sendiri, dan tentara yang akan menjadi penjaga mereka. "pembantu." Pada tahap Republik ini ditekankan  para penjaga harus berbudi luhur dan tidak mementingkan diri sendiri, hidup sederhana dan komunal seperti halnya tentara di kamp mereka, dan Socrates mengusulkan bahwa istri dan anak pun harus memiliki kesamaan.

Pada awal Buku republic Platon teks V, Socrates ditantang oleh lawan bicaranya untuk menjelaskan usulan terakhir ini. Sebagai tanggapan, Socrates menguraikan tiga klaim kontroversial, yang dia akui akan membuatnya diejek. Yang pertama adalah bahwa wali harus mencakup perempuan dan laki-laki yang memenuhi syarat; dengan demikian, kelompok yang akan dikenal sebagai "Filsuf sebagai Raja" akan mencakup "ratu filsuf" jika wanita. Klaim kedua adalah bahwa laki-laki dan perempuan yang berkuasa harus kawin dan bereproduksi atas perintah pemerintah kota, membesarkan anak-anak mereka secara komunal untuk menganggap semua wali sebagai orang tua daripada terikat pada rumah tangga keluarga pribadi. Anak-anak itu, bersama dengan anak-anak dari golongan pengrajin,  akan diuji, dan hanya yang paling berbudi luhur dan mampu yang akan menjadi penguasa. Dengan demikian, kelompok yang dikenal sebagai "Filsuf sebagai Raja" akan direproduksi berdasarkan prestasi, bukan hanya karena kelahiran. Terakhir, Socrates menyatakan bahwa para penguasa ini sebenarnya adalah para filsuf:

Sampai para filsuf memerintah sebagai raja atau mereka yang sekarang disebut raja dan pemimpin berfilsafat dengan tulus dan memadai, yaitu, sampai kekuatan politik dan filsafat sepenuhnya bertepatan; kota-kota atau negara tidak akan memiliki istirahat dari kejahatan, tidak akan ada kebahagiaan, baik publik maupun pribadi, di kota lain mana pun.

Socrates meramalkan bahwa klaim ini akan menimbulkan lebih banyak cemoohan dan penghinaan dari orang-orang sezamannya di Athena dibandingkan dengan kesetaraan bagi penguasa perempuan atau komunalitas seks dan anak-anak. Banyak orang Athena melihat para filsuf sebagai remaja yang terus-menerus, bersembunyi di sudut-sudut dan bergumam tentang makna hidup, daripada mengambil bagian sebagai orang dewasa dalam pertempuran untuk mendapatkan kekuasaan dan kesuksesan di kota.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun