Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Pemikiran Aristotle (10)

4 November 2023   18:39 Diperbarui: 4 November 2023   19:07 60
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Diskursus Pemikiran Aristotle (10)

Teori-teori Aristotle hanya mendapat sedikit perhatian sepanjang zaman Antiquity dan tidak lama sebelum era kita, teori-teori tersebut diterbitkan. Zaman Kuno Akhir malah didominasi oleh ajaran agama dan Kristen filosofis lainnya. Ketika ia menjadi relevan kembali pada abad ke-12 dan ke-13 dan diterima di Gereja Katolik, ia memperoleh posisi di banyak negara sebagai ahli filsafat alam yang tak terbantahkan. Di beberapa kalangan, pandangan dunia Aristotle bertahan hingga abad ke-17, ketika pandangan tersebut bertentangan dengan Galileo dan ilmu pengetahuan alam modern.

Aristotle aktif di banyak bidang berbeda dan akan memakan waktu terlalu lama untuk membahas kontribusinya. Oleh karena itu, saya memutuskan untuk membenamkan diri dalam konsepsi Aristotle tentang realitas dan metafisikanya atau dengan istilahnya sendiri "prima philosophia" (filsafat pertama), yaitu studi tentang masalah mendasar benda dan keberadaan.

Perbedaan mendasar antara Platon dan Aristotle adalah persepsi mereka tentang bagaimana realitas dibentuk. Tidak seperti Platon, Aristotle percaya  tidak ada yang lebih nyata daripada pengetahuan yang kita peroleh melalui indera kita. Menurut Aristotle, semua objek individual mempunyai dua aspek. Yang satu disebutnya bentuk (aktualitas), yang lainnya disebut materi (kemungkinan). Mereka selalu ada bersama-sama dan membentuk kesatuan objeknya. Aristotle percaya  hakikat tertinggi suatu benda, yaitu bentuk dan materi, terdiri dari empat unsur tanah, air, udara, dan api. Setiap objek termasuk dalam salah satu elemen ini dan memiliki tempat alami di sana. Misalnya, jika kita mengambil sebuah batu sebagai contoh, yang didominasi oleh unsur tanah, maka ia akan jatuh ke pusat alam semesta, karena tempat yang tepat bagi unsur tanah adalah tepatnya di pusat alam semesta.

Bahkan Aristotle ingin menjelaskan keberagaman dan perubahan. Namun, seperti Platon, dia tidak membutuhkan kenyataan yang tidak berubah. Sebaliknya, Aristotle melihat perubahan dunia di sekelilingnya dan berpikir dia bisa menjelaskan mengapa hal itu terlihat seperti itu. Bagi Aristotle, setiap perubahan berarti peralihan dari materi ke bentuk. Hal ini terjadi karena empat alasan. Dengan mendeskripsikan hal-hal ini, kita   dapat menjelaskan dunia. Alasan pertama adalah bahan yang menjadi pondasinya, misalnya bahan bangunan perahu. 

Kemudian muncul formal (gambar perahu). Kemudian operatif (konstruksi itu sendiri), dan terakhir yang paling penting, penyebab akhir atau akhir, yaitu tujuan keseluruhan pekerjaan. Aristotle percaya  segala sesuatu di alam mempunyai maksud, tujuan, dan oleh karena itu pandangan dunianya disebut teleologis. Bunga berusaha untuk berkembang, pohon berusaha menghasilkan buah, batu berusaha untuk berhenti di pusat alam semesta, dan hewan-hewan menjadi dewasa sepenuhnya.

Seperti yang saya katakan, Aristotle mempunyai gagasan berbeda tentang bagaimana pengetahuan diperoleh, tidak seperti Platon. Aristotle percaya  kita hanya bisa memperoleh penjelasan dan pengetahuan tentang dunia kita melalui indera kita. Ia tentu saja percaya  kita hanya dapat memiliki pengetahuan tentang hal yang umum, namun tidak seperti Platon, yang mengklaim  hal umum memiliki keberadaannya sendiri dalam dunia gagasan, Aristotle mengatakan  hal umum tidak pernah muncul dengan cara lain selain dalam setiap hal individual. Aristotle tentu saja menyangkal  kita mempunyai gagasan bawaan. Sebaliknya, ia percaya  manusia adalah "papan tulis kosong" yang mudah menerima ekspresi emosi dan pikiran. John Locke antara lain menarik perhatian pada pemikiran tersebut pada pertengahan abad ke-17.

Metafisika adalah landasan teoretis Aristotle dan menjadi sangat penting bagi pengembangan filsafat alam selanjutnya. Dalam karyanya tentang fisika, Physika, yang menjadi sangat penting pada Abad Pertengahan, ia membahas doktrin umum tentang alam. Di sini ia mencoba menggambarkan bagaimana alam semesta dan bumi tersusun dan bagaimana keduanya berinteraksi satu sama lain.

Menurut Aristotle, alam semesta terdiri dari dua dunia yang terpisah, dunia subluna (di bawah bulan), yang sebagian besar terdiri dari bola bumi dan sifatnya, dan dunia superlunar (di atas bulan), yang terdiri dari benda-benda langit. Kedua bagian alam semesta ini dibangun dari bahan yang berbeda dan berfungsi dengan cara yang berbeda. Di bagian bawah, bola bumi kita, segala sesuatu terdiri dari empat elemen dasar yang dijelaskan oleh Empedocles, dan segala sesuatu dapat berubah dan musnah. Di bagian atas materi terdiri dari zat yang lebih halus, unsur kelima atau eter; benda langit di sini tidak berubah dan bergerak dalam jalur melingkar yang sempurna.

Ketika umat Kristen di Abad Pertengahan mengadopsi pandangan dunia Aristotle, kondisi-kondisi tertentu secara alami berubah. Tempat tinggal Tuhan ditempatkan di luar bola bintang tetap dan neraka ditempatkan di bagian dalam bumi, dan api penyucian menjangkau hingga ke dalam bola api.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun