Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Catatan Filsafat (2)

7 Oktober 2023   13:00 Diperbarui: 7 Oktober 2023   13:03 87
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Catatan Filsafat (2)

Kembali ke Descartes. Dia hanya bisa meragukan dunia luar setelah merasa aman dalam "kepompongnya", dan dengan melakukan hal itu dia telah mengacaukan pemikiran modern. Tapi dia adalah roh yang kuat, dan meskipun dia melindungi dirinya sendiri, dia meragukan "kepompongnya", dia tidak pernah meragukan inspirasinya, atau lebih tepatnya, inspirasinya. Tidaklah mungkin untuk menolaknya bagi mereka yang menganggapnya serius. Lihat apa yang dia tulis kepada Marquess of Newcastle pada tahun 1648:'

Descartes adalah salah satu tokoh besar dalam sejarah umat manusia . Salah satu yang berhasil melampaui batas yang ditetapkan untuk masing-masing disiplin ilmu tersebut, meninggalkan warisan yang hadir di semua jenis acara saat ini.

Kontribusi Descartes diakui dalam berbagai bidang seperti filsafat modern dan geometri analitik , itulah sebabnya ia biasanya ditempatkan pada level yang sama dengan intelektual terkemuka lainnya sepanjang masa, seperti Aristotle atau Saint Augustine.

Mari kita lihat beberapa kontribusi tersebut dan mengapa masih valid:

Descartes adalah landasan bagi filsafat modern , meletakkan banyak landasan dan asumsi yang menjadi dasar pengembangannya. Diantaranya adalah mereka yang berbicara tentang kebebasan mutlak dalam berkarya. Konsepsinya tentang dualisme, pemisahan antara jiwa dan tubuh, bertentangan dengan kepercayaan Aristotelian yang mendominasi masyarakat Barat selama berabad-abad.

Descartes mengusulkan kepada rekan-rekannya untuk mengusulkan tujuan yang mendekati kenyataan , yang benar-benar dapat diselesaikan, berbeda dengan aspirasi sebelumnya, yang mungkin terlalu menuntut. Ia percaya  manusia harus beradaptasi dengan kondisi yang disediakan oleh lingkungan , sebagai langkah awal untuk menghasilkan kondisi kehidupan minimum dan penelitian di bidang tersebut.

"Aku Berpikir Maka Aku Ada".  Ungkapan ini, yang ia masukkan dalam Discourse on Method (1637) dan dalam Prinsip Filsafat (1644) , mungkin adalah hal pertama yang terlintas dalam pikiran ketika kita memikirkan Descartes.

Apa yang disarankan oleh filsuf adalah  untuk mencapai kesimpulan tentang sesuatu, penting untuk memikirkan dan merenungkan fakta yang dipermasalahkan , serta kekhawatiran apa pun yang mempengaruhinya dalam beberapa cara. Oleh karena itu, keberadaan tidak dapat ada tanpa pemikiran dan, akibatnya, tidak mampu mencapai kesimpulan apapun. Ungkapan tersebut merupakan landasan utama filsafat Barat modern , dan memberikan penekanan khusus pada pemikiran, pencarian, dan refleksi sebagai prinsip fundamental bagi terciptanya kepastian baru. Hukum Cartesian. Descartes berkontribusi pada pengembangan hukum yang memungkinkan kita mengungkap akar positif dan negatif dalam persamaan aljabar , atau "hukum tanda Cartesian".

Bapak geometri analitik. Ia juga disebut-sebut sebagai bapak geometri analitik , disiplin yang memproyeksikan titik pertemuan definitif antara aljabar dan geometri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun