Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Manusia Soliter

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Teori Sistem Luhmann

22 Januari 2023   22:54 Diperbarui: 22 Januari 2023   23:00 165
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Teori Sistem Luhmann/dokpri

Apa Itu Teori Sistem Luhmann  

Sosiolog Jerman Niklas Luhmann (1927/1998) lahir di Luneburg pada tanggal 6 Desember. Dalam lebih dari tujuh puluh buku dan 450 makalah, Luhmann mengembangkan apa yang mungkin merupakan teori masyarakat modern yang paling komprehensif, di mana etika memainkan peran penting, tetapi sekunder.. Dididik dalam ilmu hukum, Luhmann terinspirasi oleh fenomenologi Edmund Husserl , teori sistem Talcott Parsons (AGIL), teori autopoiesis Humberto Maturana, sibernetika orde kedua Heinz von Foerster, dan kalkulus bentuk G. Spencer-Brown. Luhmann mensintesakan unsur-unsur ini ke dalam teori sistem dengan ruang lingkup dan radikalisme yang mengesankan, yang mewakili apa yang dilihatnya sebagai perubahan paradigma dalam ilmu sosial. Luhmann meninggal pada 6 November di Bielefeld, Jerman.

Luhmann membedakan antara sistem fisik, biologis, mental, dan sosial, tetapi fokus utamanya adalah pada sistem sosial, yang dibagi menjadi interaksi, organisasi, dan masyarakat secara keseluruhan. Alat teoretis utamanya adalah pembedaan. Untuk mengamati sistem sosial, pengamat harus menggunakan pembeda yang membimbing. Luhmann memilih pembedaan antara sistem dan lingkungan, tetapi mengakui bahwa yang lain mungkin.

Prinsip radikal teori sistem Luhmann adalah tesis bahwa sistem sosial hanya terdiri dari komunikasi bukan orang, artefak, atau bahkan tindakan. Komunikasi didefinisikan sebagai kesatuan dari tiga pilihan: informasi, ucapan, dan pemahaman, yang ditambahkan penerimaan atau penolakan penerima untuk melanjutkan komunikasi. Karena komunikasi adalah peristiwa sementara, sistem harus menghasilkan struktur dan tema linguistik untuk membuat dan menggabungkan komunikasi baru. Sistem sosial adalah sistem autopoietik, menciptakan elemen mereka sendiri di dalam jaringan elemen mereka.

Meskipun manusia, sebagai unit pemrosesan informasi, diperlukan untuk komunikasi, mereka bukanlah bagian dari komunikasi, tetapi dari lingkungannya. Dunia fisik juga bukan bagian dari komunikasi, tetapi hanya objeknya, dan bukanlah fungsi komunikasi untuk mencerminkan dunia fisik. Dengan menggunakan teori autopoiesis, Luhmann membuat teori sistem menjadi dinamis, dengan waktu dan perubahan sebagai pusatnya. Segala sesuatu dalam sistem sosial bersifat kontingen, artinya alternatif selalu memungkinkan.

Teori sistem secara khusus memperjelas   teori berasal dari bahasa Yunani theorein = "mengamati" atau "melihat ; Teori sistem Niklas Luhmann tidak hanya menjadi salah satu teori terpenting dan berpengaruh dalam beberapa dekade terakhir dalam sosiologi. Di satu sisi, fakta   itu sangat sukses tentu karena fakta   Luhmann mengambil ide-ide penting dari akhir abad ke-20, seperti konstruktivisme radikal, dan menyempurnakannya dalam teorinya tentang masyarakat, dan terus-menerus mencari referensi interdisipliner. berbagai sistem sosial yang dia tulis (sains, seni, hukum, dll.). Di sisi lain, ini adalah teori komprehensif yang mencoba menunjukkan kondisi umum berfungsinya sistem yang berbeda. Ini menyediakan sarana untuk menyajikan konstruksi sistem dan operasinya dalam pengamatan fungsional dan pribadi mereka;

Akibatnya, itu   menjadi menarik bagi para filsuf, meskipun harus dikatakan   teori sistem lebih tertarik pada teori filosofis daripada filsuf dalam teori sistem.  Teori sistem dan filsafat pasca-strukturalis bertemu dalam upaya untuk menyajikan operasionalitas sistem, untuk menunjukkan batas-batasnya dan untuk memahami paradoks teori modern dan basis pengetahuannya.

Teori sistem Luhmann hampir tidak membahas topik ruang pada tataran riil, misalnya pada tataran arsitektural-sosiologis. Sia-sia mencari Luhmann untuk referensi antara manusia dan ruang nyata atau ruang sosial, seperti yang ditemukan dalam karya Georg Simmel

Namun, seperti yang dikatakan, ini   bukan merupakan pemikiran spasial: "'Pemikiran spasial' yang sebenarnya bukanlah apa yang mencerminkan ruang, tetapi apa yang terstruktur secara spasial." Teori abstrak Luhmann menggunakan bentuk dan konsep spasial sederhana, yang ditata, misalnya, dalam logika bentuk Spencer-Brown dan yang dicirikan oleh kejelasan Euclidean yang sangat jelas. Keuntungan dari deskripsi yang sebagian grafis, sebagian jelas secara terminologis adalah penyajian koneksi secara simultan, berbeda dengan presentasi berurutan, yaitu kronologis, linguistik dari koneksi logis.

Menurut Hukum Bentuk  George Spencer-Brown , yang sering dirujuk oleh Luhmann, seseorang tidak dapat memberikan sebutan tanpa membuat perbedaan. "Perbedaan/sebutan menghasilkan hubungan asimetris. Ketika sesuatu dibedakan, dihasilkan sisi yang ditunjuk dan sisi yang tidak ditunjuk, bagian dalam dan bagian luar." Tidak pernah cukup untuk mis. Misalnya, itu hanya dapat digambarkan sebagai "manusia", karena tidak ada sebagai kuantitas ontologis, tetapi hanya sebagai perbedaan yang sewenang-wenang; Perbedaan seperti "manusia/non-hewan", "manusia/bukan manusia", "manusia/makhluk non-buatan", "manusia/non-janin" atau "manusia/non-alien"   bisa dibayangkan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun