Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari Cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Filologi Nietzsche (2)

17 November 2022   19:58 Diperbarui: 17 November 2022   20:25 144
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Filologi Nietzsche (2)/dokpri

Filologi Nietzsche

Pada tahun 1871, Friedrich Wilhelm Nietzsche memberikan kursus di University of Basel berjudul Encyclopedia of Classical Philology, di mana dia mendefinisikan "filolog klasik" sebagai orang yang mengangkat "klaim klasikitas kuno dalam menghadapi dunia modern". 

Ini  mengapa ahli filologi tidak dapat berpuas diri dengan menjadi seorang sarjana: "Untuk menjadi seorang pedagog dalam pengertian yang tinggi, dia harus memahami apa yang klasik". 

Nietzsche adalah bagian dari pernyataan ini dalam tradisi filologi Jerman setidaknya sejak Friedrich August Wolf dan Wilhelm von Humboldt, yang menganggap Orang Dahulu, terutama orang Yunani, sebagai model budaya yang tak tergantikan untuk membentuk pemuda. 

Namun, selama paruh kedua abad ke-19, lembaga pendidikan   dihadapkan dengan kebangkitan antropologi budaya evolusioner, yang sebaliknya memperlakukan zaman kuno klasik sebagai salah satu objek kuno di antara yang lainnya.

Oleh karena itu, paradigma ini membawa orang-orang Yunani lebih dekat ke apa yang disebut orang-orang "biadab" kontemporer. Nietzsche tentang Penyembahan Ilahi Orang Yunani  diajarkan pada 1875-1876 dan 1877-1878) pada pertemuan dua orientasi disiplin ini yang diberikan pada kultus Yunani dari kalimat pertama dan pelajaran antropologis yang diterapkan Nietzsche padanya sebagai ritus magis.

Filologi  sebagai berikut: "Apa yang kita sebut filologi hari ini? ringkasan, kajian tentang sumber-sumber tertulis yang dengannya berbagai pengetahuan dan semua produksi intelektual ditransmisikan kepada kita, dari yang paling sepele hingga yang paling berhasil. Kajian ini melalui pemeriksaan terhadap dukungan material sumber-sumber tersebut (bibliologi atau kodikologi), literalitas dan reliabilitasnya (ekdotal), terakhir maknanya (linguistik). 

Menjadi seorang filolog berarti memiliki kesadaran tertentu akan teks, apapun jamannya;dia mengetahui bahwa teks ini pertama dan terutama adalah sebuah objek, dan kadang-kadang memiliki sejarah panjang di belakangnya, berbagai kekacauan yang memiliki konsekuensi mendalam pada konten dan bentuknya.

Filologi melarang ketelitian tetapi  ketidakpercayaan. Dia pihak yang dituduhkan, meragukan, saran bacaan alternatif; dia tahu kutipan kadang-kadang bisa menjadi kiasan, dan komentar terlihat seperti pelajaran asli. Itu membandingkan, memasang, menolak: itu adalah ilmu kritis par excellence. 

"Apakah kita membicarakan hal yang sama? Penggunaan bahasa dan filologi kuno yang baik", di "Apakah kita membicarakan hal yang sama?Tentang penggunaan bahasa kuno dan filologi yang baik", lanjut "Apakah kita membicarakan hal yang sama?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun