Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari Cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Filsafat Jiwa Manusia (2)

15 November 2022   09:45 Diperbarui: 15 November 2022   09:52 131
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa itu Filsafat Jiwa  Manusia (II)/dokpri

Apa itu Filsafat Jiwa  Manusia (II)

Tiga Bagian Jiwa. Platon menganggap tiga bagian jiwa: Keinginan, Pemberani / Energik, dan Penalaran. Oleh karena itu, dalam Politeia IX 580d-581e ia membedakan tiga tipe orang: Logistikon,  Mengatur pemikiran rasional, manusia itu filosofis (mencintai kebijaksanaan), thumos atau andrea kasus pemberani/energik, dia menang (philonikos, ambisius, suka bertengkar), dan, [c] epithumia, ketika keinginan memerintah, dia adalah pencinta keuntungan (philokerdes, egois, rakus akan keuntungan).

Keinginan ( to epithymetikon, keinginan) memiliki tempat duduknya di perut. Itu muncul dari persepsi dan berusaha untuk kenikmatan indria. Ini adalah dasar dari proses kehidupan dasar reproduksi dan asupan makanan. Karena potensi ketidakpuasannya, ia harus dijinakkan menjadi bijaksana seperti binatang buas (teks Republik Platon, Politeia 589a-b; Timaeus 70d-71a). Berani/energik ( untuk thymoeides, dorongan agresi, yang keterlaluan, yang bersemangat) duduk di dada dan memakan banyak pendapat. Ia mengusahakan agar individu mampu mewujudkan dirinya secara tepat dalam masyarakat dan berkepentingan untuk menjaga ketertiban yang adil.

Pada saat yang sama, itu adalah dasar dari perebutan kekuasaan. Pengaruh utama dari bagian jiwa yang mencintai kehormatan ini adalah kemarahan. Thymoeides dapat berkonflik dengan yang menginginkan, misalnya ketika keinginan telah mengalahkan bagian rasional seseorang dan kemudian memarahi diri sendiri dan dipenuhi dengan kemarahan karena dorongan dalam diri sendiri. Pemberani kemudian menjadi sekutu nalar (teks Republik Platon, Politeia 440a-b).

Upaya thymetic berakar pada kognisi pendapat. Menurut Platon, fakultas kognitif pendapat mengacu pada sesuatu yang memiliki andil dalam sesuatu yang identik dengan dirinya sendiri, tetapi ini tidak hanya dan sendirian, tetapi banyak. Oleh karena itu Platon membedakan kognisi makna sebagai fakultas dari kognisi logistik , karena yang pertama, berbeda dengan yang terakhir, tidak tahu bagaimana membedakan antara yang identik dan yang berbeda. Opini adalah domain pengetahuan pendengar dan penonton, teknisi atau praktisi yang mengenali individu, yaitu contoh kebaikan atau keindahan, dan tidak, seperti para filsuf, mengenali kebaikan dan keindahan itu sendiri (teks Republik 475b).

Timoid _Jadi ia tertarik pada berbagai hal individu (misalnya teknis, praktis) di mana ia mengambil kesenangan, di mana ia menilai mereka menurut ergon (kinerja), kebajikan mereka. Selain itu, berbeda dengan epithymeticon, itu adalah bagian dari jiwa di mana manusia, mengacu pada dirinya sendiri, membuat penilaian evaluatif tentang apa yang dia dibandingkan dengan orang lain atau apa yang dia dan orang lain berhak atau tidak berhak. untuk, sehingga ia berusaha untuk membangun dan mempertahankan itu, tetapi untuk menghapusnya (teks Republik 429c).

Karena Thymoeides , manusia karenanya berani dan berani (thymoeides), tetapi   mengembangkan keinginan untuk superioritas, kehormatan dan prestise, itulah sebabnya bagian jiwa ini sering menjadi orang yang mencintai kemenangan. Kata (philonikon) atau terhormat (philotimon- teks Republik 581a-d). Karena konsep kebaikannya lebih luas daripada epithymeticon tetapi lebih sempit daripada logisticon , thymoeides  harus tunduk pada logisticson , yaitu memiliki pendapat yang benar tentang kebaikan atau keindahan, keadilan dan ketidakadilan di bidang hal-hal individu yang tak terhitung jumlahnya, untuk menjadi semangat dan keberanian yang bijaksana (andreia)dididik sehingga sifat-sifat negatif dari karakter seseorang, seperti semangat palsu, kecurigaan, fitnah, kepicikan, keangkuhan, tidak tahu malu, pengecut, kemarahan yang tidak adil, iri hati, gembira, misantropi, misologi, dll., tidak lebih adil dalam kaitannya dengan yang positif, seperti kemarahan yang benar, kelembutan dan kelembutan, rasa hormat dan hormat kepada dewa dan manusia, untuk apa yang diciptakan oleh dewa dan manusia atau untuk alam, harga diri yang benar, filantropi, dll. (teks Republik 376c-412b; teks Republik 89d) 

Pemikiran atau kemudi ( untuk logistikon , alasan) memiliki kedudukannya di kepala dan berorientasi pada kebaikan dan keindahan. Logistik mengenali apa yang baik untuk jiwa. Ini bertujuan untuk memperoleh pengetahuan dan kebenaran dan memoderasi dua bagian jiwa lainnya dengan berpikir ke depan dan menimbang. Tiga bagian jiwa sesuai dengan tiga mode pengetahuan: persepsi indera (aisthesis ), pendapat (doxa) dan pengetahuan ( noesis).

Masing-masing dari tiga bagian jiwa adalah semacam modul independen. Ketiga modul individu ini dapat saling bertentangan dalam konflik batin jiwa atau bersekutu satu sama lain (teks Republik Platon, Politeia 440e). Tiga bagian jiwa hanya dalam urutan yang tepat ketika keinginan (kebutuhan, keinginan) dan keberanian (dorongan agresif) dipandu oleh akal dan setiap orang melakukan hal mereka sendiri yang sesuai untuk mereka. Ini bukan tentang penghapusan sebagian jiwa, tetapi tentang integrasi menjadi satu kesatuan yang harmonis. Tiga kebajikan ditugaskan ke tiga bagian jiwa:

  1. Kehati- Hatian (Sophrosyne) Ke Epithymeticon ,
  2. Keberanian (Andreia) Ke Thymoeides Dan
  3. Kebijaksanaan (Sophia) Ke Logistik .

Apa Itu Filsafat Jiwa Manusia (2)/dokpri
Apa Itu Filsafat Jiwa Manusia (2)/dokpri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun