Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Neoliberal Hayek (3)

25 September 2022   07:44 Diperbarui: 25 September 2022   07:49 72 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Filsafat Neoliberal Hayek (3)

Michel Foucault berpendapat beberapa filsafat paling libertarian dalam dua abad terakhir, termasuk filsafat Hegel, Nietzsche atau Marx, akhirnya menjadi filsafat kekuasaan: melegitimasi bentuk-bentuk kekuasaan yang berlebihan. Filsafat melegitimasi kekuatan yang tak terbendung lebih besar daripada dukungan dogmatis agama" (Foucault). 

Bukankah filsafat neoliberal mengalami nasib yang sama? Bukankah itu telah menjadi, di luar niat baik atau buruk para penggagasnya, sebuah filosofi kekuasaan secara keseluruhan?

Akan menjadi kesalahan, atau setidaknya reduksionisme, untuk mengatakan neoliberalisme berusaha untuk melegitimasi "kebenaran" dengan mengandalkan secara eksklusif pada fakta terukur, seolah-olah kebenaran ini direduksi menjadi satu set data dan variabel ekonomi. Filsafat neoliberal melangkah lebih jauh; efek fundamentalnya -- dan kadang-kadang bahkan diakui -- adalah membuat penduduk percaya pada ide-ide tertentu.

 Popper menunjukkan perlunya memilih di antara dua jenis keyakinan yang sangat berbeda: "iman pada kemampuan mistik manusia yang melaluinya ia bergabung dengan entitas kolektif" atau "keyakinan pada kesatuan rasional manusia dan masyarakat terbuka" (Popper). Yang terakhir, tambah Popper, mengacu tidak hanya pada keyakinan pada alasan sendiri, tetapipada orang lain, menghindari posisi otoritas atau superioritas atas kriteria orang lain.

Percaya pada alasan kemanusiaan berarti cenderung mendengarkan argumen lain, termasuk argumen dari mereka yang tidak berpikir seperti kita, di bawah premis pertukaran kriteria merupakan metode terbaik untuk mencapai kebenaran. Siapa yang bisa dengan serius menolak hal seperti itu? Bagaimana mempertanyakan iman pada kesatuan rasional umat manusia tanpa menjadi sombong atau sombong?

Mungkin pertanyaannya tidak mengacu pada sikap moral itu sendiri, tetapi pada cara mereka digambarkan dan didistribusikan melalui bidang diskursif. Filosofi neoliberal berjaya di mana kritik terhadap tatanan persaingan dikualifikasikan sebagai tindakan arogansi terlepas dari fakta, data, dan ukuran yang digunakan untuk mendukung argumennya. 

Tidakkah hal ini terjadi ketika wacana kritis sosial hari ini mencerminkan dengan data yang ringkas dan kuat tentang pemiskinan penduduk secara umum, peningkatan ketidaksetaraan dan penurunan upah? Bukankah itu dinilai? peningkatan ketimpangan dan kerugian upah?

Bukankah itu dinilai? peningkatan ketimpangan dan kerugian upah? Bukankah itu dinilai?terlepas dari segalanya , sebagai ucapan yang sombong, tidak percaya dan bahkan kurang beriman? Dengan mengubah dirinya menjadi filosofi kekuasaan, neoliberalisme tidak mendorong debat dan pertukaran ide, melainkan menutupnya di mana pun ia bisa, berfungsi secara efektif sebagai batas pemikiran.

Ada beberapa masalah yang Popper sendiri tunjukkan secara terbuka dan, bagaimanapun, harus ditinjau. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan