Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kant ke Nietzsche Trans_Valuasi Metafisika dan Nihilisme (3)

23 September 2022   21:10 Diperbarui: 23 September 2022   21:54 78 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Kant Ke Nietzsche Trans valuasi  Metafisika Dan Nihilisme (III)

Meringkas apa yang dikemukakan di atas, mengenai perbedaan antara masing-masing pendekatan Kant dan Nietzsche, dapat dikatakan   pertentangan semacam itu terjadi pada dua tingkat yang berlawanan dan saling melengkapi: pada tingkat nalar teoretis dan nalar praktis.

Yang pertama, kesadaran akan penggunaan kategori akal secara terbatas, tentu saja, adalah sesuatu yang umum bagi kedua wacana; tetapi sementara di Kant mereka beroperasi sebagai prinsip-prinsip pengatur yang kebutuhannya mempengaruhi semua makhluk rasional, di Nietzsche kebutuhan prinsip-prinsip semacam itu sama sekali tidak dapat diuniversalkan. Pada tataran nalar praktis, Nietzsche akan menganggap   posisi Kantian sama sekali tidak mencukupi: universalisasi suatu hukum tidak mungkin terjadi di sana, meskipun universalisasi ini, menurut pendekatan Kantian, tidak mempengaruhi isi, melainkan lebih pada bentuknya. dari hukum.

Di sinilah alternatifnya, drama yang dihadapi zaman kita. Aktualitas kedua pendekatan, terlepas dari perbedaannya, tidak sulit untuk dibenarkan: kami, pewaris Pencerahan, menemukan di dalamnya ciri-ciri dan alasan Pencerahan yang paling asli: otonomi, martabat akal manusia, kemampuan untuk memberikan dirinya sendiri hukum sendiri. Tetapi sementara Kant mencari alasan untuk martabat itu dalam kesamaan, dalam universal, dalam apa yang membuat satu orang bertepatan dengan yang lain.

Nietzsche bersikeras tidak ada pengakuan lain selain perbedaan, apa yang berbeda, apa yang asli. Jadi meditasi Kantian pada dasarnya tertarik pada identitas, dalam kesepakatan, dalam konsensus, sebagai lawan dari Nietzsche yang akan menyoroti perbedaan, yang tidak dapat direduksi, di latar depan: yang dengannya masing-masing dapat secara adil disebut sebagai individu justru itulah yang membedakannya dari yang lain. Kant dan Nietzsche menyebut ini "nilai", "martabat" dan "kebajikan".

Lalu siapa? Kant atau Nietzsche? Manakah dari keduanya yang benar-benar memiliki hak untuk berbicara di zaman kita? Memang, tidak ada drama tanpa koda, tanpa resolusi, tanpa hasil. Dan tampaknya kedua pendekatan ini merupakan "simpul dramatis" zaman kita. Konfrontasi antara kedua posisi itu jujur, bergema, terbuka. Di sisi lain, perbedaan diamati tentang mereka kembali di zaman kita dengan kekuatan yang tidak kalah ' Dan   di negara kita. Sebuah contoh yang baik dari hal ini adalah kontroversi yang berkelanjutan, mengenai apa yang disebut filsafat diskursif Apel dan Habermas, G. Vattimo.

Dan rasanya tidak mudah untuk menengahi diskusi itu. Dan itu bukan hanya karena, dibandingkan dengan pembela "yang umum", mereka yang mematahkan tombak untuk "yang tidak dapat direduksi" diberkahi dengan alasan yang sama . Dan karena itu tidak ada drama. Mungkin, jika kita memperhatikan kontroversi itu, kita bisa menjawab pertanyaan yang diajukan.

Saya tidak berpikir   ekspresi terbaik dari akal manusia adalah dialog dan komunikasi. Namun, pada saat yang sama, dialog ini (jika tidak ingin menjelma menjadi monolog atau pemanjaan diri yang narsistik atau tirani) hanya akan valid sejauh mampu menjaga perbedaan, jarak, dan kontroversi tetap hidup. Orang-orang Yunani, ahli dalam hal ini seperti dalam segala hal lainnya, tahu betul perbedaan antara "kritik senjata" dan argumentasi. Dua bentuk kekerasan yang berbeda sampai-sampai masing-masing memiliki keilahian. Ares dan Apollo: dua dewa kekerasan. Yang pertama, kekerasan fisik, langsung, langsung, dewa perang. Yang kedua, yang menengahi, ditangguhkan, kekerasan jarak, dewa logo,"panah paling mematikan ditembakkan dari haluan kehidupan".

Tapi mari kita kembali ke filsafat diskursif, di mana dalam kasus Apel -  adalah masalah mendasan tindakan etis di luar dogmatisme dan pandangan dunia agama. Berkenaan dengan situasi saat ini, Apel telah menggarisbawahi kontradiksi antara kebutuhan untuk mendasarkan tindakan etis, pada saat, seperti saat ini, konsekuensi teknologi ilmu pengetahuan memiliki ruang lingkup dan signifikansi yang tidak mungkin lagi konten dengan moral norma-norma yang mengatur koeksistensi dalam kelompok-kelompok kecil, dan ketidakmungkinan yang nyatalandasan tersebut, mengingat   klaim keabsahan penilaian nilai diturunkan ke bidang subjektivitas yang tidak mengikat.

 Analisis yang cermat terhadap paradoks ini akan menempatkan Apel di jalan menuju penyelesaiannya, menunjukkan   objektivitas ilmu-ilmu faktual (secara moral non-evaluatif) tidak mungkin tanpa pengandaian validitas intersubjektif norma-norma moral. Asumsi tersebut memiliki arti kondisi transendental dan setara dengan apriori dari sebuah komunitas komunikasi yang ideal di mana prinsip-prinsip peraturan yang mendasar dapat didirikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan