Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Arthur Schopenhauer, dan Filsafat (2)

23 September 2022   15:46 Diperbarui: 23 September 2022   22:00 76 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Arthur Schopenhauer, dan Filsafat (2)

Ide dan Estetika Schopenhauer, sebagai diskursus untuk menyelidiki dua konsep: prinsip akal dan prinsip individuationis . Mereka akan membantu menyusun garis besar suatu gagasan; yaitu, tesis  transisi dari subjek yang mengetahui ke subjek pengetahuan yang murni , melalui kontemplasi estetika, adalah momen tertinggi dalam teori pengetahuan Schopenhauer; artinya, sisi kontemplatif yang memungkinkan mengetahui idealitas objek, dalam pengertian platonis, adalah bagian dari pengalaman estetis-epistemologis pada buku Dunia sebagai kehendak dan representasi.  

Dibantu oleh Kant, dari siapa Schopenhauer memulai teorinya, Di sini kita akan mencoba menjelaskan dua pengertian. Yang pertama tertulis dalam kritik, dengan cara Kantian, yang muncul dari apa yang dianggap Schopenhauer sebagai kebingungan besar sepanjang sejarah filsafat: prinsip akal. Yang kedua mengacu pada ekspresi skolastik yang di Schopenhauer menjadi terutama etis: principiumindividuationis .

Eksposisi tesis estetika tersebut di atas tentang subjek pengetahuan murni akan disajikan di akhir sebagai kesimpulan, dan akan didukung oleh paragraf pertama dari buku ketiga Dunia sebagai kehendak dan representasi .

Prinsip  akal.  Platon dan Kant merekomendasikan kepada kita dua hukum yang harus dipenuhi dalam metode untuk semua filsafat dan bahkan untuk semua ilmu pengetahuan: "hukum homogenitas dan spesifikasi , tetapi tanpa menyalahgunakan satu untuk merugikan yang lain"). Aturan pertama, yaitu homogenitas, menunjukkan  melalui kesamaan hal-hal, varietas harus ditangkap dan dipersatukan kembali dalam spesies; yang terakhir, pada gilirannya, bersatu dalam genre, dan seterusnya hingga mencapai konsep tertinggi yang mencakup segalanya. 

Aturan kedua, yaitu spesifikasi, menunjukkan  melalui pembedaan antara hal-hal, genera yang disatukan dalam konsep harus dibedakan, serta varietas yang termasuk dalam spesies, antara lain. Schopenhauer mengungkapkan, melalui pernyataan Kant,  kedua hukum ini adalah prinsip-prinsip nalar transendental: "mereka mendalilkan secara apriori kesepakatan hal-hal dengan mereka". Artinya, tidak ada satu pun di dunia ini yang luput dari hukum-hukum ini, karena, pada kenyataannya, itu adalah hukum dunia.

Dalam pengertian ini, Schopenhauer berpikir  hukum spesifikasi belum diterapkan dengan benar pada prinsip akal. Dengan kata lain, berbagai bentuk prinsip akal telah dikacaukan dan disalahgunakan. Membedakan bentuk-bentuk ini adalah upaya asli yang diusulkan oleh filsuf. Tetapi dari mana datangnya gagasan  tidak ada satu, tetapi beberapa mode atau bentuk prinsip akal? Filsuf menjawab  tidak ada satu, tetapi beberapa mode kognitif mendasar. Beberapa jenis objek untuk suatu subjek, dia akan mengatakannya nanti, karena tidak ada bedanya untuk dibicarakan

objek memiliki ini dan itu tekad dan karakteristik mereka sendiri, atau yang mengatakan: subjek tahu dengan cara ini dan itu; itu sama dengan pepatah saya: objek dapat dibagi menjadi kelas ini dan itu, atau mengatakan: kekuatan kognitif yang berbeda ini dan itu tepat untuk subjek.

Oleh karena itu, keharusan asas, sebagai asas apriori , bukanlah satu, melainkan beberapa. Namun, kita telah membicarakannya di sini bahkan tanpa mengatakan, pada dasarnya, apa yang disebut prinsip nalar .

Filsuf Danzig memilih, karena karakter umumnya, formula Wolfian: "Tidak ada yang tanpa alasan untuk itu"; Sederhananya, itu adalah mengapa sesuatu. Meskipun itu adalah dasar dari semua ilmu pengetahuan dan semua filsafat  bahkan diungkapkan dengan jelas oleh Aristoteles dalam Treatises on Logic, filsafat dari Descartes hingga Hegel (dengan pengecualian Kant), termasuk Spinoza, Leibniz, Wolf, Hume, Schelling, dan Hegel sendiri, telah mengabaikan atau mengacaukan perbedaan paling utama dari prinsip akal: " mengetahui dan menunjukkan sesuatu itu sangat berbeda dari menunjukkan mengapa itu sesuatu. " hal ". Dengan kata lain, perbedaan antara hukum logika akal pengetahuan dan hukum alam sebab akibat telah dikacaukan, yang telah membantu konstruksi teleologi dan teologi yang ekspresi maksimalnya adalah idealisme absolut. [6]Ini akan dibahas di akhir bagian.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan