Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Apa Itu Komunikasi Lasswell? (1)

22 September 2022   10:40 Diperbarui: 22 September 2022   10:53 681 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Model Komunikasi Lasswell? (1)

Harold Dwight Lasswell lahir di Donnellson, Illinois (13 Februari 1902 /18 Desember 1978). Laswell salah satu penulis yang dianggap sebagai bapak komunikasi; pelopor ilmu politik dan teori komunikasi. Laswell mengabdikan dirinya untuk menganalisis teknik propaganda perang dunia, ia juga menganalisis fenomena kepemimpinan politik. Inilah bagaimana studi tentang media datang, yang merupakan saluran melalui mana pesan-pesan propaganda disebarkan.

Model Laswell diterbitkan pada tahun 1948 dalam artikelnya "Struktur dan Fungsi Komunikasi Massa" di mana dimungkinkan untuk menghargai kehadiran konsepsi behavioris atau behavioris dalam panorama ilmiah saat itu, yang berusaha menjelaskan perilaku massa sebagai responsnya. terhadap rangsangan yang berbeda.

Selain itu, terletak dalam konteks politik antara perang dengan perkembangan alat propaganda Uni Soviet dan Nazi Jerman, menciptakan situasi yang menguntungkan untuk mengandaikan, berdasarkan prinsip-prinsip perilaku, efek tertentu dari media massa tanpa melakukan apa pun. penyelidikan empiris'

Pada tahun 1940-an, sosiolog Amerika Harold Lasswell mengembangkan model yang memungkinkan untuk memahami proses komunikasi dengan cara yang inovatif untuk paruh pertama abad ke-20.

Ketika Lasswell mempelajari pesan yang dipertukarkan dalam saluran komunikasi yang berbeda, dia bertanya pada dirinya sendiri "siapa mengatakan apa, pada saluran apa, kepada siapa, dan dengan efek apa?", "siapa mendapat apa dan bagaimana?"

  • .Siapa bilang? (Analysis of control) Faktor yang mengawali dan memandu tindakan komunikasi (komunikator). Penerbit: penerbit adalah orang yang bertanggung jawab untuk mengeluarkan pesan.
  • Apa yang dikatakan? (Analisis Konten) ;Isi pesan. Pesan: Apa yang dikatakan dan diungkapkan pengirim.
  • Melalui saluran apa? (Analisis media)  radio, pers, film, dan saluran lainnya Saluran: Ini adalah media fisik yang digunakan untuk mengirim pesan.
  • Siapa yang dia katakan? (Analisis Audiens); orang-orang yang dijangkau oleh media. Penerima: Adalah orang yang menerima pesan dari pengirim.
  • Dengan efek apa? (Analisis efek); dampak pada audiens. Efek: apa yang Anda ingin Emiten tangkap atau pahami.

Ini mereproduksi komunikasi sebagai proses transmisi linier pesan dari pengirim ke penerima melalui saluran yang sesuai dan dengan kode yang sesuai yang dibagikan oleh kedua agen. Dengan kata lain, ia menimbulkan tindakan komunikasi perilaku, proses asimetris yang dimulai dari penerbit aktif yang menghasilkan stimulus dan mencapai massa penerima pasif yang "diserang" oleh stimulus dan bereaksi sesuai. Peran komunikator dan penerima terisolasi karena tidak mempertahankan hubungan apapun.

Teori Lasswell menganggap  ketika mencoba menjangkau sejumlah besar orang dengan sebuah pesan, harus sangat jelas siapa yang akan menyandikan pesan itu, apa niat mereka (mengapa dan untuk apa).

Dari sana, isinya diturunkan, memperjelas apa sebenarnya yang akan dikatakan, untuk kemudian dapat memilih saluran atau sarana komunikasi yang paling tepat yang memungkinkan pesan mencapai penerima dalam kondisi optimal dan yang terakhir pada gilirannya bersiaplah untuk menerima pesan dan memberikan reaksi atau umpan balik.

Salah satu elemen kontekstual di mana model ini dipopulerkan adalah niat untuk mengurangi kesenjangan komunikasi antara masyarakat sipil dan pemerintah . Hal ini dimungkinkan melalui saluran alternatif yang tidak hanya berfungsi untuk melaporkan secara sepihak, tetapi juga berguna untuk menjalin komunikasi timbal balik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan