Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Persahabatan?

21 September 2022   00:57 Diperbarui: 21 September 2022   11:39 239 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa itu Persahabatan? Jangan-jangan Omong Kosong

Dialog ini memiliki kesamaan fitur dengan Charmides , yang pasti ditulis segera setelahnya. Karya ini menganalisis  arti kata persahabatan (philia), dalam mencari definisi yang benar; tetapi setelah beberap kali mencoba, dia menyerah untuk dapat menentukannya. Sebuah kegagalan dialektis yang mengungkapkan berbagai pendekatan khas dari filosofis penulisnya.

Apa yang luar biasa dari dialog ini   adalah "penelitian" pertama tentang tipe dan persahabatan yang kita ketahui, di Yunani yang sering menemukan persahabatan dengan utilitas. Tentu saja, pencarian ini dilakukan dengan metode dialektis: secara tidak langsung, menghancurkan teori-teori palsu atau definisi-definisi sebelumnya, dialog mengarah pada pertanyaan-pertanyaan yang, jika dijawab dengan benar, akan memberikan makna yang benar.

Pertanyaan yang diajukan, apa artinya berteman , dimunculkan dengan kehadiran Socrates dari empat pemuda Athena (Lysis, Menexenus, Hippotales dan Ctesippus) yang mendorongnya untuk berdialog dalam suasana arena yang riuh. Filsuf sendiri bertugas memberi tahu kita tentang pertemuan dan dialog selanjutnya. Ringkasan berikut mengikuti judul dalam versi manuskrip, teks Buku Platon pada tema Lysis atau persahabatan bernomor teks 203 hingga 223 (sumber Citasi: A. Setyo  Wibowo, SJ.,Platon: Lysis [Persahabatan],  Kanisius, Yogjakarta., 2015.

203-207b - Socrates bertemu dengan Hippotales dan Ctesippus, yang berada di palestra (semacam pelataran serambi tempat orang-orang muta melakukan latihan fisik, membaca atau berbicara). Dia menemukan   Hipotales jatuh Cinta dengan Lysis, dan   dia mendedikasikan syair untuknya di mana dia merayakan harta benda dan gerak tubuh ayah kakeknya. Socrates mencelanya   pujian ini ditujukan pada Hippotales sendiri, jika dia berhasil mendapatkan bocah itu. Hippotales meminta nasihat, dan Socrates setuju untuk memasuki arena bersama Ctesippus, untuk menemui Lysis sendiri. Memang, Menexeno (sepupu Lysis) mendekati mereka dan, tak lama setelah itu, bocah itu bergabung dengannya.

207c-211d - Socrates memulainya kepada Lysis, menanyakan bagaimana mungkin bahagia, jika orang tuanya ingin bahagia, mereka tidak mengizinkannya melakukan kegiatan yang bahkan dilakukan oleh budaknya (seperti mengendarai gerobak): kebahagiaan dan kebepero dipadan dang kebekedatahuan yang bergewasahan.  Dalam apa yang telah kita pahami, semua orang mempercayai kita, orang Yunani dan barbar, pria dan wanita. Kami akan melakukan, kemudian, dalam hal-hal ini yang kami inginkan, dan tidak ada yang akan dapat mencegah kami, tetapi kami akan sepenuhnya bebas dan mendominasi orang lain di dalamnya, dan semua ini akan menjadi milik kami karena kami mengambil keuntungan darinya. Pada titik ini, konsep persahabatan tradisional masuk: akankah seseorang menjadi teman kita karena hal-hal di mana kita berguna?

211e-213d- Menanyakan Menexenus tentang persahabatannya dengan Lysis, Socrates memulai pendekatan subyektif: siapa teman dari siapa, orang yang mencintai atau orang yang dicintai? Seperti Cinta Tak Berbalas Masuk Di Sini, Yang Karenanya Menyangkal Semua Jenis Persahabatan, Dan Ekspresi Seperti Teman Kuda Dan Sejenisnya. Namun, tidak ada jawaban yang jelas tercapai.

213e-216b - Socrates berhenti berbicara dengan Menexenus dan beralih ke Lysis, dengan siapa dia mencari penjelasan tentang persahabatan. Berawal dari para naturalis, yang telah mengangkat suka untuk (Empedocles, Anaxagoras) atau ketertarikan lawan (Heraclitus, Cratylus), Socrates mengajukan pertanyaan apakah afinitas ini tidak harus dicari dalam sesuatu yang lebih seperti itu. Mengikuti pernyataan pertama, yang baik akan menjadi teman, tetapi karena mereka tidak akan berguna satu sama lain (menjadi serupa), mereka tidak bisa. {Di sini saya percaya kesalahan serius terjadi, dengan menerapkan di jalan ini argumen yang telah saya tolak sebelumnya, konsep persahabatan utilitarian}. Dalam kasus kedua, teman akan tertarik oleh musuh, yang juga tidak mungkin.

216c-218c - Sebuah titik didefinisikan antara yang baik dan yang buruk, dan titik perantara ini akan menjadi teman yang baik (karena tidak ada yang bisa menjadi teman yang buruk, dan yang baik tidak bisa menjadi teman yang serupa). Sebuah perbandingan yang ditawarkan dengan tubuh, sesuatu yang tidak baik atau buruk, tetapi teman pengobatan (walaupun hanya karena adanya penyakit). Juga, mereka yang mencari ilmu mereka yang sangat bodoh, bukan pula mereka yang sudah tahu, tetapi mereka yang menyadari, menyadari menyadari   ada hal-hal yang tidak mereka ketahui. Kami menemukan argument yang sama ini di Crito.

218d-220b - Meskipun ia tampaknya telah sampai pada definisi yang benar, Socrates memutuskan untuk melanjutkan. Tubuh adalah sahabat obat karena adanya penyakit, tetapi dilihat dari sisi lain, itu karena penyakit mengarah pada kesehatan. Oleh karena itu, konsep tujuan dan cinta asli diperlakukan lagi: jika tubuh adalah teman obat, dan ini karena ini adalah teman kesehatan, bukankah itu akan menjadi teman kesehatan karena itu adalah teman dari sesuatu yang melampaui? Bukankah persahabatan harus didefinisikan berdasarkan cinta pertama yang ada di belakang semua orang lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan