Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Gnothi Seauton Kai Meden Agan (1)

16 September 2022   17:32 Diperbarui: 16 September 2022   17:51 100 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Gnothi Seauton Kai Meden Agan (1)

"Gnothi Seauton kai meden agan",  artinya ["Kenalilah Dirimu Sendiri, Dan Jangan Berlebihan") dalam teks  bahasa Yunani. Warisan yang ditinggalkan oleh konstruksi pemikiran Barat kepada kita berbicara tentang Athena yang abadi, tentang Yunani dari abad  V SM sebagai tempat lahir Barat yang tak terbantahkan yang, bersama dengan pilar lainnya, Yerusalem, adalah dasar dari pandangan dunia yang telah berkembang di Eropa dari Socrates hingga zaman kita. Tetapi apakah mitos-mitos dasar budaya Barat ini (seperti "kenalilah dirimu sendiri") memberi tahu kita apa artinya sebenarnya, atau apakah itu benar-benar interpretasi yang mementingkan diri sendiri?

Saya tidak akan menyangkal pentingnya interpretasi ini, bagi saya, misalnya, saya adalah debitur eksklusif dari proses ini, dan saya berutang segalanya kepada Sejarah. Namun bukan berarti begitu rumah dibangun, cacat struktural tidak dapat ditemukan, dan Anda ingin memperbaiki atau membangun kembali kekurangan tersebut (bukan menambal). Demikian  , Topik "kenali diri sendiri" selalu sebagai puncak dari interioritas.

Saya kutip Wikipedia (karena saya tidak ingin menjelaskannya): "itu bisa merujuk pada idealisme memahami perilaku, moralitas, dan pemikiran manusia, karena memahami diri sendiri adalah memahami orang lain   dan sebaliknya, mengetahui   kita semua adalah milik ke alam yang sama. Itulah sebabnya mempelajari arti sebenarnya dari ungkapan itu pasti mengarah pada melihat diri sendiri sebagai manusia di hadapan kebenaran, sebagaimana adanya, dan karena itu menemukan kesengsaraan kita, bagaimana kita menipu diri sendiri dan berbohong untuk memberi makan penderitaan internal kita. Itulah (kurang lebih) apa yang dipikirkan Socrates, dan apa yang dikembangkan Platon, dan apa yang diambil oleh Kekristenan St. Augustine sebagai pilar, dan apa yang Descartes ambil secara ekstrem.

Tetapi, Seperti yang dikatakan Nietzsche dengan benar, Socrates adalah orang Yunani yang tidak maksimal memahami budayanya, tidak memahami tragedi, tidak memahami orang Yunani lainnya. Penafsiran ini sangat baik, dan memiliki konsekuensi yang mewah, tetapi pada awalnya, itu bukan arti sebenarnya. 

Untuk memahami makna aslinya, pertama-tama kita harus melihat mitos-mitos lain yang menyusun pandangan dunia Yunani (tragis). Anda harus melihat Prometheus dan Pandora. pertama-tama kita harus melihat mitos-mitos lain yang menyusun pandangan dunia Yunani (tragis). Anda harus melihat Prometheus dan Pandora. pertama-tama kita harus melihat mitos-mitos lain yang menyusun pandangan dunia Yunani (tragis). Anda harus melihat Prometheus dan Pandora.

Prometheus adalah seorang titan yang diakui sebagai pelindung Kemanusiaan, karena dialah yang mencuri api dari Olympus untuk diberikan kepada manusia agar mereka dapat hidup dengan bermartabat, dan menipu Zeus dengan penetapan pengorbanan, dan karena dia kurang ajar, Zeus menghukumnya dengan merantainya ke tebing di Kaukasus di mana setiap hari seekor elang melahap hatinya.

Dia adalah pahlawan bagi manusia dan meninggalkan para dewa sebagai penjahat, karena mereka menghukum dermawan kita. Sebuah pertanyaan yang jujur adalah mengapa pada titik ini, manusia terus menyembah dewa-dewa mengingat kekejian mereka. Untuk yang satu ini dapat menjawab: "Yah, mereka masih dewa, mereka masih lebih kuat dari manusia dan abadi, ada alasan untuk takut dan menyembah mereka". Itu akan menjadi jawaban yang akan diberikan oleh para takhayul, tetapi kebenarannya sangat berbeda. 

Prometheus tidak pernah menipu Zeus. Terbalik, Zeus berpura-pura tertipu, karena dia tahu   trik Prometheus hanya akan membawa kemalangan bagi umat manusia. Karena itu adalah pilihannya dan jauh di lubuk hati Zeus cocok untuknya, dia tidak melakukan apa pun untuk menentangnya. Mengenai institusi pengorbanan, mitos mengatakan   Prometheus membuat dua tumpukan: satu dengan daging, ditutupi oleh kulit hewan yang dikorbankan, dan satu lagi dengan tulang dan jeroan, ditutupi dengan lemak hewan.

Zeus mengetahui tipuan itu dan memilih tumpukan tulang dan isi perut yang tertutup lemak. Mengapa? Nah, karena manusia, begitu dia makan daging, melahap sesama material, dia sendiri akan dikutuk menuju kefanaan. Namun, para dewa memakan aroma, zat halus, dan karena itu tetap abadi. Oleh karena itu, apa yang dianggap sebagai manfaat pertama dari Prometheus.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan