Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Rerangka Pemikiran Hermeneutika Dilthey (7)

16 September 2022   06:13 Diperbarui: 16 September 2022   06:22 68 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Rerangka Pemikiran Hermeneutika Dilthey (7)

Wilhelm Dilthey (1833-1911) Transendental dan  Hermeneutika.

Karakter efektif sejarah (Wirkungsgeschichte) dalam Gadamer beroperasi sebagai indikasi formal yang mencoba menunjukkan jalinan makna yang merupakan praksis. Artinya, ia mencoba menunjukkan seperangkat prasangka yang mengkondisikan pemahaman. Rehabilitasi gagasan Vorurteil (prasangka) oleh Hans Georg Gadamer, meskipun pada awalnya terdengar kontradiktif, memiliki fungsi pencerahan untuk membuat apa yang dianggap transparan dalam pemahaman. Ini justru memiliki fungsi kritis untuk menunjukkan kepada Pencerahan prasangka yang dimilikinya terhadap prasangka. Pernyataan hermeneutis ini menyinggung isi yang seharusnya dalam konstruksi pengetahuan sebagai pembentukan konsep.

Sejarah yang efektif bertindak pada struktur prasangka sejauh ia mengakui di dalamnya kondisi kemungkinan pemahaman. Karena pra-penilaian adalah yang mendahului penghakiman sebagai kondisi kemungkinannya, struktur pra-pemahaman memiliki makna transendental dan bukan sekadar signifikansi epistemologis. Dengan demikian, Pertanyaan mendasar hermeneutika filosofis adalah pertanyaan tentang kondisi yang menentukan fenomena pemahaman.

Pendekatan Gadamerian, seperti yang telah diamati, masih merupakan tatanan transendental. Ini dibuat eksplisit ketika Gadamer, menggunakan terminologi Kantian, bertanya dalam pendahuluan untuk Wahrheit und Methode bagaimana pemahaman itu mungkin. Justru karakter transendental dari pertanyaan tentang pemahaman (Verstehen) inilah yang membedakan proyek Gadamerian dari proyek metodologis tradisional hermeneutika sebagai sistem aturan interpretatif. Itulah sebabnya Gadamer menjauhkan diri dari hermeneutika Emilio Betti dan memahami penelitiannya sebagai proyek deskriptif yang bertujuan untuk menggambarkan kondisi umum pemahaman dan bukan sebagai penjabaran dari metode interpretatif.  

Pertanyaan Gadamerian ini memperoleh relevansi di atas segalanya dari pengakuan   fenomena pemahaman ditentukan oleh struktur sebelumnya yang mengacu pada seperangkat semantik-pragmatis milik komunitas diskursif tertentu. Karena itu, hermeneutika tidak mendalilkan tingkat pengetahuan nol tetapi asimilasi objek ke cakrawala pemahaman sebelumnya.

Ada normativitas yang memandu asimilasi interpretasi baru. Hal ini justru disebabkan oleh karakter normatif dari horizon yang melibatkan kemungkinan interpretasi kekinian dari interpretandum. Setiap interpretasi yang mungkin dibatasi pada harapan makna yang dihasilkan oleh sejarah, dan interpretandumia hanya dapat dikenali sebagai objek interpretasi sejauh ia terstruktur dari harapan-harapan yang diperlihatkan dalam prosedur lingkaran hermeneutik.

Produktivitas set semantik-pragmatis asli dalam karakter efektifnya menghasilkan interpretasi baru, tetapi tidak dalam arti penggantian atau peningkatan, melainkan dalam arti amplitudo. Produktivitas diakui sebagai asimilasi yang baru atau berbeda dari sebelumnya. Setiap interpretasi yang mungkin, agar memiliki karakter yang sah, harus disusun dari cakrawala harapan yang menopangnya. Dengan cara ini, pra-pemahaman adalah regulatif dari apa yang dipahami. Oleh karena itu, objek yang akan ditafsirkan tidak berhenti dicirikan atas dasar kepemilikan komunitas diskursif.

Pertanyaan tentang kondisi kemungkinan pemahaman mengambil titik awalnya, kemudian, jaringan makna yang merupakan set semantik-pragmatis asli: tradisi. Artinya, pertanyaan transendental yang bersifat hermeneutis adalah pertanyaan yang berangkat dari struktur sebelumnya yang memungkinkan pemahaman semua interpretandum. sebagai jalinan makna yang tidak dapat direduksi menjadi subjektivitas tertinggi, tetapi menjadi komunitas diskursif. Yang sebelumnya tidak terbatas pada fakultas subjek yang mengetahui, tetapi pada proses sedimentasi semantik sejarah-budaya. Kami percaya   cara hermeneutik untuk merekonstruksi pertanyaan transendental melalui pemahaman, menggantikan subjek logis sebagai sintesis akhir representasi dengan jaringan makna yang mengendap dalam tradisi, sudah dapat ditemukan dalam pemikiran Dilthey.

Dari penulis ini dan seterusnya, kita dapat mengatakan, ada referensi yang jelas, kadang-kadang lebih jelas daripada yang lain, untuk pendekatan hermeneutis dengan unsur-unsur transendental yang mungkin dalam proyeksinya. Di antara perwakilan yang paling memengaruhi Gadamer dalam hermeneutika, kami menemukan Dilthey, dan di dalamnya kita menghadapi pertanyaan tentang tatanan transendental. Selanjutnya, kita akan mencoba mengamati bagaimana yang terakhir menguraikan hermeneutika tatanan transendental dengan nama "kritik terhadap alasan historis". Ini akan memungkinkan kita untuk mengamati poin mana yang salah dalam interpretasi Gadamerian tentang Dilthey dan poin mana yang dapat dianggap sebagai kontinuitas antara proyek hermeneutika Dilthyan dan proyek hermeneutika filosofis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan