Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Perjuangan Etika Socrates, Platon

7 September 2022   12:07 Diperbarui: 7 September 2022   12:18 229 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Socrates tinggal di Athena selama tujuh puluh tahun hidupnya, dari tahun 469 hingga 399 SM. Beberapa kali dia meninggalkan kotanya adalah dengan berani mempertahankannya dalam pertempuran Delos, Amphipolis, dan Potidaea. Putra seorang pematung kaya dan seorang bidan, ia mendedikasikan dirinya untuk refleksi filosofis dan pengajaran publik, menafsirkan    inilah yang diminta dewa Apollo darinya melalui oracle Delphic-nya. Kegiatan ini, yang berpusat pada kritik keras dan bebas, membuat kesal banyak orang, dan karena itu ia dituduh melakukan ateisme dan korupsi ideologis.

Jika Yunani mewakili upaya manusia untuk bangkit dari kegelapan ke cahaya rasional, Socrates adalah contoh paling asli dari upaya semacam itu. Dalam sejarah Barat, dia adalah protagonis dari upaya besar pertama untuk menarik akal budi untuk menyelidiki kedalaman kondisi manusia. Melawan kaum sofis, penabur kekecewaan dan skeptisisme, membela nilai-nilai sejati. Pemikirannya tidak melayani kepentingan partisan atau menipu dibungkus dalam retorika. Kata-katanya tidak lagi menjadi alat manipulasi dan memulihkan semua nilai etisnya untuk menyampaikan kebenaran.

Seluruh kehidupan Socrates adalah pertempuran damai untuk kemenangan etika

Skeptisisme sofistik menyangkal kecukupan antara pikiran dan kenyataan. Socrates mengakui kebenaran tidak dapat ditemukan dalam campur aduk hal-hal yang masuk akal, tetapi menegaskan kita dapat menemukannya dalam keintiman jiwa. "Kenali dirimu", terukir pada pedimen kuil Delphi, mengundang tepat untuk mengatasi miopia indra untuk turun ke kedalaman jiwa sendiri dan menemukan di dalamnya kebenaran permanen. Kemudian, dialog dengan pria lain mengungkap kebenaran pendapat, dan memperjelasnya. Kita menghadapi maieutika Socrates, seni melahirkan kebenaran melalui dialog cerdas.

Aspirasi intelektual Socrates tidak menunjuk pada hukum alam tetapi pada hukum perilaku manusia: pada konsep etika yang memungkinkan penilaian yang benar dan tindakan yang baik. Jika hidup manusia bukan gejolak irasional, jika hidup adalah untuk mengatasi dorongan biologis belaka, itu berkat pengetahuan tertentu tentang kebenaran moral, teoretis, dan praktis pada saat yang bersamaan. Kami membaca dalam Permintaan Maaf:

Saya yakin    hal terbaik yang bisa terjadi pada Anda di Athena adalah kepatuhan sempurna saya pada perintah dewa, karena saya tidak melakukan apa pun selain pergi ke mana-mana dan meyakinkan tua dan muda    hal pertama adalah tidak merawat tubuh atau menumpuk kekayaan, tetapi perawatan dan peningkatan jiwa

Seluruh kehidupan Socrates adalah pertempuran damai untuk kemenangan etika. Pusat dari etika ini adalah konsep kebajikan, dan kebajikan dicapai melalui pengetahuan: untuk berbuat baik, seseorang harus mengetahui apa yang baik, dan siapa pun yang melakukan kejahatan adalah bodoh, karena dia menilai apa yang buruk sebagai baik. Berikut adalah arti dari kata mengenal diri sendiri. Dan penekanan pada pengetahuan tentang kebaikan ini memberi etika Socrates nuansa intelektualis yang tidak salah lagi, yang akan menjadi kabur jika tidak diimbangi dengan peran kehendak, yang bertanggung jawab atas kebajikan yang Socrates tidak pernah bosan untuk renungkan: pengendalian diri.

Etika Socrates didasarkan pada sifat manusia dan berbicara tentang tugas-tugas alam. Kewajiban yang bukan merupakan amanat yang sewenang-wenang, melainkan mengungkapkan kebaikan sejati manusia. Sejauh sifat manusia adalah konstan, nilai-nilai etika juga konstan, dan merupakan manfaat besar Socrates untuk mengakui validitas permanen dari nilai-nilai tersebut, dan telah mencoba untuk memperbaikinya dalam definisi universal yang dapat dianggap sebagai norma perilaku. Moderasi nafsu adalah salah satu penemuan Socrates yang bertahan sepanjang filsafat kuno, dan membuat pendukungnya menjadi Yunani progresif, di atas perilaku tradisional. Jadi, pada kesempatan tertentu, dia bertanya-tanya bagaimana manusia tanpa pengendalian diri dan mengompol berbeda dari binatang.

Bagi Socrates, budaya, pendidikan, dan politik harus tunduk pada etika, dan etika memiliki latar belakang transenden yang jelas. Rasionalitas kosmos membawanya untuk mengakui Logos universal yang berbicara kepada manusia melalui hati nurani moralnya, dan yang menjalankan pemeliharaan yang baik di mana kematiannya sendiri dilucuti dari semua aksen yang menyedihkan. Terhadap Protagoras, ia menyatakan    Tuhan adalah ukuran segala sesuatu, dan memunculkan demonstrasi rasional sejati yang menggunakan perbandingan dengan pematung, arsitek, pengrajin. Dengan demikian membuka jalan menuju gagasan teistik tentang satu Tuhan.

Dalam Perkataan Socrates yang Memorable, Xenophon telah meninggalkan kita potret sang master yang tak tertandingi ini:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan