Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Ruang Publik Filsafat Kantian (2)

24 Agustus 2022   12:52 Diperbarui: 24 Agustus 2022   13:00 119 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Ruang Publik Filsafat Kantian [2]

Poin terakhir   adalah aktualitas prinsip-prinsip umum hukum publik Kantian. Misalnya pasal-pasal definitif Perdamaian Abadi, yang merangkum hukum publik. hak politik. Artikel pertama mengatakan: "Konstitusi sipil setiap Negara harus republik". Bentuk pemerintahan menuntut penghormatan terhadap cara di mana kekuasaan tertinggi dijalankan. Dalam bentuk republik, kekuasaan eksekutif dipisahkan dari legislatif dan pemerintah mematuhi undang-undang yang diumumkan oleh penguasa, yang harus sesuai dengan kehendak umum. 

Dalam despotisme, kekuasaan tidak dipisahkan, yang memungkinkan pembuat undang-undang melakukannya secara sewenang-wenang, karena hanya kehendaknya yang diikuti; dengan  memusatkan kekuasaan eksekutif, kesewenang-wenangan selesai. Karena pembuat undang-undang tidak bisa sendiri menjalankan undang-undangnya, "setiap bentuk pemerintahan yang tidak representatif bukanlah bentuk yang semestinya" itu adalah sebuah anomali.

Istilah representasi terkait, dalam karakterisasi bentuk pemerintahan republik, dengan atribusi kekuasaan legislatif dan eksekutif kepada dua orang yang berbeda: kesulitan yang muncul adalah untuk mengetahui mengapa pemisahan kekuasaan akan membentuk sistem perwakilan dan Siapa yang akan mewakili yang? Beberapa teks dengan jelas menunjuk pada representasi populer melalui para deputi:

Setiap republik sejati adalah, dan hanya dapat menjadi, sistem perwakilan rakyat yang melindungi hak-hak mereka atas nama mereka, melalui persatuan semua warga negara melalui delegasi (deputi) mereka.

Sementara teks-teks lain menunjukkan bagaimana wakil atau kepala negara, "yang kehendaknya, hanya karena mewakili kehendak umum rakyat, memberi perintah kepada rakyat sebagai warga negara. Baik para deputi maupun kepala negara mewakili rakyat, dan dengan demikian mungkin desakan pada perbedaan antara pembuat undang-undang dan pelaksana, dalam karakterisasi republikanisme, dapat dipahami. Kehendak umum, yang dinyatakan secara berbeda dalam dua kasus, harus menjadi dasar tindakan gubernur dan wakilnya, itulah sebabnya representasi memperoleh makna yang terkait dengan pemisahan kekuasaan legislatif dan eksekutif, yang tidak. harus berarti prinsip elektif, karena kepala Negara atau penguasanya tidak dipilih, tetapi harus terkait dalam beberapa cara dengan kehendak umum. Hukum harus diumumkan "seolah-olah" dibuat oleh kehendak semua orang, dan pemerintah harus bertindak sesuai dengan kehendak ini.

Kesepakatan suatu bentuk kedaulatan dengan hukum tergantung pada realisasi maksimal dari prinsip perwakilan dalam dua aspeknya, yang dapat menjelaskan evaluasi Kantian tentang demokrasi:

Di antara tiga bentuk Negara, demokrasi, dalam arti kata yang tepat, tentu saja merupakan despotisme, karena ia membentuk kekuasaan eksekutif di mana setiap orang memutuskan dan  menentang satu orang (tanpa persetujuannya); oleh karena itu, setiap keputusan dibuat oleh setiap orang, yang pada kenyataannya tidak semua orang, yang merupakan kontradiksi dari kehendak umum dengan dirinya sendiri dan dengan kebebasan. "Demokrasi langsung" akan menjadi despotisme, karena, menghadapi seorang individu, kehendak semua tidak lagi menjadi kehendak sebagian rakyat terhadap satu, atau beberapa warga negara.

Karena tidak ada perbedaan antara hukum dan aturan yang memungkinkan penerapannya pada kasus tertentu, dengan demikian dimungkinkan untuk mengumumkan undang-undang terhadap warga negara, yang akan menghancurkan gagasan hukum itu sendiri dan menimbulkan kesewenang-wenangan. Ini hanya dapat dihindari dengan prinsip representasi, yang mempertahankan kehendak umum dalam universalitasnya dan dalam karakter idealnya. Tidak mungkin secara empiris mengambil kehendak rakyat yang bersatu, karena pasti akan ada perselisihan di antara warga, dan itu akan berhenti menjadi kehendak yang bersatu. Universalitas, idealitas dan rasionalitas jenderal akan kembali ke demokrasi,

Penerapan prinsip perwakilan memungkinkan untuk menunjukkan, di antara bentuk-bentuk kedaulatan, mana yang lebih sesuai dengan republikanisme. Semakin sedikit jumlah penguasa, semakin besar representasi dan semakin mudah untuk didekati (republikanisme), melalui reformasi, sebuah konstitusi republik. Karena alasan ini, dalam aristokrasi lebih sulit daripada di monarki untuk mencapai konstitusi hukum yang unik dan sempurna ini, dan hanya mungkin untuk mencapainya dalam demokrasi melalui revolusi kekerasan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan