Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Ontologi Esensial dan Eksistensial?

18 Agustus 2022   00:37 Diperbarui: 18 Agustus 2022   00:43 135 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa  Itu  Ontologi Esensial Dan Ontologi Eksistensial?

Kedua  istilah tersebut (ontologi esensial dan ontologi eksistensial) dan saya mencoba memahaminya. Saya telah membaca beberapa teks tentang ontologi eksistensial, tetapi saya tidak dapat menemukan apa pun tentang ontologi esensial. Jadi saya dapat mengatakan   saya tidak memiliki sesuatu yang jelas.

"Ontologi esensial" adalah istilah yang kurang dikenal. Mungkinkah itu terjemahan alternatif dari "ontologi dasar"; misalnya pada tema  False Dasein: From Heidegger to Sartre and Psychoanalysis    ada beberapa perubahan ontologi dimulai dengan Husserl dan berlanjut dengan Heidegger. Ontologi baru ini, sejauh yang saya pahami, adalah ontologi eksistensial. Jadi mungkin ontologi "lama" diganti namanya menjadi "ontologi esensial",

Paling-paling, istilah ontologi esensial dan eksistensial hanya dapat diterapkan pada eksistensialisme Sartre/Sartrian, tetapi tidak pada Heidegger;

Tema sentral filsafat Heidegger adalah pertanyaan tentang makna (Sinn) dari keberadaan (Sein). "Ontologi dasar" yang dia kemukakan dalam Being and Time secara dramatis menyimpang dari ontologi tradisional karena ia tidak menanyakan apa yang ada, atau mengapa ada apa yang ada, atau bahkan mengapa ada sesuatu sama sekali dan bukan tidak ada apa-apa. Yang terakhir dari pertanyaan-pertanyaan itu, yang paling terkenal terkait dengan Leibniz dan Schelling, adalah apa yang disebut Heidegger "pertanyaan mendasar metafisika." Ini adalah pertanyaan yang dalam dan penting, tetapi ini bukan pertanyaan ontologi fundamental, karena yang ditanyakan adalah totalitas entitas , bukan makna keberadaan;

Pertanyaan Heidegger, kemudian, bukanlah, Mengapa ada sesuatu? melainkan, Apa artinya sesuatu menjadi?  atau sederhananya (secara berlebihan), Apa yang akan terjadi? "Apa artinya 'menjadi'?" Heidegger bertanya dalam kuliahnya tahun 1928. Hal ini adalah pertanyaan mendasar filsafat". Jadi, sedangkan ontologi tradisional hanyalah "ontik", dalam arti secara eksklusif menyibukkan diri dengan entitas, atau apa adanya (das Seiende), proyek Heidegger sendiri adalah "ontologis" dalam pengertian baru yang radikal dalam menanyakan tidak hanya tentang apa yang ada, tetapi tentang menjadi seperti itu. Ontologi fundamental adalah relatif fundamental terhadap ontologi tradisional, kemudian, dalam arti berkaitan dengan apa yang harus diandaikan oleh pemahaman entitas apa pun, yaitu, pemahaman   tentang entitas.

Eksistensialisme Sartrean mengatakan   filsafat tradisional terutama berkaitan dengan esensi (pikirkan ide-ide Platon, eidos/morphe Aristoteles, esensi abad pertengahan, Vorstellung Kant, Begriff Hegel) dan di mana keberadaan hanya berasal dari esensi (to ti esti, partisipasi, haecceitas, Verwirklichung ). Namun, filsafat harus terutama berkaitan dengan keberadaan (manusia). Sehingga metafisika dapat dianggap sebagai ontologi esensi dan eksistensialisme sebagai ontologi keberadaan.

Marin Heidegger dalam Being and Time menyatakan  ia ingin menjauh dari ontologi dan mempertimbangkan ontologi fundamental (Fundamentalontologie). Ontologi fundamental ini dipahami sebagai pendahulu ontologi dan berurusan, bukan dengan esensi dan keberadaan, tetapi dengan makna/makna (Sinn) keberadaan (Sein), yang merupakan dasar pemahaman kita tentang istilah-istilah seperti esensi dan keberadaan. Penyelidikan tentang keberadaan manusia (Dasein) adalah persiapan mengajukan pertanyaan ini kepada Wujud.

Pemikirannya adalah: makhluk tertentu ada dengan cara yang berbeda, misalnya keberadaan batu versus keberadaan manusia, dan harus dijelaskan dengan cara yang berbeda (istilah kunci: Seinsweise). Tesisnya adalah   konsep tradisional tentang esensi dan keberadaan terutama berasal dari pandangan kita pada hal-hal dan alat-alat saat ini. Misalnya, berdasarkan ini, kami memiliki 10 kategori Aristoteles. Namun, jika kita mulai dari keberadaan manusia, bukan 10 kategori itu yang paling penting, tetapi pemahaman, penerimaan terhadap suasana hati, bahasa. Untuk membuat perbedaan, dia tidak menyebut kategori ini, tetapi 'eksistensial'. Eksistensial ini memungkinkan kita untuk berpikir dan berbicara tentang keberadaan sesuatu, yang tidak bisa dilakukan oleh batu atau binatang.

Ketika eksistensialisme menjadi populer, Heidegger menjauhkan diri darinya, karena darinya konsep eksistensialis tentang 'eksistensi' terus diturunkan ke konsep metafisik tentang esensi hal-hal masa kini, dan hanya urutannya yang dibalik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan