Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Irjen Ferdy Sambo dan Cincin Milik Lydia

16 Agustus 2022   22:20 Diperbarui: 17 Agustus 2022   21:37 1043 28 11
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
dokpri/diolah kembali 

Irjen Ferdy Sambo  dan Cincin Gyges Milik Lydia

Glaucon percaya   satu-satunya alasan kita harus bertindak dengan baik adalah karena takut akan hukuman. Dalam bukunya The Republic , filsuf Platon [ Plato, Ring of Gyges] menceritakan sebuah legenda yang sangat berguna untuk memahami mengapa begitu banyak kasus korupsi, penggelapan, pelanggaran hukum, dan kekerasan terselubung terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Semua ini memiliki asalnya, rupanya, dalam perasaan impunitas dari mereka yang bertindak seperti ini, dalam keyakinan   tidak ada yang melihat mereka dan itulah sebabnya mereka dapat menyakiti tanpa dihukum. Ini adalah plot dari legenda cincin Gyges.

Konteks ceritanya adalah sebagai berikut: Glaucon dan Socrates, dua filsuf pada gilirannya, terlibat dalam dialog yang menarik tentang apa itu keadilan dan menjadi orang yang adil. Pertanyaannya luas dan, untuk mencoba menemukan jawaban, Glaucon merasa cocok untuk menceritakan kisah cincin Gyges.

Gyges, raja Lydia, (Platon's Republic, Book II (2:359a-2:360d), dikisahkan yang memiliki cincin ajaib yang membuat orang yang memakainya tidak terlihat hanya dengan memutarnya. Ketika Anda memutarnya lagi,   menjadi terlihat lagi.

Orang ini dapat membunuh, mencuri, dan melanggar hukum dengan bebas karena tidak ada yang melihatnya. Dengan asumsi, kata Glaucon,   kemudian memiliki dua cincin seperti yang dimiliki Gyges dan   memberikan satu kepada orang yang adil dan yang lainnya kepada orang yang tidak adil, keduanya dapat melakukan kesalahan dengan menjadi tidak terlihat dan tidak ada yang akan menyadarinya. 

 Dan Glaucon yakin   inilah yang akan dilakukan keduanya, untuk bertindak buruk, karena, menurut pendapatnya, satu-satunya hal yang memaksa kita untuk bertindak baik adalah orang lain melihat kita; satu-satunya alasan kita harus bertindak baik adalah takut akan hukuman, takut kehilangan reputasi baik kita, panik melihat nama baik kita ternoda. Glaucon percaya   ketakutanlah yang menjaga kebun anggur kebaikan.

Jika demikian, sebenarnya sangat menyedihkan, karena dengan demikian kita tidak tertarik pada keadilan untuk kepentingannya sendiri: kita tidak peduli untuk merugikan orang lain dan  tidak peduli untuk meningkatkan kehidupan mereka. Satu-satunya hal yang menghalangi kita untuk melakukan kebiadaban adalah ketakutan akan penjara, denda, hinaan, rasa malu sosial.

Perasaan impunitas adalah cincin Gyges, yang saat ini mengambil banyak bentuk yang berbeda. Mungkin pertukaran bantuan dengan mereka yang memiliki kekuatan untuk menghukum sehingga mereka melihat ke arah lain atau merujuk masalah ke jaringan yang rumit, yang warga tidak mengerti apa-apa.

Mungkin ekonomi keuangan  karena  krisis  dan tidak terkendali, mencegah mereka   ditemukan bertanggung jawab. Mungkin anonimitas jaringan, yang merupakan instrumen yang baik untuk mengecam ketidakadilan, tetapi  untuk menghapus nama baik orang lain dengan impunitas atau untuk melibatkan anak-anak dan remaja dalam plot seksual yang menjijikkan tanpa sepengetahuan orang tua mereka.

Cincin  dapat mengambil bentuk lain yang sangat aneh, dan itu adalah dari orang-orang yang menghitung berapa denda yang akan mereka keluarkan karena merugikan orang lain jika mereka ketahuan atau dipenjara, dan mereka berpikir mereka harus melakukannya, karena mereka masih menghasilkan uang untuk dinikmati setelah dirilis. Tetapi ada cara lain untuk menafsirkan legenda Gyges, yang sejujurnya lebih baik daripada legenda Glaucon, dan itu adalah legenda Socrates. Jika kita memberikan cincin itu kepada orang yang adil dan orang yang tidak adil, dan mengetahui   mereka tidak terlihat, keduanya bertindak tidak adil, maka yang pertama bukanlah orang yang adil.

Orang yang adil adalah orang yang tetap berlaku adil meskipun dia memakai cincin, meskipun tidak ada yang melihatnya; yang tidak menghitung berapa banyak yang bisa didapat dengan merugikan orang lain, karena menghargai keadilan untuk dirinya sendiri, menghargai orang dan sangat menghormati martabat manusia.

Tentu saja, ketakutan akan hukuman sebagian menjaga kebun anggur, tetapi itu tidak hanya membuat pria dan wanita saja. Untuk itu diperlukan pendidikan moral dari keluarga, dari sekolah dan dari masyarakat secara keseluruhan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan