Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Seni Pilihan

Apakah Puisi Itu Nyata? **

14 Agustus 2022   23:29 Diperbarui: 14 Agustus 2022   23:32 110 9 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apakah Puisi Itu Nyata?
Aku menciptakan lidah mulut yang dialihkan, membuatnya belajar berbicara; dia, perenang cantik, selamanya dialihkan dari peran murni membelai rasa dusta. Dengan bahasa datanglah kehidupan. Penelitian yang tidak tertarik lahir dari pengetahuan praktis; sarana untuk menguasai alam menjadi metode untuk menemukan kebenaran yang abstrak. Demikian pula, seni, yang hanya merupakan elemen sihir dan pemujaan, alat propaganda dan panegyric, sarana untuk mempengaruhi dewa, setan, dan manusia, menjadi bentuk murni, otonom, "tidak tertarik", seni untuk seni. dan untuk kecantikan.

Hanya seniman yang dapat memvisualisasikan makna hidup. Puisi menghilangkan rasa sakit dan geli, kesenangan dan ketidaksenangan, kesalahan dan kebenaran. Ada kasus di mana puisi menciptakan dirinya sendiri  , dan konteksnya menciptakan puisi dengan kata-kata itu: kata-kata yang tidak akan berani digunakan oleh siapa pun hari ini karena hanya akan menjadi kutipan.

Dari diri a sendiri, dapat meyakinkan orang lain  apa yang tidak saya pahami dalam seorang penulis dari satu fakultas akal budi, biasanya   mengerti dalam fakultas lain yang tampaknya sangat jauh, dan mereka sendiri, ketika dijelaskan, membuka contoh metafora seni lain; seperti ketika ahli logika mengatakan medium dibuat dengan istilah, sebagai ukuran dibuat dengan dua benda yang jauh, untuk menganugerahkan apakah mereka sama atau tidak; dan kalimat ahli logika berjalan seperti garis lurus dengan jalur terpendek; dan gerakan ahli retorika, dengan kurva, paling lama, tetapi keduanya menuju ke titik yang sama.

Ketika menanyakan puisi tentang keberadaan puisi, apakah kita tidak sembarangan membingungkan puisi dan puisi?   Ada mesin yang berima tapi bukan puisi. Puisi adalah puisi dalam keadaan metafora. "Manusia" itu bukanlah sebuah penemuan, melainkan permintaan dari roh, kemungkinan yang sangat jauh, yang dirindukan sebagai sesuatu yang menakutkan, dan   jalan yang menuju kepadanya hanya dilalui dalam segmen-segmen kecil dan di bawah kemartiran dan ekstasi yang menakutkan.
Terlepas dari kalimat yang merugikan ini, para penyair tetap menegaskan   gambar itu mengungkapkan apa adanya dan bukan apa yang seharusnya terjadi.

 Dan lebih banyak lagi: mereka mengatakan gambar itu menciptakan kembali keberadaan. Dan ingin mengembalikan martabat filosofis gambar, beberapa tidak ragu untuk mencari perlindungan logika dialektis.

Dengan  logika saya; para penyair selalu ditampilkan sebagai teman yang lembut dari segala sesuatu yang lemah, kesepian dan sedih; Dari semua anak yatim: ketertarikan ayah, dia merasakan cinta yang sama untuk apa yang sangat kuat seperti untuk apa yang sangat lemah, kekuatan mempesona dan memabukkannya  , dia sangat tertarik oleh simbol ketidakterbatasan apa pun, laut, sayang. Di dalamnya semua konflik objektif diselesaikan dan manusia akhirnya menjadi sadar akan sesuatu yang lebih dari sekadar transit.

Mengapa? Kita tidak bisa mendefinisikan pengetahuan tentang kopi, warna merah, makna marah, benci. Hal-hal ini begitu mendarah daging dalam diri kita sehingga hanya dapat diungkapkan dengan simbol-simbol umum yang kita miliki bersama.Dan mengapa kita membutuhkan lebih banyak kata? Karena semua orang tahu di mana menemukan puisi, seseorang merasakan sentuhan puisi, sensasi khusus itu. Saya tidak hadir, tetapi di dasar ketidakhadiran ini; tetapi ada harapan pada diri sendiri. 

Dan penantian ini adalah bentuk kehadiran lainnyaatau  Menunggu kepulanganku. Kata, akhirnya dirilis, menunjukkan semua isi perutnya, semua makna dan kiasannya, seperti buah yang matang. Representatif par excellence sekaligus subjek dan objek, jiwa dan dunia. Seperti yang telah dicatat, ada dua alasan yang berbeda dari mana karya seni berasal: beberapa diciptakan hanya untuk ada; lain untuk dilihat.

Saya tidak percaya   buku benar-benar objek abadi, melainkan kesempatan untuk keindahan. Puisi adalah sesuatu yang akan terjadiatau  Puisi adalah sesuatu yang tidak pernah ada, tetapi seharusnya. atau  Puisi adalah sesuatu yang tidak pernah ada, yang tidak akan pernah ada. Satu-satunya catatan umum untuk semua puisi adalah   mereka adalah karya, produk manusia.
Semua  indra dan kiasannya, seperti buah yang matang. 

Representatif par excellence sekaligus subjek dan objek, jiwa dan dunia. Seperti yang telah dicatat, ada dua alasan yang berbeda dari mana karya seni berasal: beberapa diciptakan hanya untuk ada; lain untuk dilihat. Saya tidak percaya   buku benar-benar objek abadi, melainkan kesempatan untuk keindahan. Puisi adalah sesuatu yang akan terjadiatau  Puisi adalah sesuatu yang tidak pernah ada, tetapi seharusnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Seni Selengkapnya
Lihat Seni Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan