Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Kosmologi Platon?

7 Agustus 2022   09:51 Diperbarui: 7 Agustus 2022   09:55 158 4 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Timaeus Kosmologi Platon  

Timaeus adalah salah satu dialog terakhir yang ditulis oleh Platon, di mana ia mengadopsi bentuk naratif mitos untuk mengekspos murid-muridnya pada doktrin yang masuk akal tentang masalah yang sangat kompleks: pembentukan alam semesta dan makhluk hidup.  protagonisnya adalah seorang Pythagoras tua, Timaeus dari Locris, menunjukkan konteks asal dari sebagian besar ide yang terkandung dalam karya tersebut. Ada  paralelisme yang jelas dengan dialog Republik: jika yang terakhir menggambarkan polis ideal, yang pertama akan menjelaskan alam semesta nyata yang terbentuk dalam rupa Dunia Ide.

Timaeus memulai ceritanya dengan menyatakan  Demiurge, dewa tertinggi, bertindak berdasarkan kekacauan primordial dan mengatur alam semesta sesuai dengan kecerdasan, dengan mengambil model dunia Ide yang abadi. Sementara ini tidak dapat diubah, alam semesta berada dalam evolusi terus-menerus. Keindahan makhluk hidup adalah cerminan kesempurnaan makhluk ideal. Alam semesta dibentuk sebagai makhluk hidup yang dilengkapi dengan Jiwa rasional yang mengaturnya. Wacana para filsuf tentang dunia material ini hanya dapat bercita-cita untuk mencapai keyakinan yang beralasan, tanpa mampu mencapai kebenaran yang dapat dibuktikan yang diberikan akal kepada kita tentang dunia yang dapat dipahami.

Demiurge memulai pekerjaannya dari api dan tanah, menyelingi di antara mereka yang lain sesuai dengan cara proporsional, udara dan air. Keempat elemen primordial ini membentuk Tubuh alam semesta. Dia memberinya sosok bulat, karena memiliki simetri paling sederhana, dan dia memberinya gerakan rotasi di sekitarnya. Kemudian ia membentuk ruang, entitas perantara antara makhluk dan makhluk, yang berpartisipasi dalam esensi keduanya: tidak berubah sebagai makhluk dan wadah semua tubuh dalam proses menjadi. Ini menempatkan bola bintang tetap sebagai batas luar alam semesta dan tujuh bintang di antara itu dan Bumi, yang menempati pusatnya. Dia menempatkan Bulan, Matahari, lima planet dan bola bintang kedelapan dalam orbit melingkar yang jari-jarinya sebanding dengan dua deret geometri: 1, 2, 4, 8 dan 1, 3, 9, 27. Untuk bintang-bintang ini mengkomunikasikan gerakan rotasi dalam arah yang berlawanan dengan bintang-bintang. Untuk Matahari, Merkurius dan Venus itu berkomunikasi kecepatan yang sama, ke Bulan, Mars, Jupiter dan Saturnus kecepatan variabel proporsional. Bintang-bintang yang paling dekat dengan Bumi berputar lebih cepat daripada yang lebih jauh.

Dengan menggerakkan bintang-bintang, Demiurge menciptakan waktu, yang diukur menurut angka, sebagai gambar bergerak keabadian. Keteraturan yang dikenakannya pada alam semesta adalah abadi, tetapi selama waktu ada. Dia membangun bintang-bintang api, sehingga mereka menerangi langit dan membuat mereka berputar masing-masing dengan sendirinya. Seluruh bola berputar relatif terhadap Bumi sepanjang sumbu miring ekliptika. Pergerakan yang ditransmisikan ke planet-planet menyebabkan mereka terus-menerus mengubah posisi relatifnya, tetapi ketika Tahun Agung selesai, semua bintang telah kembali ke posisi semula. Demiurge memberi setiap bintang jiwanya sendiri, yang tunduk pada hukum alam dan takdir.

Setelah menegaskan  Demiurge membentuk alam semesta sesuai dengan kecerdasan dan kebutuhan, Platon  kembali ke awal cerita dari perspektif lain. Dia ingin lebih merinci proses yang terjadi di ruang angkasa, entitas perantara antara Ide dan benda. Setelah mendefinisikannya sebagai tempat segala sesuatu yang dihasilkan, ia mengkualifikasikannya sebagai tidak dapat dihancurkan dan tidak dapat diubah - karena sifatnya tidak terpengaruh oleh apa yang dikandungnya -, dapat dipahami - karena hanya dapat dipahami oleh akal - dan tanpa bentuk yang ditentukan. Ruang adalah dukungan yang diperlukan untuk citra dunia Ide, yang merupakan alam semesta.

Timaeus  menjelaskan  karena keempat elemen dapat diubah menjadi satu sama lain, kita harus mempertimbangkan hal-hal bukan seolah-olah mereka pada dasarnya adalah campuran elemen ini atau itu, tetapi memiliki kualitas masing-masing selama periode tertentu: kehangatan, dingin, kekeringan atau kelembaban. . Sebelum aksi Demiurge, keempat elemen dipisahkan menjadi zona yang berbeda, karena kepadatannya yang berbeda: ia memerintahkan mereka untuk memberi mereka bentuk dan proporsi. Bentuknya diberikan oleh dua segitiga: persegi panjang sama kaki dan persegi panjang sisik yang sisi miringnya dua kali kaki yang lebih kecil.

dokpri
dokpri

Ada tiga elemen - api, udara dan air - terdiri dari sel-sel yang wajahnya segitiga sama sisi yang dibentuk oleh penyatuan dua segitiga siku-siku. Elemen api terdiri dari sel-sel dalam bentuk tetrahedron, piramida dengan empat wajah yang sama. Udara terdiri dari sel-sel oktahedral, sebuah piramida ganda dengan delapan wajah yang sama. Air terdiri dari sel-sel ikosahedral, dibentuk oleh dua puluh wajah yang sama. Unsur bumi terdiri dari sel-sel yang mukanya berbentuk bujur sangkar yang dibentuk oleh empat segitiga siku-siku sama kaki yang dihubungkan oleh ujung kaki.

Menurut Timaeus, bentuk-bentuk geometris ini menjelaskan kualitas-kualitas tertentu dari unsur-unsur, seperti mobilitas dan ringannya, yang derajatnya dari tertinggi ke terendah di keduanya adalah api, udara, air, tanah. Tabrakan sel darah menghasilkan transformasi beberapa elemen menjadi elemen lain; misalnya, dua api dapat membentuk satu udara, atau dua setengah udara dapat membentuk satu air. Ada variasi sel darah yang tidak terbatas, karena meskipun hanya memiliki empat bentuk, ukurannya bisa sangat beragam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan